Kamis, 29 Februari 2024

Genmuda – Kata orang, sumpah serapah alias mengumpat itu sama sekali engga baik. Tapi, sains ternyata justru bilang yang sebaliknya loh, Kawan Muda.

Dari kecil orang tua kamu pasti udah ngajarin kamu buat engga ngomong yang aneh-aneh (baca: ngomong jorok). Kalau sampai keceplosan, pasti ancamannya mulut kamu bakal dicabein atau dicuci pakai detergen. Pokoknya engga boleh banget deh sampai ada kata-kata kasar terucap dari mulut kamu.

Tapi thanks to science, sekarang kamu udah engga perlu setakut itu lagi buat sumpah serapah. Soalnya, sumpah serapah di saat-saat tertentu atau bahkan rutin setiap hari sebenarnya bisa bermanfaat buat kesehatan kamu. Berikut ini adalah 5 alasan logis kamu harus lebih sering sumpah serapah:

  1. Bisa jadi pereda sakit dan stres yang efektif

Walau bukan solusi jangka panjang, sebuah riset dari Keele University ngungkapin kalau sumpah serapah sebenarnya bisa ngebantu ngeredain sakit dan stres. Riset itu nemuin kalau orang-orang lebih mampu buat nahan air dingin dengan berulang kali sumpah serapah ketimbang ngomong kayak biasa.

Menurut para peneliti, hasil riset itu berkaitan dengan “respons ngehindar atau ngelawan” yang dimiliki manusia, di mana kamu bisa nolerir rasa sakit dengan lebih baik pas ngehasilin respons emosional. Kalau sumpah serapahnya sampai beberapa kali dalam sehari, efeknya bisa jadi lebih besar.

  1. Bikin kamu lebih ekspresif secara emosional

Ngomongin apa yang sebenarnya kamu maksud emang bisa jadi hal yang sulit banget. Tapi dengan bantuan sumpah serapah, kamu bisa kok ngatasih masalah tersebut. Hal itu pun udah dibuktiin lewat sebuah riset yang diterbitin British Psychological Society, yang nemuin kalau sumpah serapah berhubungan banget sama emosi.

FYI, pas gairah emosional kamu meningkat, kamu bakal jadi lebih mahir dalam hal sumpah serapah. Kamu bahkan mampu buat ngehasilin lebih banyak kosakata maupun ekspresi sumpah serapah dalam waktu 1 menit. Hebat engga tuh, Kawan Muda?

  1. Bikin kamu punya perbendaharaan kata yang lebih banyak

Siapa bilang orang yang suka sumpah serapah itu malas atau engga berpendidikan? Buktinya, riset yang diterbitin dalam jurnal ‘Language Science’ udah ngungkapin kalau orang-orang yang ‘lantang’ tersebut sebenarnya jauh lebih percaya diri ketimbang orang-orang yang engga ngelakuin hal yang sama. Ingat, Eminem pun engga bakal bisa setenar sekarang ini tanpa sumpah serapah.

  1. Bikin kamu ngerasa lebih kuat

Pas kamu lagi ngerasa baru aja ngelaluin hari yang engga ngenakin atau lagi kesal banget sama teman kamu dan engga tahu harus ngapain, sumpah serapah bisa ngasih perasaan memegang kendali yang lebih besar atas situasi buruk kamu tersebut loh, Kawan Muda.

“Dengan sumpah serapah kita menunjukkan, bahkan jika tidak ada alasan selain diri kita, bahwa kita bukanlah korban pasif namun kita berdaya untuk bereaksi dan melawan. Ini dapat meningkatkan kepercayaan dan harga diri kita, dan juga memberikan dorongan untuk tindakan korektif lebih lanjut yang akan diambil,” kata psikiater Neel Burton MD.

  1. Nyiptain ikatan sosial yang lebih baik

Sebuah riset dari University of East Anglia udah nemuin kalau sumpah serapah bisa ngebantu ningkatin solidaritas kelompok, khususnya di tempat kerja. Meski begitu, sumpah serapah yang dipakai buat nge-bully para pekerja engga punya efek bermanfaat yang sama.

“Selain fungsi psikologis sumpah serapah, kita tidak boleh melupakan fungsi sosialnya. Sumpah serapah itu penting untuk menciptakan hubungan, pertemanan, maupun keintiman yang akrab dengan orang lain, dan ikatan bisa terbentuk di sekitarnya,” kata Monika Bednarek, dosen linguistik senior di University of Sydney.

*langsung buka Urban Dictionary*

 

Sumber: Metro | (sds)

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer