Sabtu, 25 Mei 2024

Genmuda – Bener nih kata orang jaman dulu kalo cinta itu buta, karena gak pernah pandang umur, pandang fisik dan pandang segala kurangnya si pasangan. Kalo udah sayang dan cinta, semua kekurangan pasti dirasa bukan sebuah masalah, kan?

Begitupun yang dirasakan sama sepasang sejoli ini nih. Keduanya bener-bener menerapkan prinsip “cinta gak pandang usia.” Karena eh karena, keduanya punya perbandingan umur yang lumayan jauh, eh engga deng, jauh bangettttttt. Keduanya malah lebih cocok jadi nenek dan cucu!

Eh, siapa sih?!

Yang cowoknya alias lelaki yang sekarang udah SAH! jadi suami si nenek ini namanya Slamet Riyadi. Jangan kaget ketika kamu tau umur si cowok ini, karena sebenernya usianya belum masuk usia yang cocok buat menikah. Loh kok? Iya, karena umurnya baru 16 tahun. Diulang ya, UMURNYA BARU 16 TAHUN GENGS.

Loh emang apa salahnya anak umur 16 tahun nikah? Ya emang gak ada salahnya sih ya, selama emang doi siap secara mental dan fisik. Tapi yang jadi masalah (atau bukan), ternyata si Slamet ini nikahnya sama nenek yang berumur sangat jauh dari umurnya, yaitu 71 tahun.

Image result for slamet riyadi menikahi nenek
Agak gelap ya, soalnya akadnya pas udah malem.

Beda 55 tahun sama si pasangan hidupnya ini, gak bikin doi lantas menyerah buat memperjuangkan cintanya. Meski keluarga menentang, tapi ternyata warga sekitar dan bahkan pemerintah pun ikutan menyetujui pernikahan Slamet dengan Ibu (atau Nenek) Rohaya. Keduanya adalah sama-sama warga Kabupaten Ogan Komering Ulu, Propinsi Sumatera Selatan.

Image result for slamet riyadi menikahi nenek
Nah ini yang agak cerah.

Keduanya mengaku kalo kisah cinta mereka ini murni didasari rasa cinta dan sayang, bukan kayak orang-orang kebanyakan yang cuma nyari harta bendanya aja. Karena Bu Rohaya ini pun bukan orang yang bisa dibilang mampu secara finansial dan cuma punya rumah aja sebagai harta bendanya. Bahkan, keduanya malah mengancam bakal bunuh diri kalo gak bisa menikah.

“Mau minum racun rumput kalau tak dinikahkan,” Duh, segitunya amat dek Slamet.

Gak nyiapin seserahan yang mahal dan banyak ruanyaa, nyatanya si cowok ABG ini berani meminang Bu Rohaya dengan uang mahar cuma Rp 200.000. Dengan lantang dan lancar, Slamet membacakan Ijab Qabulnya, dan langsung disambut teriakan heboh dari semua yang nonton prosesi sakral keduanya itu. Terus pas ditanya soal malem pertama, keduanya gak menjawab, dan cuma tersipu malu aja. Duileh, beda deh yang lagi kasmaran mah.

https://youtu.be/5D1jhLx5mVI

Tapi, emangnya bagus ya kalo usianya terpaut jauh gitu?

Ya kayaknya sih enggak ya. Mau yang lebih tua itu lelakinya, atau yang lebih tua itu perempuannya, sama aja pasti gak terlalu bagus kalo diliat dari sisi kesehatan, juga dari sisi lainnya. Kalo diliat dari segi kesehatan nih, perbedaan umur yang jauh jelas bikin keduanya mungkin gak ketemu di sisi ‘kepuasannya’.

Karena ketika si lelaki yang terlalu tua gak bisa ngimbangin garah dari istrinya yang muda, dan sebaliknya, ketika lelakinya masih muda, mungin perempuannya udah masuk masa menopause yang bikin mereka gak bisa lagi menghasilkan keturunan.

Selain itu, biasanya kan kalo  udah tua, pasti lebih gampang kena penyakit aneh-aneh yang emaang katanya ‘penyakit bawaan umur’. Meskipun kamu udah tau risiko itu, apa iya kamu mau menghabiskan waktu kamu buat ngurusin si pasangan kamu yang udah tua tu?

Nah, ini bisa jadi salah satu sumber stres kamu kedepannya. Belum lagi risiko terjadinya perceraian yang lebih tinggi dibanding sama pasangan yang seumuran, atau beda umurnya gak terlalu jauh. Menurut Tempo, kesenjangan 20 tahun antara suami dan istri punya kemungkinan sebanyak 95% untuk bercerai. Perbedaan usia 10 tahun dapat mengurangi probabilitas 40%, dan ketika perbedaan usia cuma 5 tahun, risiko perceraian akan jauh berkurang jadi cuma sekitar 15%. (sds)

Comments

comments

Fiany Intan Vandini
The youngest reporter on the 2nd floor of Gen Muda Office.