Sabtu, 18 Mei 2024

Genmuda – Engga anak-anak atau orang dewasa, teman selalu dibutuhin semua manusia dalam menjalani kehidupan sehari-hari. Karena engga semua orang punya niat baik, ada loh orang yang punya niat buruk ketika berteman sama orang lain.

Orang-orang seperti itu biasanya punya banyak cara buat nyembunyiin tujuannya. Para korbannya pun engga sadar kalo pertemanan mereka cuma dimanfaatin doang sama para manipulator itu. Sadar atau engga, para manipulator itu berkeliaran dengan bebas di mana-mana, atau mungkin di dekatmu. Supaya kamu engga jadi korban ‘makan temen,’ kamu perlu menghindari orang-orang dengan sifat di bawah ini.

1. Bikin kamu engga pede

Ada banyak cara yang bisa dilakukan para manipulator pertemanan buat bikin temennya hilang kepercayaan diri. Cara pertama bisa dengan memutarbalikkan fakta, ngecengin kamu terus tanpa alasan, atau dengan balikin omongan kamu. Setelah kamu merasa bersalah dan engga pede, doi bakal berlaku seenaknya karena merasa di atas angin. Akibatnya, doi bakal mengontrol kamu tanpa kamu sadari.

2. Mereka pengen banget jadi tempat curhat

Kalo mereka bisa jadi pendengar yang baik atau ngasih solusi jitu buat nyelesaikan masalah yang kamu curhatin sih oke-oke aja buat curhat ke mereka. Sayangnya, mereka sama sekali engga mikirin nasib dan perasaan kamu. Biasanya yang mereka kasih ke kamu hanyalah saran dan nasihat yang bakal nguntungin mereka doang. Itu salah satu cara para manipulator tukang makan temen buat merekrut ‘boneka-boneka’ yang bisa dikontrol terus.

3. Pengennya jadi pusat perhatian terus

Sifat narsis bisa jadi satu pertanda yang perlu kamu waspadai, soalnya manipulator cenderung pengen tampil sebagai yang terbaik. Mereka engga segan buat berbohong atau menutupi kekurangannya. Lidah mereka pun terlatih buat bikin semua omongannya terkesan bener, paling suci, dan matahin semua pendapat kamu. Kalo kamu terjerat, kamu pun bakal selalu mengandakan doi. Jelas itu keputusan yang salah.

4. Omong doang

Karena lidah para manipulator ini lihai banget mengumbar kata manis, mereka juga terlatih buat menghindari tanggung jawab. Mereka bisa bikin sejuta alesan buat ngeles. Kalo ada janji, mereka bakal batalin itu sepihak dan pura-pura lupa waktu kamu tagih janjinya. Sayangnya kamu engga bakal bisa ngomelin doi karena kamu bakal dibuat hingga merasa bersalah dan kamu yang minta maaf.

5. Mereka pura-pura jadi sahabat kamu

Kalo tiba-tiba rahasia kamu diketahui orang lain yang sama sekali engga pernah kamu ceritain, kamu perlu berhati-hati. Karena para manipulator itu kerjaannya manfaatin rahasia ‘temennya’ buat dapetin apapun yang diinginkan. Coba kamu cek lagi siapa aja yang udah kamu ceritain rahasia itu, dan cocokkan perilaku mereka sama sifat-sifat di artikel ini.

6. Mereka nyalahin kamu atas kesalahan yang mereka buat

“Lo sih engga bisa ngebut! Jadi telat kan kita!” Padahal, temen kamu ini yang bangunnya kesiangan udah gitu masih sempet-sempetnya nonton satu episode ‘Game of Throne’, sementara kamu udah nunggu doi di tempat janjian dari satu jam yang lalu. Lagi-lagi, kamu yang bakal jadi ‘orang jahatnya’ karena mulut mereka yang lihai. Udah lah engga usah temenan sama yang kayak gitu.

7. Pandai mengelak

Komunikasi dua arah dengan kamu sama sekali engga terpikirkan oleh mereka. Yang mereka mau hanyalah, kamu mendengar apapun yang mereka katakan, percaya, kemudian melakukan apapun yang mereka minta. Tunggu dulu, gaes. Jangan langsung ngikutin kata-kata mereka. Emangnya doi siapa? (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.