Sabtu, 26 September 2020

Genmuda – Di saat sebagian besar pengguna media sosial masih ribet milih pose selfie yang pas maupun nentuin filter yang kece, gadis yang satu ini justru udah jadi selebgram alias artis di Instagram di usia yang masih muda banget. Doi engga lain dan engga bukan adalah Shirin Al Athrus.

Gadis yang akrab disapa Shirin itu saat ini baru berusia 14 tahun dan tengah duduk di bangku kelas IX (kelas 3 SMP). Walau usianya masih belia, followers doi di Instagram udah mencapai angka yang terbilang fantastis banget buat remaja seusianya, yaitu sekitar 454 ribuan loh, Kawan Muda.

Lantas, kayak apa sih perjalanan seorang Shirin buat bisa terkenal di dunia maya kayak sekarang ini? Well, buat kamu yang penasaran dan mungkin mau ngikutin jejak Shirin buat jadi selebgram, yuk simak perbincangan Genmuda.com bareng Shirin di kediamannya beberapa waktu yang lalu berikut ini:

Genmuda: Halo Shirin, bisa diceritain engga gimana awal mula kamu jadi selebgram?

Shirin: Awalnya sih aku iseng aja upload-upload gitu. Aku main Instagram udah lama banget, dari tahun 2013-an pas awal ada Instagram dan belum banyak orang yang mainin. Aku uploadnya yang engga penting, tapi semakin ke sini aku kayak jadi fashion blogger. Aku suka foto-foto OOTD, makanya dari situ difokusin ke fashion dan akhirnya makin dikenal banyak orang.

 

Genmuda: Kalau akun Instagram Shirin and Darin itu gimana awalnya?

Shirin: Shirin dan Darin itu akun aku dan adik aku. Dia sebenarnya juga selebgram. Karena banyak yang mau tahu lebih tentang kami dan di akun aku engga bisa asal upload, akun itu jadinya buat kami nge-share video-video sehari-hari kami. Jadi, akun itu lebih kayak sharing kehidupan pribadi kami, bukan style-style aku.

 

Genmuda: Apa sih hal menarik yang bikin kamu pengen jadi selebgram?

Shirin: Aku dari kecil sebenarnya udah kenal dunia digital dan sering main komputer gitu. Aku dulu punya Facebook di 2007. Itu baru awal-awal orang main Facebook. Om aku kayak asal bikinin dan aku tuh baru kelas 1 SD. Aku engga tahu caranya gimana, jadi akhirnya baru dimainin pas teman-temanku udah pada punya.

Terus, dari Facebook ‘kan abis itu ada Twitter dan akhirnya ada Instagram. Yang paling bikin aku tertarik itu ya Instagram, soalnya gampang banget nge-upload foto-fotonya. Seru aja dan aku juga suka foto-foto, makanya aku tertarik.    

 

Genmuda: Tapi, ‘kan umur kamu sekarang baru 14 tahun. Kamu engga takut sama cyber crime? Kamu pernah digangguin orang gitu engga sih di dunia maya?

Shirin: Kalau misalnya cyber crime gitu mungkin cuma kayak pose doang. Itu kayak ngambil foto aku terus dijadiin avatar mereka dan ngaku-ngaku jadi aku. Dulu waktu aku belum punya Facebook Page yang tetap, banyak banget yang bikin akun aku. Terus, palingan sama kayak haters aja sih.

Selebgram Shirin Al Athrus (foto: Genmua.com/2016 Aditya Soeprapto)
Selebgram Shirin Al Athrus (foto: Genmua.com/2016 Aditya Soeprapto)

Genmuda: Terkait haters, kamu ada pengalaman menarik engga berurusan sama mereka?

Shirin: Awal-awal kayak ada yang ngasih komen-komen buruk. Terus, karena aku lagi engga ada kerjaan, aku main laptop di rumah nenek aku. Kakakku ‘kan pintar komputer, jadi sama dia dilacak gitu IP Address-nya dan ketahuan dia di mana tinggalnya. Pas aku kasih tahu dia di mana tinggalnya, dia jadi kayak takut.

 

Genmuda: Kalau misalnya nanti kamu berurusan sama haters lagi, kamu ada kiat tersendiri gitu engga?

Shirin: Sebenarnya sekarang aku engga pernah mau ngadepin haters, balasin komennya aja aku udah malas. Kalau misalnya udah ngeganggu, baru aku blok. Cuma, kalau memang aku disuruh nanggepin, ya aku sih paling bilang buat apa sih, apa pentingnya? Kayak engga ada urusan lain yang bisa dikerjain aja.

 

Genmuda: Kamu sendiri berhijab memang kemauan sendiri atau wajib di keluarga?

Shirin: Sama sekali engga diwajibin. Di keluargaku kayak terserah gitu mau berhijab atau engga. Papaku bilang, ‘Lakuin apa yang kamu mau, asal pikirin dulu pakai logika.’ Tapi, karena memang aku dari kecil udah dikasih lihat mama, keluargaku Arab dan pada pakai hijab, sama aku juga tahu kita harus pakai hijab, jadinya ya kemauan aku sendiri dan engga ada paksaan sama sekali. Aku berhijab dari umur 9 tahun. Awalnya sih iseng-iseng, tapi lama-lama jadi kayak berkomitmen.

 

Genmuda: Terkait sama komentar salah satu komika Tanah Air soal para K-Popers berhijab, gimana pendapat kamu?

Shirin: Menurut aku ada banyak perspektif. Aku juga waktu nonton 1D sampai kayak nangis-nangis gitu, tapi itu rasa kegembiraan buat ngelihat mereka. Mungkin karena aku masih remaja, jadi nangisin idola itu wajar aja. Aku engga mau sangkutin ke agama, soalnya aku engga mau berkomentar yang aneh-aneh. Agama sama fangirl jangan digabungin, soalnya itu dua hal yang berbeda.

 

Genmuda: Terus, apa sih asyiknya jadi selebgram?

Shirin: Banyak pengalaman yang bisa aku dapetin dan engga banyak orang yang bisa dapetin. Aku ketemu orang-orang hebat yang aku idolain. Aku juga dikenal banyak orang. Aku ketemu penggemar-penggemar dan pas lagi jalan dimintain foto.

 

Genmuda: Menurut kamu, apa yang masih belum diketahui sama orang-orang tentang selegbram?

Shirin: Mungkin mereka nganggepnya kami kerjaannya kayak foto-foto doang dan itu engga fair. Biasanya ada yang bilang enak banget kerjaannya cuma foto-foto. Sebenarnya sih karena aku masih siswa, super susah banget. Aku tahun ini juga UN, jadi nyempetin waktu buat foto yang bagus ternyata engga segampang dan secepat itu. Kalau misalnya campaign, itu fotonya bisa diulang 4 sampai 5 kali gitu. Kalau mau bikin foto yang perfect, itu susah.

 

Genmuda: Lantas, apa tips kamu buat foto yang perfect?

Shirin: Angle kamera, kualitasnya, lighting, dan cara kita nyampein apa yang mau ada di foto itu harus bagus. Gayanya juga harus oke.

 

Genmuda: Kalau mau endorse kamu gitu gimana caranya?

Shirin: Tergantung, karena ada banyak syarat, bukan dari aku doang tapi ada manajemennya juga. Kalau ada endorse yang aku mau, aku tetap ambil tapi harus tetap milih-milih juga.

 

Genmuda: Benar engga sih kalau mau jadi fashionista itu butuh banyak dana?

Shirin: Dana itu memang salah satu yang penting. Cuma, menurut aku kita bisa beli baju di mana aja, asal tahu gimana cara mix and match-nya. Jadi, engga mesti branded, tapi yang nomor satu itu pengetahuan kita tentang style fesyen kita sendiri.

 

Genmuda: Lalu, gimana pandangan kamu soal fesyen di Indonesia sekarang ini?

Shirin: Hijab lagi naik banget dari tahun sebelum-sebelumnya. Monochrome mungkin tahun ini bakal turun, tapi aku engga tahu kenapa. Sekarang sih makin banyak yang berani pakai baju apa aja. Bakal gede dan maju banget deh fesyen di Indonesia.

 

Genmuda: Sekarang ‘kan salah satu juri Asia’s Next Top Model itu model dari Indonesia, yaitu Kelly Tandiono. Gimana pendapat kamu?

Shirin: Bagus lah buat Indonesia. Cycle sebelumnya ‘kan yang menang Gani, dari Indonesia. Tapi, sebenarnya bukan cuma dia doang yang bisa dibanggain dari Indonesia, karena banyak juga ikon fesyen lainnya yang bisa go international. Jadi, menurut aku sih keren, Indonesia makin dikenal. Banyak banget budaya Indonesia yang bisa ditawarin ke dunia luar.

 

Genmuda: Nah, beralih ke soal brand ambassador, gimana awalnya kamu bisa dapat tawaran?

Shirin: Aku sekarang ‘kan brand ambassador HijabChic sama Clean&Clear. Kalau HijabChic, itu dari awal aku jadi selebgram mereka minta kolaborasi photo shoot dan akhirnya aku jadi model mereka. Lama-kelamaan, abis koleksi itu aku jadi brand ambassador-nya. Kalau Clean&Clear, dulu aku pernah ikut campaign-nya, tapi baru sekarang jadi brand ambassador-nya.

 

Genmuda: Mana yang lebih menantang, jadi selebgram atau brand ambassador?

Shirin: Selebgram. Kalau jadi brand ambassador itu kita udah tahu dikasih tugas apa dan arahannya. Kalau jadi selebgram, kita harus bikin sendiri konten yang tetap menarik dan engga ngebosenin. Kayak style aku, aku harus setiap hari cari apa yang baru. Nentuin foto-foto aku sama apa yang ngetren itu susah. Selebram itu juga menantang karena makin banyak saingan.

 

Genmuda: Tapi, kamu pernah kayak kebingungan gitu engga pas lagi mix and match?

Shirin: Sejauh ini belum pernah yang namanya kayak pusing mikirin style. Papa dan mama aku juga engga ngebatasin aku karena memang aku kerjaannya di sini dan aku udah bisa ngasilin uang. Aku sejauh ini masih tahu mana yang lagi ngetren, jadi mix and match-nya gampang.

Selebgram Shirin Al Athrus (foto: Genmua.com/2016 Aditya Soeprapto)
Selebgram Shirin Al Athrus (foto: Genmua.com/2016 Aditya Soeprapto)

Genmuda: Berarti orang tua juga ngedukung kegiatan kamu?

Shirin: Ngedukung banget. Malah yang kayak bikin aku buat fokus style itu mama aku sih. Mamaku memang tahu aku dari kecil banget udah milih-milih baju, jadi mamaku ngarahin aku. Papaku sih awalnya biasa aja, cuma sekarang dia makin ngedukung dan ngebantuin kalau aku ada meeting.

 

Genmuda: Dari keluarga kamu ada yang basic-nya fesyen?

Shirin: Tante-tanteku desainer. Terus, om aku, Duo Harbatah, juga terkenal tapi di dunia digital.

 

Genmuda: Terus, selain sekolah sama jadi selebgram dan brand ambassador, apa lagi sih kegiatan kamu?

Shirin: Aku les desain, karena aku mau jadi desainer. Palingan juga les pelajaran, bimbel. Aku sih masih ngutamain sekolah dulu, jadi aku ke sini memang super sibuk karena ada beberapa hal yang aku kerjain sekaligus. Bulan April tuh masih padet banget, padahal udah mau UN. Sumpah aku takut banget mau UN.

 

Genmuda: Berarti cita-cita kamu pengen jadi desainer?

Shirin: Engga juga sih. Cita-citaku tuh masih engga nentu, aku masih kayak belum tahu gitu. Cuma, ya aku pengennya satu berguna, dua keren.

 

Genmuda: Lantas, siapa desainer dan model yang style-nya ngeinspirasi kamu?

Shirin: Kalau desainer paling Tex Saverio sama Dian Pelangi, yang dari Indonesia. Kalau model sih Karlie Kloss, Behati Prinsloo, dan masih banyak lagi model luar yang aku suka.

 

Genmuda: Gimana cara kamu ngimbangin waktu buat semua kegiatan kamu?

Shirin: Kalau hari-hari biasa, itu aku fokusin buat les dan belajar. Kalau misalnya ada libur, aku senang-senang dulu. Kalau ada acara-acara gitu, ya sebisa mungkin weekend.

 

Genmuda: Terakhir, apa pesan kamu buat Kawan Muda yang juga pengen jadi selebram kayak kamu?

Shirin: Jangan malu-malu kalau kamu punya style bagus atau apa yang bisa kamu tunjukin dari diri kamu. Kebanyakan orang tuh malu untuk mulai, takutnya nanti tiba-tiba berhenti di tengah jalan. Jadi, kalau mau jadi selebgram ya kamu harus komitmen dan nyediain waktu.

(sds)

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer