Jum'at, 25 September 2020

Genmuda – Menteri pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) serius bikin Sabtu jadi hari libur SD-SMP dan menghapus LKS. Jangan seneng dulu, karena jam sekolah dipanjangin hingga pukul 16.00 sebagai pengganti beban belajar yang dihapus tadi.

Selain pelajaran umum, sekolah juga ngasih Program Penguatan Pendidikan Karakter (PPPK) waktu Full Day School itu. Tugas LKS itu sendiri dihapus karena dianggap engga berpengaruh nambahin kemampuan siswa.

Menteri Muhadjir Effendy berharap, anak sekolah jadi punya waktu bareng keluarga sekaligus punya kepribadian baik. Bisakah begitu? Inilah kemungkinan terburuk kalo anak-anak muda punya cara mengakali peraturan gini.

1. Sekolah makin lama, modus makin lancar

via tumblr.com

Mari lah kita berterima kasih ke Pak Muhadjir Effendy karena bakal panjangin jam sekolah. Dengan begitu, makin besar pula kesempatan sukses ngegebet doi. Jangan lupa tembak doinya kalo udah lama modusin. Nanti dilumutin loh kalo lama dianggurin.

2. Alesan buat pulang malam

Berhubung sekolah makin sore, anak-anak jadi makin punya alesan pulang lebih malam. Dengan dalih nunggu selesainya macet orang pulang kantor, mereka masih bisa nongkrong sampai lebih malam lagi. Belum lagi kalo emang ada ekskul yang tertunda karena jam sekolah makin panjang.

3. Ada alesan bawa motor ke sekolah

Berhubung sebagian angkutan kota udah ilang dari peredaran sejak sore, ada kemungkinan anak sekolah andelin motor sebagai sarana transportasi utama. Padahal, motornya dipakai buat anter gebetan.

4. Malah engga ada waktu buat keluarga

Siapa yang bisa jamin anak remaja yang pada umumnya resah-gelisah jadi diem di rumah pada hari Sabtu. Jangan-jangan waktu libur tambahan ini dipakai buat jalan-jalan. Kalo gitu kan makin engga ada waktu ‘bercengkrama’ sama keluarga seperti yang diharapkan Pak Muhadjir.

5. Engga ada LKS, engga belajar sama sekali

via emilytalmage.wordpress.com

Meski engga ngaruh banyak, LKS tetep jadi penolong anak sekolah buat belajar. Informasi singkat dan soalnya yang mudah dipahami bikin LKS jauh lebih disukai daripada buku paket yang kalimatnya panjang dan berbelit-belit. Kalo LKS engga ada, hilang sudah buku tumpuan sebagian anak sekolah.

FYI, paket-paket program Full Day School Menteri Muhadjir yang Genmuda.com sebut sebelumnya itu rencananya dilaksanakan awal tahun ajaran baru 2017, gaes. Kini, Kemendikbud masih menggodok peraturan dan ketentuan program baru itu supaya engga disalahgunakan orang-orang. (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.