Selasa, 21 Mei 2024
Ngobrol Bareng

Passion + Energi Positif, Ngejalanin Industri Fashion Ala Ayla Dimitri

Ayla Dimitri saat menjalani sesi wawancara dengan Genmuda.com (Foto: Genmuda.com/2016 Everlyn)

Genmuda – Nama Ayla Dimitri tentu udah engga asing lagi bagi para pecinta fashion di Tanah Air. Bahkan, bisa dibilang doi udah jadi salah satu role model buat para cewek, bukan cuma dari segi penampilan tapi juga pemikiran.

Kiprah Ayla di industri fashion Indonesia sebenarnya engga cuma baru setahun atau dua tahun belakangan aja. Justru, jauh sebelum media sosial kayak Instagram ngehits dan profesi fashion blogger banyak diomongin orang-orang, doi udah mulai ngejalanin passion-nya di bidang fashion.

Singkatnya, Ayla pada dasarnya lebih dari seorang selebram (artis Instagram) atau fashion blogger. Doi pun lebih suka nyebut dirinya sebagai seorang content creator. Kalau kamu mau tahu lebih lanjut soal sosok Ayla, yuk simak hasil perbincangan Genmuda.com bareng doi berikut ini:

 

Genmuda: Halo Ayla, kemarin baru dari Paris abis ada proyek apa nih?

Ayla: Di Paris, aku abis shooting buat Instagram series-nya Magnum yang hashtag-nya #LePlaisirParisien. Aku barengan sama Luna Maya, Claradevi, Teza Sumendra, dan Catherine Sumitri. Untuk shooting-nya sih tiga hari, tapi aku extend jadi total di Eropa dua minggu.

 

Genmuda: Karir kamu ‘kan lebih banyak terkait sama bidang fashion, gimana awal mula kamu bisa terjun ke fashion?

Ayla: Aku sebenarnya lulusan DKV UPH. Cuma, dari pas kuliah aku udah mulai jadi kontributor di beberapa media dan freelance sebagai stylist. Setelah lulus kuliah, aku langsung kerja bareng teman aku dan sama-sama bikin majalah, namanya SUB Magazine. Di situ, aku sebagai Fashion Editor dan aku belajar gimana sistem di media cetak. Aku mulai belajar styling yang lebih sesuai dan belajar semuanya dari nol.

Abis itu, sambil ngurusin SUB Magazine, aku part time juga di Goods Dept jadi Visual Merchandiser. Terus, aku mikir kayaknya itu bisa dikembangin jadi hal yang lebih besar lagi. Akhirnya, aku melamar di ELLE Magazine dan aku mulai dari Fashion Writer. Mau engga mau aku harus belajar nulis karena aku engga ada dasar nulis, sambil aku belajar styling lagi karena bobot kerjaan aku lebih banyak di styling. Dari Fashion Writer, aku jadi Associate Fashion Editor dan abis itu jadi Fashion Editor.

Dari dulu sebenarnya aku pengen kuliah fashion, cuma papaku kayak engga setuju. Dulu ‘kan aku lulus SMA tahun 2005 dan saat itu dunia fashion belum begitu heboh. Tapi, semakin berjalan ke sini, ternyata dunia fashion sangat berkembang. Banyak sekali desainer-desainer muda dan aktivitas-aktivitas dengan lingkup fashion. Jadi, pas lulus kuliah aku semakin yakin kalau masih ada peluang, meskipun papaku engga ngasih aku kuliah fashion. Akhirnya ya dicemplungin aja.

 

Genmuda: Denger-denger mama kamu juga model ya?

Ayla: Iya, mamaku dulu model dan punya brand. Dari situ, aku kenal sama beberapa desainer senior. Sampai sekarang sih mamaku masih bikin acara fashion kecil-kecilan, tapi lingkupnya bukan di sini. Jadi, ya engga jauh-jauh juga sih sebenarnya.

 

Genmuda: Lalu, kapan kamu benar-benar yakin kalau fashion adalah passion kamu? Gimana kamu ngeyakinin diri kamu?

Ayla: Sebenarnya itu kayak berjalan aja sih. Kadang-kadang aku ngikutin hati, jadi dari yang aku kerja di majalah ya aku belajar lagi. Mungkin orang-orang yang sekolah fashion lebih ngerti dari aku. Cuma, aku mungkin banyak otodidaknya, ‘learning by doing’.

Kira-kira pas aku di ELLE, itu aku udah mulai sadar kalau kayaknya industri fashion memang seru dan ternyata memang banyak yang bisa dieskplor. Apalagi sekarang dunia digital ‘kan juga makin besar, jadi aku pikir ya ini passion aku yang sebenarnya.

(Foto: Genmuda.com/2016 Everlyn)
(Foto: Genmuda.com/2016 Everlyn)

Genmuda: Kalau engga salah pekerjaan pertama yang kamu benar-benar dibayar itu yang proyek sama Andien ya?

Ayla: Iya, itu pertama banget. Aku sama temanku bikin mini collection dan kami cobain styling ke Andien. Sebelum bikin buat yang albumnya Andien, kami sempat bikin buat dia sekali atau dua kali nyanyi. Terus, aku sendiri juga pernah bikin buat video klipnya Raisa yang pertama.

 

Genmuda: Balik lagi ke full time job kamu, saat di ELLE ‘kan kamu harus belajar lagi dari awal. Ada kesulitan tertentu engga?

Ayla: Kesulitan sih pasti banyak. Di SUB Magazine dulu lebih santai, pas ke Elle harus komitmen semuanya. Kendalanya absen engga boleh telat, deadline gila-gilaan, lemburnya sampai jam berapa, dan networking-nya lebih luas. Bukan kendala sih jatuhnya, lebih ke tantangan, tanggung jawabnya lebih besar.

 

Genmuda: Sekarang ‘kan berarti kamu lebih sebagai pekerja lepas, engga kerja sama orang. Kamu lebih suka kayak gini atau lebih enak di perusahaan?

Ayla: Jelas lebih enak sekarang, karena aku lebih bebas untuk eksplor, bisa lebih ngatur disiplin diri maupun beban kerja, dan tahu kemampuanku maksimalnya sampai mana. Tapi, untuk mencapai ke sekarang, aku harus ngerasain bekerja di bawah orang dulu.

Kalau misalnya aku kerja di perusahaan terus, aku ngerasa kayak di situ-situ aja”

Berhubung aku kerja di perusahaan lumayan lama, itu sebenarnya memberi bekal gimana caranya memimpin satu tim sendiri. Sebelumnya, aku juga banyak networking dan disiplinnya lebih tinggi lagi. Kalau misalnya aku kerja di perusahaan terus, aku ngerasa kayak di situ-situ aja.

 

Genmuda: Tapi, pas SMA kamu katanya sempat engga lulus ya?

Ayla: Iya. Aku awalnya sebenarnya mau masuk IPS, tapi nilai aku engga cukup. Aku akhirnya masuk IPA, tapi kelemahanku di matematika dan kimia. Aku suka banget fisika dan nilai fisikaku ngekatrol semuanya. Menurut aku, fisika mudah untuk dibayangkan, sedangkan matematika harus ngehafal rumus.

Makanya, pas matematika memang nilai aku kurang baik dan waktu itu aku juga dalam keadaan sakit. Aku akhirnya kuliah dulu sambil belajar matematika lagi buat ujian ulang. Alhamdulillah, setelah ujian ulang, hasilnya jauh lebih baik dan nilai kelulusan aku jadinya baik di ijazah.

Waktu itu sih aku ngerasain solidaritas teman-teman aku tinggi banget. Waktu aku engga lulus, mereka nangis bareng-bareng karena mereka engga nyangka. Mereka tahu usaha aku kayak gimana kalau belajar. Pas aku belum lulus dan aku wisuda harus jalan ngambil ijazah, mereka semua kayak tepuk tangan sambil berdiri gitu.

 

Genmuda: Ada lagi engga momen ‘kesuksesan yang tertunda’ kayak pas kamu sempat engga lulus SMA itu?

Ayla: Banyak sih, kayak pekerjaan-pekerjaan yang udah aku harapin banget tapi ternyata engga dapat. Tapi, yang paling berasa ya saat engga lulus SMA. Itu membuka mata kalau ini bukan akhir dunia, semua pasti ada jalan. Itu bukan suatu hal yang memalukan kok. Itu malah justru hal yang bisa memotivasi aku.

 

Genmuda: Nah, saat kuliah, kamu kabarnya terbilang mahasiswa yang ‘kupu-kupu’ (kuliah-pulang-kuliah-pulang) gitu. Benar engga sih?

Ayla: Iya. Aku sebenarnya networking di kampus, tapi aku anaknya bukan yang suka nongkrong. Aku anaknya cenderung kuliah, kerjain tugas, pulang, nyicil tugas lagi, terus main sama teman-teman SMA atau teman-teman mantan aku. Aku engga pernah ngekos di dekat kampus atau seruntulan main di Karawaci. Jadi, aku kuliah ya kuliah, teman-teman yang aku punya ya itu yang aku jaga.

Tapi, selain aku pulang untuk nyicil tugas yang banyak banget, aku juga ambil kerjaan part time, kayak misalnya aku jadi finance consultant. Jadi, daripada aku main, aku nyobain kerjaan lain karena aku mau tahu aja gimana rasanya kerja. Justru aku ngambil bekal yang lain.

 

Genmuda: Lantas, kamu nyesel engga udah jadi mahasiswa yang ‘kupu-kupu’?

Ayla: Engga sih. Aku tuh orangnya memang kayak tanpa penyesalan gitu. Aku nyamannya gimana, ya aku jalanin, engga usah nyesel. Toh perjalanan aku udah sampai sini. Jadi, engga ngubah apa-apa juga.

 

Genmuda: Kalau buat jurusan kuliah kamu, masih ada benang merahnya gitu engga sama kerjaan kamu sekarang?

Ayla: Masih. Kuliah aku ‘kan penuh dengan tugas dan tertib deadline, apalagi harus presentasi di depan dosen soal kenapa aku milih konsep tertentu. Itu ngajarin aku soal ketertiban dan kreatif dalam mengembangkan suatu konsep.

Terus, dulu aku pas kuliah ambil editorial design dan color theory. Jadi, pada saat aku styling buat majalah, aku bisa mikirin visual dan warnanya, layout-nya, atau grid-nya bakal seperti apa dan bisa aku komunikasiin ke fotografer. Kalau dari tim layout-nya engga bisa, biasanya aku bikin dulu sendiri. Aku juga belajar entrepreneurship dan networking.

 

Genmuda: Kamu ‘kan juga udah nyobain beberapa pekerjaan. Misalnya kamu sekarang engga di bidang fashion, ada engga bidang lain yang pengen kamu coba?

Ayla: Mungkin kalau engga desain produk, ya teknik industri. Itu karena aku suka sama fisika dan bisnisnya. Pas ngisi formulir pendaftaran universitas, aku juga ngisinya DKV, desain produk, sama teknik industri. Aku ngelihat kerja mesin aja udah tertarik.

 

Genmuda: Kalau secara style, kamu orangnya lebih yang kayak gimana sih? Kamu sehari-harinya tipe yang udah dari malam sebelumnya nyiapin dulu atau gimana?

Ayla: Engga sih. Aku biasanya bangun pagi baru mikirin dan nyariin mau pakai baju apa, engga pernah disiapin banget. Style aku lebih ke yang tomboy, androgyny boyish.

 

Genmuda: Lalu, gimana pandangan kamu soal fashion Indonesia yang sekarang?

Ayla: Ramai banget, dalam artian positif. Tapi, di Jakarta sendiri ‘kan acara fashion show udah banyak banget. Karena terlalu meriah, kadang-kadang kita juga perlu pengalaman fashion yang lain, engga hanya sekedar fashion show atau fashion event. Kita butuh pengalaman yang lebih besar lagi.

(Foto: Genmuda.com/2016 Everlyn)
(Foto: Genmuda.com/2016 Everlyn)

Kenapa kita engga bikin satu, tapi yang terdengarnya sampai internasional? Menurut aku, brand-brand kecil yang baru bertumbuh seharusnya punya eksistensi dan ketahanan yang tinggi. Jangan sampai banyak muncul brand-brand kecil baru, tapi hanya kayak mengambil ide orang lain abis itu hilang dan engga berlanjut.

Kalau untuk mengejar kualitas internasional, sebenarnya kita udah bisa dari dulu karena keterampilannya memang udah jago. Tapi, marketing, business site, dan business plan-nya juga harus dipikirin lagi. Jadi, industri fashion Indonesia memang makin besar, cuma ya balik lagi gimana caranya untuk bisa lebih bagus dalam masarin fashion.

 

Genmuda: Gimana pendapat kamu tentang sebagian orang yang masih nganggap bahwa fashion itu mahal? Kamu pribadi harus selalu pakai barang bermerek atau engga?

Ayla: Kalau memang fashion mahal, itu bisnisnya. Arti fashion-nya itu sendiri sebenarnya lebih ke karakter. Fashion itu lebih /style (baca: garis miring style). Style ‘kan lebih kayak gimana kamu ngegabungin segala sesuatunya supaya jadi karakter kamu. Fashion itu lebih dari industri dan fashion itu seni.

Orang juga harus ngerti kenapa harga suatu produk fashion bisa mahal. Keahliannya, bahannya, idenya, produksinya, itu ‘kan semua melibatkan banyak proses. Kalau misalnya kita udah mampu beli, ya itu artinya kita juga udah mampu buat menghargain barang tersebut. Kalau misalnya kita belum sampai saya, ya kita ‘kan punya selera dan kita bisa ngelihat kualitasnya baik atau engga. Jangan sampai kita beli barang karena tren.

Di luar itu, aku engga keberatan pakai baju yang aku pikir bagus tapi ternyata harganya murah. Gimana kita mix and match dan cara kita menunjukkan karakter kita, itu nanti jadi hasil akhirnya. Banyak kok orang yang bisa berpakaian dengan harga yang engga harus mahal. Itu lebih kepada gimana sikap dan cara ngedandanin kita diri sendiri supaya lebih kelihatan berkelas.

 

Genmuda: Kalau rutinitas kamu sehari-sehari, biasanya kayak gimana sih?

Ayla: Biasanya aku pagi olahraga. Siang aku ada meeting, kerjaan, atau event — biasanya sehari bisa ada tiga aktivitas. Abis itu, sore atau malam aku olahraga lagi.

 

Genmuda: Dengan padatnya kegiatan, kamu dari awal memang udah ngejadwalin buat olahraga secara rutin atau engga?

Ayla: Dijadwalin banget. Kalau ada event, mau engga mau harus event dulu karena berhubungan dengan klien. Tapi, seengganya sehari itu harus ada olahraganya dan tiap hari kayak gitu.

 

Genmuda: Berarti selama ini kamu engga ada kesulitan buat jaga kesehatan?

Ayla: Insya Allah engga ya. Olahraga membantu banget. Kayak misalnya kemarin aku traveling dua minggu, kalau engga olahraga mungkin badanku udah hancur banget dan aku pasti udah capek banget.

 

Genmuda: Kalau bulan puasa, rutinitas kamu bakal berubah atau gimana?

Ayla: Berubah dikit. Biasanya olahraga pagi, jadinya olahraga sore menjelang buka. Terus, meeting-meeting biasanya aku geser. Kalau misalnya kliennya engga puasa, mereka makan aku engga apa-apa. Aku justru kalau puasa lebih ke mulut sama batinnya yang harus dijaga. Kalau sekedar haus dan lapar, itu udah cobaan jaman SD. Insya Allah traveling-nya juga tetap ada.

 

Genmuda: Ngomongin soal idola, siapa sosok yang jadi inspirasi atau yang kamu pengen banget bisa kerja bareng?

Ayla: Sebenarnya ada banyak, cuma aku masih belum bisa mempersempit jadi satu orang. Kalau tulisan, website, dan konten, aku suka banget Leandra Medine dari manrepeller.com. Kalau styling, aku suka banget Anna Dello Russo karena dia suka gila, tapi kegilaannya dia itu hasilnya bagus, meskipun absurd aku tetap suka sama dia. Kalau karisma, aku suka Emmanuelle Alt.

 

Genmuda: Kamu pernah engga ngalamin jenuh di dunia fashion?

Ayla: Pernah sih, kayak mungkin sekarang aku udah mulai mengurangi datang ke acara-acara fashion yang kecil-kecilan. Bukannya engga mau datang, tapi aku punya tanggung jawab lain juga yang mesti aku beresin. Terus, kadang-kadang misalnya abis JFW atau IFW, biasanya aku ambil rehat dulu. Aku traveling atau ngelihat dunia yang lain dulu. Aku juga baca yang selain fashion dulu untuk kasih makan otak aku.  

 

Genmuda: Lantas, kenapa kamu masih bertahan di dunia fashion sampai sekarang?

Ayla: Aku juga engga tahu kenapa. Aku sempat mempertanyakan eksistensi aku di dunia fashion. Aku ‘kan styling editorial photoshoot udah jarang, aku lebih ke styling event. Tapi, aku akhirnya tahu kalau pekerjaan aku lebih di digital, jadi aku men-styling diri sendiri untuk ngasih konten ke orang. Dari yang aku mikir sebenarnya arahnya mau ke mana, ya ternyata udah ada kotaknya masing-masing.

 

Genmuda: Tapi, ada engga sih hal yang suka orang salah kira tentang kamu?

Ayla: Banyak. Pertama, dikiranya aku anaknya tidak butuh duit alias aku berasal dari orang tua yang kasih aku duit. Itu salah, soalnya sebisa mungkin aku sekarang ngasih uang ke orang tuaku dan orang tuaku udah engga ngasih uang saku sama sekali. Aku kerja keras untuk seperti ini.

Kedua, orang bilang aku galak atau jutek, sebenarnya engga. Sapa aja dulu dan ajak ngobrol, aku sebenarnya anaknya baik.

Ketiga, banyak yang ngira mungkin aku tipikal perempuan Instagram yang datang ke suatu tempat hanya untuk foto. Sebenarnya kalau aku datang ke pameran seni misalnya, itu karena aku menghargai seni dan aku belajar di kuliah juga. Aku foto di sana karena aku pengen kasih tahu orang kalau lagi ada pameran seni. Jadi, yang pengen aku sampein adalah kalau datang ke galeri seni ya coba dipahami, dibaca deskripsi seni dan siapa senimannya juga.

“Aku kerja keras untuk seperti ini.”

Keempat, banyak yang ngira aku blogger dari awal. Sebenarnya aku bukan blogger. Dari awal aku adalah seorang Fashion Editor, aku kerja di media, dan aku punya kredibilitas menulis. Karena orang udah menganggap aku blogger, aku sekarang bilangnya content creator. Aku engga cuma ada website aja, tapi juga ada kanal YouTube dan lain-lain. Lebih luas lah istilahnya.

Kelima, My Little Pony. Aku koleksi My Little Pony banyak banget. Orang ngelihat aku tomboy, tapi pas ke kamar aku baru ngeh kalau aku feminin juga. Koleksi My Little Pony itu seperti sedikit sisi fantasi dari diriku tentang unicorn, pelangi, dan glitter. Selain ceritanya bagus mengenai persahabatan, visualnya juga gemes dan mereka karakternya punya nama masing-masing yang signifikan.

 

Genmuda: Lalu, apa prinsip atau kunci sukses kamu?

Ayla: Afirmasi positif, selalu bilang kalau kita tuh bisa. Intinya apa yang kita ucapin sama diri sendiri itu harus pasti dan positif, tapi jangan pakai “akan” atau “bakal”. Misalnya pengen mobil, jangan bilang “aku akan membeli mobil tahun 2017”, tapi bilang “aku beli mobil tahun 2017”. Selain itu, kuncinya adalah doa dan suka memberi apapun bentuknya. Energi positif Insya Allah balik lagi ke kita lebih positif dan lebih berlipat.

 

Genmuda: Selain mau ngeluncurin web, ada proyek apa lagi buat selanjutnya?

Ayla: Yang paling dekat ada kerja sama dengan Tresemme untuk setahun. Brand yang udah kerja sama semoga juga bisa terus. Sama aku ada beberapa event yang lagi aku tangani untuk konsepnya.

 

Genmuda: Terakhir, pesan buat Kawan Muda yang juga pengen terjun ke dunia fashion?

Ayla: Networking, kenali karakter kamu dulu, punya tabiat kerja keras, fashion tidak selalu glamor karena banyak sekali tumpah darahnya, dan cobalah belajar dari kerja dengan orang atau di perusahaan dulu. Banyak-banyak baca dan memperhatikan industri fashion juga secara keseluruhan. Anak muda sekarang ‘kan belajarnya lebih cepat.

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer