Jum'at, 3 April 2020

Genmuda – Selain yang namanya korupsi, Indonesia punya PR besar buat nangangin narkoba. Barang panas satu itu emang jadi ancaman serius buat Generasi Muda kayak kamu guys! Meski awalnya penasaran, mendadak coba-coba, akhirnya ketagihan, terus nge-fly.

Kalo ‘nge-fly‘ karena narkoba bisa bikin kamu ketagihan, jelas itu hal yang engga perlu kamu ikutin. Masalah ketergantungan dan bikin nagih kayak gitu sebenarnya bisa kamu dapetin dari membaca loh. Serius lo? Iya serius nih.

Tentunya ini jadi salah satu efek yang membantu banget buat anak muda. Kenapa bisa gitu Genmuda.com? Cek dulu nih alasannya, biar kamu engga gagal paham.

1. Mengubah struktur otak

via: giphy

Udah ada banyak riset yang bilang kalo struktur otak bakal berubah setelah orang rajin baca. Informasi yang diterima dari bacaan bakal merangsang sel-sel syaraf di otak untuk saling terhubung. Efeknya juga terasa sama sel yang sebelumnya belom pernah terhubung sama sekali. Sama kaya pemakaian narkoba yang bikin struktur otak berubah.

2. Bikin seseorang gampang berimajinasi

Kalo nge-drugs bikin pelakunya berhalusinasi, kalo baca bikin pelakunya berimajinasi. Keduanya sama-sama merupakan proses yang bikin orang membayangkan hal yang sebenernya engga ada di sekitarnya. Bedanya, kalo halusinasi yang terjadi secara pasif, sedangkan imajinasi terjadi secara aktif dan bisa menghasilkan hal positif.

3. Mengubah mood orang

need-hel-gif

Para penulis yang udah nerbitin tulisannya tuh patut banget diberi applause. Soalnya karya mereka mampu membuat pembaca terhanyut dan ngerasain hal yang ditulisnya. Misalnya aja seperti cerita sedih yang bikin mood pembacanya jadi galau atau buku konspirasi yang bikin pembaca jadi bingung. Bahkan tulisan jelek yang engga karuan pun bisa bikin mood pembaca berubah jadi bete, kesel, bahkan muak.

4. Mempengaruhi tingkah laku orang

Berubahnya mood seseorang juga bisa bikin tingkah lakunya ikut berubah. Para pembaca novel mungkin bakal ngikutin karakter dalam buku dalam bertingkah laku. Sementara itu, para pembaca koran, majalah, atau buku serius bisa ngegunain informasi di dalamnya buat mengambil sikap. Misalnya kamu jadi banyak belajar bahasa asing setelah tau kalo bahasa asing tuh banyak manfaatnya dari Genmuda.com.

5. Bikin ketagihan

via: Google
(Sumber: Istimewa)

Ketika orang udah nemuin bacaan yang pas dengannya, kemungkinan besar doi bakal ngerasa ketagihan buat baca terus tanpa kenal sikon. Mirip-mirip lah kaya orang kalo udah nyobain drugs yang pas banget dengan selera doi.

6. Stres kalo engga melakukannya

Biasanya ‘pemakai narkoba’ bakalan stres atau sakaw kalo lama engga mengonsumsi barang haram itu. Para pembaca buku pun demikian, tapi mereka gelisah karena takut ketinggalan cerita atau informasi yang ditawarkan buku bacaannya.

7. Makin sering dilakuin makin besar efeknya

via tumblr.com

Malahan para pembaca buku novel bisa ngerasa hampa begitu mereka menyelesaikan buku hingga halaman terakhir. Bahkan rasanya mungkin sama kaya kehilangan kawan dekat atau sahabat karib. Wajar sih soalnya mereka udah berhari-hari ngikutin kisah tokoh utama, ngelewatin kisah lucu, sedih, gembira, dan penuh perjuangan bareng.

See? Sama kan? Meski begitu, efek ngebaca buku tentu jauh lebih positif daripada efek memakai narkoba. Bahkan ketagihan baca buku pun engga apa-apa loh, gaes. Seorang Elon Musk yang udah sukses ngebikin dan ngejual mobil listrik auto-pilot dan roket antariksa aja menghabiskan waktu mudanya buat membaca. Bahkan doi sendiri yang bilang kalo doi ketagihan.

Jadi, jangan lupa baca buku hari ini ya, gaes. Siapa tau kamu bisa jadi jenius kala Musk, Bill Gates, atau Steve Jobs. (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.