Senin, 26 Oktober 2020

Genmuda – Para cowok di luar sana, bersabarlah. Ngelus dada. Sekarang perempuan kita akan membutuhkan waktu berdandan ekstra buat ngebentuk alis coklat tebal nan indah. Trend wajah imut ala artis Korea dengan alis tipis dan rata sekarang udah tergantikan sama alis tebal yang dipopulerkan supermodel Cara Delevigne dan Lily Collins.

Dalam teknik make-up dan merias wajah, alis tuh emang punya porsi penting buat nentuin seluruh hasil dandanan cewek. Alis itu ibarat bingkai wajah dan ngegambarnya juga bukan hal yang gampang. Kalo kesabaran udah habis ujung-ujungnya frustasi atau diomelin cowok karena kelamaan. Satu pasang alis yang berjumlah dua itu rasanya susah banget buat dibikin mirip. Ya kan girls?

Secara estetis, alis tebal proporsional itu bakal menimbulkan kesan segar meski tanpa riasan mencolok lainnya. Selain itu, alis juga bisa jadi sarana komunikasi seseorang buat ngebangun image/karakter yang diinginkan. Jadi, seberapa penting sih gambar alis itu? Nih, Genmuda.com udah tangkep 13 pelakunya, langsung disimak baik-baik ya.

 

Fibriana Alexandra (Orang Kantoran)

S__35381298
ASTAGAHHH!!! (Foto: dok. Andra)

Pegawai swasta di bilangan SCBD ini berpendapat cuma dengan ngegambar alis tuh udah mewakili semua make-up, “Gue gak perlu repot-repot lagi make-up yang lain, asal pake alis tuh muka udah keliatan lebih hidup,” ucap Andra. “Tapi gak lebay-lebay juga alisnya sampe kotak-kotak gitu tebel. Tetep senatural mungkin.”

Kesulitan yang sering Andra temuin itu ngebikin rata kiri-kanan yang kadang bisa tipis atau tebel sebelah. “Repot kalo udah nyamain kiri-kanan pas bikin alis karena alis gue bentuknya beda.”

 

Ajeng Setiyowati (Pegawai Swasta)

S__60825610
(Foto: dok. Ajeng)

Ditanya seberapa penting gambar alis, Ajeng bilang pantang pergi sebelum alisnya cetar, ”Itulah gue, soalnya alis gue tuh tipis dan berantakan. Jadi akhirnya gue mulai ngebentuk dan belajar gambar alis. Dari mulai kayak ulat bulu yang ketebelan sampe sekarang udah bener-bener bisa.”

Engga adil menurutnya kalo cowok ngedumel karena cewek lama gambar alis, “Bikin alis tuh sama aja kayak lo pake gel rambut setiap hari, penting kan? Jadi jangan remehin cewek beralis cetar pokoknya. Ketekunan bikin alis itu ngelebihin keseriusan anak SMA yang lagi UAS hahaha.” Dengerin tuh para cowok.

 

Dini Nurdiani (Orang Kantoran dan Freelance Make-up Artist)

S__3793118
(Foto: dok. Dini)

“Mendingan gak mandi daripada gak pake alis” ujar Dini, seorang pegawai swasta yang takut kalo liat muka dia sendiri tanpa alis. Doi udah mulai gambar alis dari pertama masuk kuliah di tahun 2010, sebelum gambar alis jadi konsumsi wajib wanita kebanyakan. Langgeng juga ya, selamat.

Selain tekhnik gambar alis yang kudu expert, hal penting lainnya itu harus bisa milah-milih produk, “Pake NYX Brow Gel Liner deh, cobain. Alis gue anti gores dan waterproof wkwkwk jadi gak ilang-ilang alisnya,” katanya. Itu alis apa anti gores HP. Menurutnya, produk andalan yang bisa bikin alis anti gores itu ada ada, Beverly Hills Brow Gel sama NYX Brow Gel, “Itu dua-duanya anti gesek. Dijamin.”

 

Meiditha Hartania (Freelance Make-up Artist)

S__10960975
(Foto: dok. Meiditha)

Kesel nungguin cewek lama gambar alis? Cewek yang satu ini ngebales. Ditha juga kesel liat cowok yang nyuekin dia dan malah main Clash of Clans (CoC), “Kalo cowok main COC tuh gue juga kesel, tapi ditelen aja kan,” ujarnya sambil curhat. Ngerasa engga para cowok?

Ada cerita lucu yang Ditha ceritain ke Genmuda. Sebenernya dia dulu engga sering bikin alis, cuma waktu ngejalanin proses pernikahan (Udah nikah woy! Jangan digodain) alis Ditha dipangkas setengah sama tukang rias manten. Alhasil, sampe sekarang dia terus bikin alis buat nyamain bentuk alisnya. “Gue sih dulu jaman bujang gak gitu suka gambar alis, soalnya alis aslinya udah tebel banget. Nah terus abis nikah itu alis gue di pangkas setengah. Semenjak itu menurut gue alis gue penting, kemana-mana mesti gambar alis, kalo gak entar dikira bisa liat tuyul, abis botak separo shay.”

“Buat cowok-cowok yg suka rese sama alis pacar nya, mamah dedeh cuma mau kasih tau wanita itu perhiasan dunia bagi laki-laki. Jadi ya tolong jangan sepelein alis kita, u have no idea the struggle is reaaaalllll!! Udah gitu kali,” ucap Ditha waktu dimintai pesan buat para cowok.

 

Thami Rachmi (Orang Kantoran)

thami
(Foto: dok. Thami)

Cewek yang satu ini bilang kalo pake alis tuh lebih penting dari apapun, “Kalo gak pake alis tuh sama aja kayak telanjang dan gue pasti gak bakal pede buat keluar rumah,” kata Thami. “Dan pasti rasanya asing banget kalo gak ada alis.”

Kejadian menarik selama dia pake alis pun engga sedikit, “Pernah gue sampe ditanyain tato alis di mana sama ibu-ibu pas kondangan, terus pernah kayak tinggi sebelah pas lagi buru-buru gitu mau jalan sama cowo gue. Abis itu malah dikatain sama cowok gue. Pernah juga pas lagi berenang lupa kalo lagi pake alis terus ngucek-ngucek muka eh alisnya luntur kemana-mana bikin drop hahaha,” lanjut Thami.

Stephanie Jeanne (Mahasiswi)

S__7462930
(Foto: dok. Stephanie Janne)

Cewek yang satu ini sering berantem kecil-kecilan sama cowoknya kalo dia kelamaan pake alis, “Cowok gue! Ngeselin! Kalo gue lama pake alis pasti dia kesel kecil gitu. Sampe suka diancem ‘batal aja jalannya ya kalo ngaret cuma gara-gara alis’ kan bete,” ucap Stephanie.

“Kalian, para cowok, gak perlu ngomong ‘alis kamu bagus’ kok, cukup sabar nungguin tanpa marah-marah juga itu udah cukup. Toh mereka pake itu semua buat keliatan cantik di depan kalian juga. Jangan terlalu munafik buat ngomong ‘yang natural lebih enak diliat’. Justru faktanya kalo ada cewek yg make-up-nya cetar dikit lewat depan kalian juga pasti kalian lirik kan,” sambung Ste. Gimana nih para cowok? Yang natural apa yang alisan?

 

Rizky Baby (Graphic Designer)

(Foto: Baby)
Adem ya ngeliat mukanya (Foto: dok. Baby)

Cewek lulusan arsitektur Universitas Indonesia ini rada bingung waktu ditanya kenapa akhirnya kerja jadi desainer. Tapi, begitu ditanya tentang seberapa penting alis, Baby jawab, “Gambar alis itu penting banget, soalnya alis itu kayak frame muka gitu, dan gambarnya juga gak gampang. Soalnya kalo salah sedikit aja bentuk muka bisa berubah banget.”

Hal penting dalam ngegambar alis itu ada 2, yaitu produk dan teknik gambarnya, “Kalo salah produk, warna atau salah gambar nanti jadi fake,” kata Baby sambil cemberut. Pengalaman ngeselin juga udah dia rasain, “Gue lagi creambath kan. Terus mba nya pijet sama keramasinnya heboh gitu sampw ke alis-alis. Udah tuh, habis dari salon gue jalan ke mall sendirian kan (jomblo ye?) eh pas ke toilet baru nyadar alisnya ilang gitu sebelah. Kan malu banget mana gak bawa pensil alis pula.”

 

Dewi Fatimah Zahra (Orang Kantoran)

Yang kanan (Foto: Zahra)
Yang kanan (Foto: dok. Zahra)

Tampil natural menurut Zahra emang penting, tapi ritual pake alis itu lebih penting lagi, “Bukannya tergilas jaman atau apa ya. Tapi, dengan alis yg sejajar, rapih dan terbentuk ‘chantik’, itu bisa menambah estetika dari si wanita itu,” ucap Zahra.

“Berasa cantik? iyalah pasti. Apalagi kalau alisnya dipuji bagus, gak ketebalan, warnanya pas (gak terlalu coklat/hitam), dan bentuknya stylish. Pasti ada kebanggaan dan kebahagiaan sendiri untuk si wanita. Jadi plis be appreciate with it yaa cowok,” sambungnya.

Belajar alis menurutnya engga semudah membalik telapak tangan. Jadi, kalian para cowok yang gampang banget ngatur rambut pake gel itu engga seberapa. “Gak semua orang bisa gambar alis dengan bagus dan keren. Butuh latihan, tutor, dan niat.”

 

Tania Novianti Tandiono (Make-up Artist)

(Foto: Tania)
(Foto: dok. Tania)

Tania beranggapan kalo alis itu penguat karakter seseorang, makannya alis itu penting, “Kebayang dong kalo lo gak punya alis? Pasti aneh.” Coba kita bayangin bareng-bareng deh nurut, ngg…

“Oh, iya pesen buat cewek-cewek yang pada suka pake alis, plis banget belajar pake alis yg bener! Jangan ngasal! Ngeliatnya gaenak juga kalo asal-asalan atau berlebihan. Mau keliatan cantik tapi tetep usahain dibikin senatural mungkin hehehe,” ujar Tania sewaktu dimintai pesan buat para cowok. Kok jadi buat cewek, Genmuda juga bingung.

 

Elhamy Rahmi Syifa (Junior Auditor Kantor Akuntan Publik Maurice Ganda Nainggolan)

S__21512259
(Foto: dok. Lamy)

Menurut cewek yang akrab dipanggil Lamy ini wajar kalo cowok penasaran sama cewek yang bikin alis, karena mereka bukan cewek dan belum tau seberapa penting alis. Lamy juga nambahin, biar engga ketipu sama alis cewek yang palsu, coba para cowok suruh mereka cuci muka, pasti keliatan wajah aslinya tanpa alis.

“Ada kepuasan tersendiri kalo aku habis selesai bikin alis. Apalagi kalo dipuji dan hasilnya bagus. Kita, para cewek bikin alis juga berusaha buat tampil menarik di depan cowok kita kok, dan cowok lain hahaha,” kata Lamy sambil bercanda.

 

Fauziyah Ahmad (Orang Kantoran)

S__7667716
(Foto: Zia)

Ditanya seberapa penting gambar alis, Zia ngejawab, “Alis buat gue bukan tentang seberapa penting, tapi emang udah jadi kebutuhan. Kalo engga pake alis, gue kehilangan rasa percara diri dan ngerasa engga hidup,” sambungnya. Loh kok bisa? Engga tau, tanya aja sendiri.

“Pantang keluar sebelum bikin alis”

Pengalaman ngeselin pun pernah dia rasain, “Waktu berangkat ke kantor naik ojek, udah pake alis terus gue kehujanan, padahal udah pake jas hujan sampe nutupin kepala. Eh taunya pas sampe kantor alis gue ilang setengah dong. Yaudah akhirnya kamar mandi jadi sasaran gue duluan buat touch up,” ujarnya.

 

Fina Feiza Amira (Freelance Modelling)

(Foto: Fina)
(Foto: Fina)

Sebenernya alis cewek yang satu udah lumayan tebel, cuma yang namanya cewek yah, tetep aja engga puas kalo mau keluar belum touch up sana-sini. Doi bilang sendiri, “Kalo gue pribadi sih sebenernya alis udah lumayan tebel, cuma yang namanya cewe tetep aja gak ada puas-puasnya. Jadi kalo gue mau pergi-pergi tetep gue tebelin lagi pake pensil atau kuas alis. Tapi tetep natural yaaa gak kaya ulet bulu gitu.”

“Buat cowok ngertiin aja deh sama ceweknya yang suka ngabisin waktu buat bikin alis, toh dia berusaha terlihat cantik buat lo juga kaaann,” tambahnya.

 

Ainun Delyla – Wiraswasta

(Foto: Ainun)
(Foto: Ainun)

Cewek yang satu ini moody-an banget sama yang namanya bikin alis, Ainun bilang, “Gue bukan tipikal cewek yang keluar rumah wajib pake alis. Paling kalo ke mall atau nongkrong ‘cantik’ aja gue pake alis hahaha.” Bedanya apa ngg…

“Pesen gue nih buat cowok-cowok yang suka ngeremehin alis. Mungkin kalian pada sebel sama cewek yang kalo mau keluar ribet bikin alis dulu lama. Hellaaaaaw! kalo kita gak bikin alis dulu terus gak kece, nanti mata kalian pada jelalatan ngeliatin cewek-cewek jaman sekarang yang hits banget alisnya.”

 

Dari beberapa narasumber di atas, akhirnya penulis merumuskan sebuah pasal, yang berbunyi.

Pasal 1: Pantang keluar sebelum alis cetar

Pasal 2: Sedia payung sebelum keluar (Inget musim hujan)

Pasal 3: Bikin alis jangan tinggi-tinggi, ini alis bukan cita-cita

Gimana menurut kalian para cowok? Punya pandangan sendiri? Atau mau nambahin isi pasalnya nih cewek-cewek? Jangan segan buat komentar di bawah ya, nanti kita godain. Stay cetar! (sds)

Comments

comments

Bobi Brilyan Bastenjar
Valar Morghulis