Selasa, 16 April 2024

Genmuda – Kalau kamu suka ngerasa kesepian, kamu harus waspada nih, Kawan Muda. Soalnya, kesepian ternyata bisa bikin kamu sakit dan ngubah gen kamu.

Para dokter udah lama tahu kalau kesepian bisa dikaitin sama penyakit jantung sampai Alzheimer dan bahkan bisa nyepetin penyebaran kanker. Tapi, sebuah riset terbaru yang diterbitin minggu ini dalam ‘Proceedings of the National Academy of Sciences‘ udah ngelihat kenapa sistem kekebalan tubuh dari orang-orang yang kesepian tampak bekerja secara berbeda.

Penulis dari riset tersebut ngeklaim bahwa kesepian bisa dikaitin sama “peningkatan risiko penyakit kronis dan kematian.” Kesepian bahkan bisa micu peningkatan peradangan yang disebabin oleh sel-sel darah putih yang terlalu aktif dan tingkat yang lebih rendah dari senyawa antivirus yang ngebantu buat nangkal infeksi.

FYI, tubuh manusia engga mampu ngehadapin tingkat peradangan yang tinggi yang disebabin sama kesepian selama bertahun-tahun. Penulis utama riset, peneliti genomic Steve Cole, pun yakin kalau hal itu udah benar-benar ngejelasin “kenapa orang-orang yang kesepian jatuh pada peningkatan risiko kanker, penyakit fungsi syaraf, dan juga infeksi virus.”

Nah, dalam rangka nyari tahu gimana kesepian bisa pengaruhi tubuh kita, Cole dan timnya udah ngelacak 141 orang selama 5 tahun. Para peserta itu kemudian diminta ngasih nilai buat kesepian mereka setiap tahunnya dan ngambil sampel darah buat ngelacak “aktivitas gen yang terlibat dengan kekebalan tubuh dan peradangan.”

Cole pun nemuin kalau saat orang-orang ngerasa kesepian, mereka punya tingkat norepinefrin dalam darah yang lebih tinggi, yang mungkin ngejelasin perubahan pada sistem kekebalan tubuh dari orang-orang yang ngerasa terisolasi. Saat hidup seseorang terancam, norepinefrin bakal mulai ngehentiin fungsi kekebalan tubuh sambil mompain produksi sel darah putih.

Lonjakan pada sel darah putih pro-peradangan inilah yang sangat beradaptasi untuk pertahanan diri dari luka. Namun, dengan mengorbankan pertahanan diri kita terhadap penyakit virus yang berasal dari kontak sosial dekat dengan orang lain,” kata Cole.

Yang lebih parahnya lagi, Cole nemuin kalau saat semua itu terjadi tubuh dari orang-orang yang kesepian juga tampak ngeblokir gen yang bakal ngijinin tubuh buat nyerap kortisol, yang ngebantu nurunin peradangan. Meski begitu, kalau kesepian benar-benar ngancam hidup seseorang, tubuh bakal masuk ke modus pertahanan yang sama kayak saat tubuh ngerasa dalam bahaya besar.

Dalam hal ini, tebakan terbaik saya adalah kesepian benar-benar salah satu pengalaman paling mengancam yang dapat kita miliki. Walaupun saya tidak berpikir bahwa kesepian menjadi semengerikan itu. Hal tersebut tidak menyenangkan, namun bukan sesuatu yang tubuh saya harus lawan.

(sds)

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer