Jum'at, 17 November 2017
HubunganCinta

7 Pesan Tersembunyi dari Kalimat “Kamu Terlalu Baik Buat Aku”

via: Twitter(Sumber: Twitter)

Genmuda – Masa-masa paling indah sebelum pacaran tentunya masa-masa PDKT. Bayangin aja, kamu dan si doi bisa intens saling bales chat lengkap dengan gombalan semanis dokter Indah Kusuma.

Ibarat film, PDKT harusnya cuma punya dua ending. Kamu dan si doi sreg ya pacaran, kalo kalian gak sreg ya lanjut cari gebetan baru. Tapi gimana kalo ada alternatif ending yang bikin PDKT kamu ngegantung?

Fathir: Kita udah lama jalan bareng, kamu mau gak jadi pacar aku?

Intan: Aduh, gimana ya… kamu terlalu baik buat aku!

DOOR! Kalo emang baik kenapa harus ditolak? ETA TERANGKANLAH! Jelas dong ini adalah satu ending paling gak banget dari PDKT. Pelakunya pun biasa cewek atau cowok, loh.

Terus apa sih pesan di balik dari kalimat basi “Kamu terlalu baik buat aku?”, nih Genmuda.com rangkumin 7 kemungkinannya.

1. Dia masih mau kenal kamu

via YouTube
(Sumber: YouTube)

Positive thinking, dia masih mikir-mikir jadian kamu. Karena kamu terlalu baik, justru dia pengen tau sih sisi negatif kamu. Kalo kamu mau, kasih aja dia mikir beberapa minggu, tapi jangan sampe masuk bulanan, apalagi tahunan. Ini kan bukan lagi buat kurikulum.

2. Kamu emang kelewat baik

(Sumber: IMDB)

Masih positive thinking, ada kalanya orang jadi risih kalo ketemu orang yang kelewat baik. Saat doi laper kamu insiatif beliin makan, doi telat ke kampus kamu gercep jemput pake helikopter, atau saat doi takut nonton film “Annabelle” kamu minta James Wan ganti sama boneka Susan. Ya, perhatian gak usah lebay gitu lah.

3. Kamu aja (mungkin) kegeeran

via brilio.net
(Sumber: Shanghaiist)

Kebanyakan kasus di balik kalimat “Kamu terlalu baik buat aku” itu sebenarnya bentuk halus dari penolakan. Bisa aja gebetan kamu itu emang orangnya gampang gaul dan peduli sama orang baru. Makanya penting ngebedain mana yang saling perhatian dan mana yang cuma ‘ngarep’.

4. Kondisinya susah buat jadi pacar kamu

Via Google
(Sumber: Istimewa)

Sadar sikapnya gak bisa sebaik kamu, pasti agak sedikit jadi tekanan kalo jadi pacar kamu. Misalnya kamu orangnya super bersih, tapi si doi suka ngupil dan kentut sembarangan. Judulnya emang ditolak, tapi alasan utamanya ya karena keadaan aja. “Aku gak mau kamu ikutan jorok.”

5. Kalian korban friend-zone

via greatist.com
(Sumber: Istimewa)

Perlu digarisbawahi bahwa friend-zone tercipta karena ada dua belah pihak yang sama-sama nyaman tapi secara sadar tau hubungan mereka cuma bisa sebatas temen. Maka otomatis kalimat “terlalu baik” cuma jadi formalitas doang. Udah gitu aja terus sampe ada salah satu yang mundur.

6. Dia jadiin kamu tukang ojek (baca: selingkuhan)

(Sumber: Genmuda.com/2016)

Masih lebih enak tukang ojek betulan, gak pernah kenalan tapi dapet bayaran. Coba kalo kamu? Udah saling kenal tapi gak jadian. *puk-puk.

7. Paling pahit, ya kamu bukan prioritas dia

Dian Satrowardoyo dan Nicholas Saputra dalam film ‘AADC 2’ (Sumber: ‘AADC 2’)

Terima kenyataan, kamu bukan orang yang spesial dalam hidupnya. Ibaratnya gorengan, kamu mungkin cuma remahannya aja. Yaudah, gak usah mikir dua kali, buruan deh cari gebetan baru. Bapernya jangan kelamaan ya.

Comments

comments

Saliki Dwi Saputra
Penulis dan tukang gambar.