Jum'at, 12 April 2024

Genmuda – Di setiap pertemanan, selalu ada satu orang yang punya tugas buat jadi “tong sampah”. Bukan buat dilempar-lemparin sampah, tapi sebagai penampung makanan sisa orang-orang yang kalo makan suka engga habis.

Selain temen yang suka makan makanan sisa, anak-anak kosan juga biasanya suka makan makanan sisa. Maksudnya, sisa tadi pagi, sisa tadi siang, sisa tadi malem, sampe sisa bekal yang distok sama mama. Maklum, biar ngirit, engga apa-apa tinggal diangetin di microwave aja.

Orang-orang yang suka makan makanan sisa ini (baik sisaan dari temen, atau sisaan tadi pagi/siang/malem buat anak kosan) ternyata terbukti lebih sehat loh, jangan salah. Ini serius. Kata sains, makanan sisa ini sehat kok. Sehat buat tubuh kita, sehat buat dompet, sampe sehat buat lingkungan! Kok bisa?

 

Lingkungan yang sehat berdampak pada diri yang sehat

Tau engga sih kalau limbah makanan menyumbang lebih dari 20% total sampah yang ada di seluruh dunia ini? Dan yang lebih parahnya, sampah dari makanan bisa nimbulin yang namanya gas metana. Metana ini adalah gas rumah kaca yang jadi salah satu penyebab pemanasan global.

Jadi, makin banyak sisa makanan yang kamu buang tiap hari, makin gede kontribusi kamu sama pemanasan global yang lagi kita alami sekarang. Coba deh kalau semua orang di dunia gak nghasilin sampah makanan, kebayang dong gimana bersihnya bumi kita? Kita juga jadi ikutan sehat kan!

 

Makanan sisa juga tetep sehat kok buat tubuh kita

Kalau kamu suka langsung buang-buang makanan yang gak habis, sayang banget loh. Padahal kan mereka masih bisa dimakan lagi nanti (asal gak basi atau busuk). Jangan takut dampaknya engga baik buat tubuh kita guys. Soalnya, kalau kamu manasin makanan yang udah dimasak (yang berbahan buah atau sayuran), yang hilang cuma vitamin C aja kok dikit, sama vitamin B. Bahkan kandungan serat dalam makanan yang udah dipanasin juga lebih baik loh.

Seringkali, rasa makanan sisa bakalan jadi lebih intens karena kandungan airnya juga jadi makin rendah. Misalnya, kalau kamu ngangetin masakan daging yang dimasak pake sayuran (contoh: kentang), semua kandungan air bakalan meresap, dan kamu engga perlu nambahin banyak garam.

Terus ya, beta karoten, antioksidan yang membantu mengurangi risiko kanker, lebih mudah diserap dari sayuran yang udah dimasak berkali-kali, dan buat orang yang sistem pencernaannya sensitif, kamu juga jadi lebih gampang buat mencerna makanan.

 

Makanan sisa juga bisa dimanfaatin macem-macem

Yang paling penting buat anak kosan adalah, makanan sisa tuh sehat buat dompet kita juga. Daripada di buang, sayang-sayang, dan harus ngeluarin duit buat beli makanan baru lagi, mendingan dihabisin aja deh biar engga mubazir (baca: engga boros).

Tapi jangan sedih, walaupun kamu makan makanan sisa, sebenernya kamu bisa berkreativitas mengubah menu makanan sisa tadi jadi macem-macem menu lainnya kok. Asal mau eksperimen dan engga males ngerjainnya aja sih.

 

Penghematan gede-gedean

Coba bayangin, kalau kamu bisa menghemat biaya makan siang dan malem, dengan sekali masak pas pagi-pagi (dan bisa dimakan sampe malem) dalam sehari, berapa uang yang bakalan kekumpul dalam satu taun? Giling, bisa buat liburan ke luar negeri guys! Apalagi kalau kamu jomblo dan engga perlu repot-repot traktir pacar buat makan di tempat yang mahal, dijamin kamu bakalan jadi orang kaya… berpuluh-puluh tahun mendatang.

Tapi bukan berarti saking pengen ngehematnya, kamu jadi makan makanan sisa mulu ya tiap hari. Apalagi sampe dihemat-hemat masak sekali buat satu bulan penuh, ya engga gitu juga. Makanan sisa bisa dimakan kalau kualitas dan rasanya engga berubah (basi, busuk, atau berbau). Tapi kalau udah engga layak makan, ya jangan dipaksain juga daripada murahnya engga seberapa, kamu justru harus ngeluarin duit buat berobat. (inget nih anak kosan!)

 

Sumber: Lifehack | (sds)

Comments

comments

Ratu Rima
Forever needs: Foods. Cafe latte. Holiday. Writing. BIGBANG. and... You ♥