Kamis, 2 April 2020

Genmuda – Putus cinta tuh menyisakan dua luka, satu luka kasat mata (baca: di hati), kedua luka bentuk nyata (baca: dalam wujud mantan). Apapun keputusan kamu, saat suatu hubungan udah berakhir (mau caranya baik atau gak) mantan tetep lah mantan.

Namun demikian topik soal mantan bisa aja jadi obrolan abadi alias gak ada habisnya buat dibahas. Gak peduli gimana sekarang perasaan itu masih sayang atau udah biasa aja.

Oke, sebenernya gak ada yang salah sih kalo kamu masih ngebahas mantan meski cuma jadi sesekali atau mungkin setiap hari. (Masih sayang ya?) TAPI, tau gak kalo ngobrolin mantan atau ngegosipin doi yang jelek-jelek justru sangat bahaya buat diri kamu sendiri.

Hal itu disampein sama kolomis sekaligus pakar percintaan dan etika asal Amerika Serikat, April Masini. Mau tau kenapa alasannya? Nih, langsung simak baik-baik.

1. Kamu dan dia bisa jadi mantan pasti karena ada alasannya

Iya kalian putus baik-baik. Namun bukan berarti kamu harus inget dia terus, atau malah ngegosipin mantan terindah kamu ke temen-temen. Plis gak perlu kayak itu. Putusnya suatu hubungan pasti kan ada sebabnya.

“Ngegosipin mantan, gak bakal bikin kamu move on. Lebih baik habisin energi kamu untuk hal-hal baru yang lebih segar dan positif.” terang Masini.

Ibarat hidup kamu kayak bab dalam buku, kalo ceritanya udah habis jangan terus-terusan dibaca ulang. Lanjutin dong ke bab selanjutnya.

2. Mantan tetep lah mantan

Coba inget lagi deh. Mau kamu bilang dia itu jahat, dia tukang selingkuh, dia kalo tidur mulutnya mangap, atau dia bla… bla.. bla… tapi aja dia kan pernah jadi pacar kamu. Secara gak sadar, kamu justru sedang menjelek-jelekan diri kamu sendiri.

Massini bilang, “Kalo kamu ngegosipin mantan, atau bicara buruk tentang mereka, itu sama aja membuat kamu lebih buruk daripada mereka.”

Hayo, emangnya kamu mau dicap lebih buruk dari mantan kamu? Gak mau kan. Jadi gak usah diambil pusing mantan kamu pernah kayak gimana ke kamu. Toh, baik buruknya dia pernah punya tempat di hati kamu. *cielaaah…

3. Kamu gak bisa menerima kenyataan

Oke sekarang kasusnya kita balik. Ceritanya mantan kamu udah jauh berbeda dari apa yang kamu kenal. Kalo dulu dia suka selingkuh, sekarang malah jadi setia dan baik sama pacar barunya.

“Ah, dia mah aslinya kayak gitu, liat aja entar…” kata kamu sambil ngegosip.

Secara gak sadar, kamu justru menjadi pihak yang gak bisa nerima kenyataan. Buat apa juga sih ngebuka aib orang lain yang dulunya pernah jalan barenga kamu. Itu kan sama aja lempar bangkai ke rumah sendiri.

4. Gosipin mantan bikin kamu susah dapet pasangan baru

jomblo 5
(Sumber: Giphy)

Mau kamu itu cewek atau cowok, Masini bilang bahwa dengan ngegosipin mantan gak bikin kamu bener-bener menjadi jomblo seutuhnya.

Singkatnya gini, orang yang mau deketin kamu juga bakal mikir dua kali dan punya stereotipe jelek buat kamu. “Ngapain gue deketin dia aja masih sering ngomongin mantannya.”

5. Bikin obrolan temen kamu canggung

via: Tumblr

Biasanya hubungan percintaan yang cukup lama bakal menciptakan pertemanan yang cuma itu-itu aja. Temen kamu temennya doi, begitu juga sebaliknya. Pasti agak canggung dong kalo kamu ngegosipin mantan kamu. Apa ada jaminan temen kamu gak bakalan ceritain hal yang sama ke mantan kamu?

Yaudah daripada bikin persahabatan kamu ikutan rusak, jadi mulai jaga sikap ya buat gak ngegosipin mantan. Ciao!

Comments

comments

Saliki Dwi Saputra
Penulis dan tukang gambar.