Senin, 18 Februari 2019

Genmuda – Ketika kamu baru memulai suatu hubungan emang jauh berbeda dengan kondisi yang kamu alami sekarang. Sifat yang ditutupi pasangan udah mulai keluar, doi udah engga kayak jaman pedekate atau awal pacaran. Semua alasan yang ngebuat kamu mau nerima dia, malah jadi bumerang sendiri ke kamu, setelah tau itu bukan sifat asli doi.

Ibarat kata, sebaik-baiknya nyimpen bangkai pasti bakal kecium juga. Awalnya kamu mungkin bisa maklumin, tapi lama-lama kok ngenganggu ya. Apalagi hal ini ngebuat kamu jadi terlalu fokus sama kisah cinta kamu, sampai lupa orang sekitar dan pendidikan kamu. Itu jelas engga boleh ya.

Kalo kamu bisa berpikir jernih, masalah utamanya tuh terjadi bukan dari pihak luar, melainkan dari diri kamu dan si doi. Kamu udah mulai ngerasa kalo hubungan ini engga bagus dilanjutin. Tapi namanya anak muda, masih ada aja perasaan yang ngehalangin buat mengakhiri hubungan engga sehat kayak gitu. Mungkin ini 5 alasan kenapa banyak orang yang berpikir susah buat mengakhiri hubungan yang engga sehat:

1. Pacaran kayak KPR (Bertahun-tahun)

via: giphy

Udah bersama bertahun-tahun ngebuat kamu udah sulit untuk sendiri. Jangankan buat sendiri, ngubah kebiasaan yang udah sering dilakuin bareng pasangan itu pasti ngebuat kamu berfikir ulang buat mutusin pacar kamu. Padahal pacaran yang bertahun-tahun belum tentu juga ngebuat hubungan kamu jadi relationship goals.

2. Udah kenal deket keluarga masing-masing

Ngejalanin hubungan yang udah lama pasti ngebuat kamu dan pasangan saling kenal dengan keluarga masing-masing. Secara engga langsung, hal kayak gini ngebuat kamu engga cuma jalanin hubungan kalian berdua, tapi juga sama masing-masing keluarga. Apalagi jika calon mertua seneng sama kamu, dibandingin mantan-mantannya. Saat ada masalah aja, keluarga suka jadi penengah, coba kamu banyakin kalo kalian putus? Pasti ngerasa ngelibatin banyak pihak kan dalam hubungan kamu.

3. Takut sendiri

via: popsugar

Perasaan kayak gini wajar banget terlintas saat kamu mau mutusin pacar. Rasanya kayak sebagian dari hidup kamu ilang (padahal sih engga segitunya). Tapi Kawan Muda wajib tau kalo perasaan kayak gini adalah konsekuensi dalam menjalani suatu hubungan. Ketika memulai pasti ada akhirnya, entah itu di pelaminan atau emang berakhir karena engga cocok. Let it flow.

4. Ada sedikit rasa penyesalan

Seperti yang sering Genmuda.com bilang, penyesalan datengnya di akhir, kalo di awal judulnya pendaftaran. Dan kamu juga perlu tau kalo penyesalan justru bisa jadi guru yang paling baik. Ibarat mata koin, ada sisi baik dan buruk. Lagian jika cuma bisa nyesel, toh engga bisa memperbaiki keadaan hubungan kamu kalo emang udah saatnya berakhir. Risiko dari sebuah kata putus emang harus kamu terima dalam sebuah hubungan.

5. Percaya (Gak) doi bisa berubah

via: Tumblr

Kamu udah bilang apa yang ngebuat kamu ragu ngelanjutin hubungan ini sama doi. Kemudian doi pun bilangnya mau berubah. Pilihan balik lagi sama diri kamu. Kalo doi berubah itu baik, tapi jika ngerasa hubungan kamu masih gitu-gitu aja atau malah engga ada perubahan sama sekali, udah saatnya kamu ambil sikap. Emang bener kalo semuanya butuh proses, tapi kalo si doi cuma modal omongan doang ngapain kamu masih pertahanin?

Intinya semua poin di atas cuma jadi sedikit contoh alasan kenapa seseorang takut mengakhiri suatu hubungan. Kawan Muda ada yang lagi ngalamin? Jangan ragu buat curhat di bawah ya. (sds)

Comments

comments

Al Fanny Panestika
Wannables, penyuka ice cream dan colak colek Nutela