Minggu, 7 Juni 2020

Genmuda – Kabar berpulangnya Oka Mahendra Putra ex-CEO Takis dateng begitu cepet dan simpang-siur informasinya. Ada yang bilang mendiang hembuskan napas terakhir karena bunuh diri, ada juga yang bilang karena sakit mendadak. Infonya malah makin ngebingungin setelah wartawan minta keterangan orang tua Oka.

Ditemui di Area Pemakaman San Diego Hills, Karawang, Jawa Barat, Rabu (19/7) lalu, bokapnya bilang, kematian Oka akibat “Collapse by design, karena teman-temannya.” Wartawan di sana pada kebingungan karena bokap Oka gak jelasin maksud collapse by design. Beliau nolak ngasih keterangan lebih banyak.

Akhirnya, wartawan bertanya ke pakar psikologi buat menebak-nebak maksud istilah baru itu. Psikolog klinis Anna Margaretha Dauhan bilang kemungkinan Oka meninggal karena gak makan berhari-hari. Kenapa gak makan? Salah satu sebabnya adalah depresi berat.

via tribunnews.com
(Sumber: tribunnews.com)

Sementara itu, konselor psikologi, Anggia Chrisanti bilang collapse by design tuh semacam pembunuhan karakter yang terencana. Caranya bisa dengan dibully atau dicengin habis-habisan sehingga mentalnya lemah. Setelah itu, kemungkinannya bisa dua: antara bunuh diri atau terbunuh perlahan-lahan dengan sendirinya.

Kesimpulannya, dua psikolog itu bilang kalo depresi yang bikin Oka menghadap Tuhan lebih cepat dari temen-temennya. Terus, bukan petinggi manajemen artis yang kini bangkrut itu doang yang bisa depresi akibat kebanyakan beban hidup. Orang lain juga bisa. Jadi, tinggalin 7 kelakuan di bawah ini biar gak nyusahin temen.

1. Males bantu temen

via tumblr.com

Sadis banget sih kalo tega jadi manusia yang mendadak “hilang” saat dibutuhin temen. Padahal selama ini, temen itu yang paling sering bantu ngerjain tugas, dengerin curhat, atau minjemin uang. Kesepian itu lebih nyakitin daripada sakit perut loh, gaes.

2. Cuek saat temen tiba-tiba ngilang

Orang depresi cenderung ngejauhin diri dari orang terdekat, atau malah sengaja bikin temennya menjauh. Coba lebih peka dikit deh. Saat ada temen yang mendadak gak ngomong apa-apa di grup chat atau males-malesan diajak ngumpul, hubungi doi lebih dulu biar depresinya gak makin parah karena ngerasa kesepian.

3. Keseringan ngatain orang

via giphy.com

Nge-roast orang lain emang seru, apalagi kalo yang denger ikutan ketawa. Cuma, jangan keseringan cengin orang yang sama. Kamu gak tau kan apakah hati doi bisa menerima gaya becanda atau jangan-jangan malah nyimpen dendam tak terbalas yang akhirnya bikin stres sendiri.

4. Ngomong “nanti juga baikan”

Perasaan orang depresi gak bakal jadi lebih baik tanpa ada tindakan nyata. Ngomong “nanti juga baikan” sih semua orang juga bisa. Mungkin malah lebih baik kamu dengerin baik-baik cerita doi tanpa banyak komentar karena yang dibutuhin orang curhat sebenernya tuh orang yang mau dengerin.

5. Manfaatin temen doang

via giphy.com

Kamu yang masih suka deketin orang cuma karena pengen kecipratan rejeki sebaiknya bersihin niat. Temen kamu tuh ngerasa loh ketika doi dikelilingi benalu dan ngerasa stres karena gak punya temen sejati. Kalo dilanjutin terus, sama aja kamu menggerogoti hidup doi perlahan-lahan.

6. Hilang kesabaran

Temen yang perasaannya lagi depressed butuh waktu banyak buat curhat tapi terkadang keliatan kayak orang cuek. Jangan hilang kesabaran ya saat menghadapi doi supaya kamu gak bikin kondisinya makin parah.

7. Terlalu mengandalkan logika

via giphy.com

Justru itu, gaes. Orang yang lagi depresi gak bisa ngandelin logikanya karena sedang buram. Pada saat itulah, kamu butuh bantu doi ngandelin perasaan karena hidup ini gak melulu logika. (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.