Rabu, 27 Oktober 2021

Genmuda – Hoaxhatespeech, dan postingan pamer jadi efek negatif banjir informasi yang timbul akibat maraknya penggunaan media sosial di seluruh dunia. Penggunanya pun rentan ngerasa muak sama segala hal soal medsos dan seisinya.

Netizen sekarang cenderung [ingin] langsung berkomentar dengan hal yang dilihatnya di Internet. Padahal, sama sekali tidak ada yang mengharuskan mereka seperti itu,” kata Produser BBC Indonesia Heyder Affan kepada Genmuda.com, di sela Pamulang Festival 2016, Sabtu (27/8).

Cara biar kepala engga pecah sama banjir informasi itu cuma satu, yaitu berhenti buka appsnya. Tapi, medsos punya daya tarik sendiri yang bikin orang susah berhenti. Karena itu, Genmuda.com bikin tantangan yang bisa nolongin kamu menjauh dari medsos secara bertahap dan nenangin diri. Cekidot di bawah ini!

Hari pertama: Pegang ponsel maksimal 2 jam aja!

via huffingtonpost.com

Situs Forbes.com, 2014 bilang, dua jam bebas ponsel di hari pertama tuh udah cukup banget. Ngerasa gelisah itu wajar di tahap-tahap ini, soalnya otak ngelakuin hal yang diluar kebiasaan. Meski begitu, tahap ini perlu dilakuin. Go for it, gaes!

Hari kedua: Engga usah buka ponsel waktu lagi di jalan

Tantangan hari pertama tetep dilakuin, tapi kadarnya ditambahin lagi di hari kedua. Usahain buat engga buka medsos waktu lagi dalam perjalanan entah itu naik angkutan umum atau kendaraan pribadi.

Para pengguna kendaraan umum bisa manfaatin waktunya dengan tidur, atau ngegebet penumpang kece yang ada di sebelah. Sementara itu, pengguna kendaraan pribadi bisa lebih fokus di jalan.

Hari ketiga: Engga usah buka ponsel kalo lagi sama orang lain

via gihpy.com

Tantangannya makin dipersulit. Di hari ketiga, simpan ponsel dan jangan dibuka sama sekali kalo lagi bareng orang. Saatnya ngobrol dan bertatap muka seperti fitrah manusia dari sononya. Apapun yang terjadi, tetap simpan ponselnya ya.

Hari keempat: Stop buka ponsel di jam malam

Dorongan buat update medsos di malam hari emang besar karena netizen keseringan lagi engga ada kegiatan selain leha-leha di saat itu. Dan di saat itu lah baiknya ponsel dimatiin supaya engga kepancing posting atau berkomentar yang bisa ngerusak proses ‘detoksifikasi’ medsos ini.

Hari kelima: Matiin notifikasi hp

Oke. Sekarang saatnya pura-pura engga tau sama yang namanya kehidupan medsos. Matiin notifikasi dan biarlah cuitan, postingan, dan komentar netizen berkeliaran. Biarkan anjing menggonggong, karena kamu sebagai kafilah harus tetap berlalu.

Hari keenam: Engga usah buka ponsel kalo lagi sendiri

via giphy.com

Tantangan makin berat. Tahan diri supaya engga buka ponsel meski lagi sendirian. Nikmatin aja kesendirian buat bengong, ngapelin pacar, main gitar, salto (kalo niat), atau ngelakuin hobi lainnya. Nyamperin rumah temen atau gebetan juga bisa.

Hari ketujuh: Engga usah ngecharge ponsel

Biarkanlah gadget itu mati karena kehabisan baterai. Tunjukin kalo dia bukanlah penguasa tubuh dan pikiran ini. Saatnya fokus sama kerjaan, keluarga, hobi, pacar, temen, atau hal lain selain kehidupan medsos.

Situs Forbes.com bilang kalo melarikan diri dari medsos tuh bisa ngasih orang lebih banyak waktu buat memperbaiki diri, mengatur ulang ritme hidup, dan tentu saja jadi pribadi yang jauh lebih baik lagi. So, kamu berani engga ngelakuin 7 tantangan itu? (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.