Selasa, 4 Agustus 2020

Genmuda – Peredaran Tembakau Cap Gorilla makin jarang ditemukan secara offline tapi merambah dunia online sejak awal 2017. Penggunanya gemar ngisep “Gori” lantaran rokoknya bikin ketawa-ketiwi, santai, dan enak ngomong.

Synthetic Cannabinoids (SC) alias ganja sintetis yang terkandung di “Gori” bikin penghisapnya ngerasain efek ganja tanpa terdeteksi positif narkoba. Efek sampingnya, tenggorokan bakal terasa kering dan badan berat seperti ketimpa gorilla.

Lebih parah, keseringan ngisep gori juga bikin penyakit jantung, gagal ginjal, dan gangguan psikologis permanen. Permenkes Nomor 2 Tahun 2017 juga menyebut kalo ganja sintetis termasuk zat terlarang yang diperjual belikan.

Setelah peraturan menteri kesehatan itu terbit, polisi berwenang nangkep dan menjarain orang yang lagi ngegori. Kalo kamu penasaran sama efeknya tapi engga mau ngisep, coba aja lakuin hal di bawah ini:

1. Biar ketawa sambil nge-fly, tonton aja film konyol

via agonybooth.com.
Poster film “21 Jump Street” (2012). (Sumber: agonybooth.com).

Genmuda.com ngerekomendasiin kamu tonton adegan narkoba di “21 Jump Street” (2012) supaya puas ngakak sambil ngerasain efek fly. Kalo engga suka, Genmuda.com masih punya kok rekomendasi film lain yang engga kalah kocak.

Lagipula, psychologytoday.com, 2011 bilang kalo ketawa ngakak dengan sendirinya menimbulkan efek nge-fly yang jauh lebih efektif dari narkoba manapun. Malah, ketawa alami juga bikin daya tahan tubuh meningkat, loh.

2. Ada banyak cara buat rileks

via tumblr.com.

Sumpah, ya. Ada banyak banget zat selain ‘gori’ yang bikin tubuh rileks. Misalnya aja, teh hijau, teh kamomil, cokelat panas, madu, atau mangga. Kandungan gizi kelimanya bisa mengurangi tingkat stres sampai redakan amarah.

Kalo kurang berpengaruh, berarti kamu harus coba pijat seluruh tubuh. Pijatnya pijat kesehatan loh. Jangan yang aneh-aneh. Bukan cuma rileks, kamu pastinya bakalan lebih segar setelah pijat.

3. Supaya enak ngomong sih ngopi aja

via filmdoo.com.
Liat aja film “Filosofi Kopi” (2015). (Sumber: filmdoo.com).

Kalo butuh ngegori cuma karena pengen enak ngobrol sama orang, berarti ada yang salah sama kejiwaan kamu. Sorry to say, tapi itu fakta. Dari jaman dulu, kopi lah yang bikin seseorang bisa ngobrol enak dengan orang lain.

Engga percaya? Coba deh kamu ke warung kopi apapun. Meski engga ada pelanggan yang bisa diajak ngobrol, kamu selalu bisa menyapa pelayan dan baristanya. Engga bakalan dicuekin, deh.

4. Mau halu? Baca aja buku!

via giphy.com.

Kamu engga bakalan suka pendapat Genmuda.com akan hal ini. Tapi, membaca adalah satu-satunya trik supaya otak ngeliat hal-hal yang engga nyata. Oedb.org menuliskan kalo otak manusia secara alami terprogram buat bayangin bentuk sesuatu berdasarkan deskripsi visual yang dibaca.

Waktu ngebaca deskripsi JK Rowling soal kamar Harry Potter, pasti kamu ngebayangin ruangan kecil berdebu di bawah tangga yang perabotnya seperti dijejalkan itu engga layak huni. Selain halu, otak kamu juga makin kreatif dengan membaca dan dapet hal positif lainnya.

5. Yakin mau ketiban gorilla?

via muscleandfitness.com
Jangan mau ketimpa gorilla, mending punya badan sekuat gorilla! (Sumber: muscleandfitness.com).

Ada juga loh penghisap gori yang pengen ngejar sensasi engga  bisa gerak kayak ditiban gorilla. Sensasi kayak gitu sebenernya bakalan lebih terasa setelah berolahraga jenis High Intensity Interval Training (HIIT) atau Full-Body Workout.

Misalnya, dengan cara sprint total 2 kilometer, push-up total 100 kali, pull-up total 50 kali, sit-up total 100 kali, dan ditutup planking total 10 menit. Jangankan otot seluruh badan, bahkan otot rahang kamu juga bakalan berat setelahnya. Tapi, abis itu jadi six pack bukannya memble kayak habis ngegori. (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.