Jum'at, 23 Februari 2024

Genmuda – Para pecinta drama Korea pasti udah paham sama segala hal tentang dunia per-dramaan. Pemain yang dia lagi dia lagi, latar tempat cerita yang mirip-mirip, dan hal lain yang kamu udah hapal karena kamu udah keseringan nonton berbagai genre drama Korea. Tapi buat yang gak suka nonton drama Korea, pasti mikirnya semua cerita dan pemain drama Korea itu sama aja ya.

Cuma kamu doang yang ngerasa kalo setiap drama itu beda, dan cuma mereka yang nonton drama Korea aja yang bilang kalo drama Korea itu semuanya sama aja. Perbedaan-perbedaan pandangan itu yang kadang bikin gregetan, tapi ya mau gimana lagi… temen-temen kamu emang gak bisa ngerasa kalo drama Korea itu menyenangkan. Kamu sendiri pernah ngerasain perbedaan-perbedaan ini gak sih?

Masalah genre

Orang lain: Ah, dramanya paham nih gue ceritanya. Sedih, lucu, tapi ada tegangnya juga ya kan? Pokonya gue udah siap deh kalo ceritanya aneh-aneh.

Kamu, sebagai K-drama addict: Drama apa sih? Genrenya apa? Komedi romantis? Drama kolosal? Drama yang sedih sampe nangis-nangis gitu? Ah bikin penasaran aja sih, kan genre drama banyak tau!

Drama itu biasanya untuk menjelaskan salah satu jenis genre aja kalo di TV show luar negeri, tapi di dunia drama Korea, tipe genre itu biasanya disebut dengan istilah “show”.

Masalah season

Orang lain: Ya gila kali masa season selanjutnya gue mesti nunggu tahun depan sih? Gak mau ah! Kelamaan, males gue. Ntar juga keburu lupa sama season yang ini.

Kamu, sebagai penyayang Oppa: AH… Yaudah deh kalo mesti nunggu tahun depan. Gue mesti apa nih sekarang tanpa nonton drama itu… *meluk foto oppa di laptop*

Satu season di drama Korea beda sama TV show lainnya. Biasanya drama Korea itu ada lanjutannya, entah season dua, atau bahkan berkali-kali. Tapi itu bukan cerita yang sama namun berrsambung, tapi cerita yang beda. Misalnya, cerita drama dari “Dream High 1” yang beda pemain dan cerita dengan “Dream High 2”.

Masalah adegan ciuman

Orang lain: Gak ada yang spesial ah. Paling mereka ciuman kaya biasa aja.

Kamu, sebagai pendukung Eonni: Jangan buka mata… Jangan buka mata…

Drama Korea dikenal sama adegan ciumannya yang agak-agak awkward. Makanya suka agak deg-degan kalo mau ada adegan ini, antara berhasil banget, atau malah gak sama sekali karena ke-awkward-an itu.

Penempatan produk sponsor

Orang lain: Keliatan banget deh itu hp nya sengaja dikasih liat merknya.

Kamu, sebagai pemerhati yang setia: Dimana-mana Subway. Mau makan pasti di Subway, mau beli jus jeruk pasti di Subway, bahkan ketemu secara gak sengaja aja mesti didepan Subway. Hhhhhhhhh

Meskipun TV show diluar gak lazim buat mengiklankan suatu produk atau istilahnya di-endorse, beda sama drama Korea yang bisa sekalian buat jualan produk atau jasa. Contohnya ketika Jun Ji Hyun, salah satu cewek tercantik di Korea ini pake suatu merk lipstik di dramanya yang berjudul “My Love From the Star”. Sejak saat itu, lipstik itu langsung laku dipasaran tanpa butuh waktu lama. Goks!

Masalah subtitles

Orang lain: Kadang ganggu sih. Suka nutupin layar, apalagi kalo cerita dramanya tentang kesehatan atau hukum, yang ada istilah dan harus dijelasin supaya lebih jelas. Ya seenggaknya gue tau sih apa yang dia omongin meskipun komat-kamit.

Kamu, yang setia nunggu episode selanjutnya keluar: KAGAK. Tanpa subtitle yang pas sama mulutnya, gue gak bisa hidup. Gue gak bisa nih melewatkan 1 episode pun. Gak bisa!!!

Meskipun kamu agak paham beberapa istilah atau percakapan, tetep aja akan jadi petaka kalo si subtitle tiba-tiba hilang atau gak nongol di scene yang penting.

 

Sumber: Soompi | (sds)

Comments

comments

Fiany Intan Vandini
The youngest reporter on the 2nd floor of Gen Muda Office.