Selasa, 20 Oktober 2020

Genmuda – Berambisi nyari kerja dengan gaji setinggi langit bisa dibilang salah satu efek positif media sosial. Semua netizen pengen liburan dan makan di tempat mewah kayak selebgram. Efeknya jadi negatif saat netizen menghalalkan segala cara supaya dapet banyak uang.

First jobber juga rentan banget putus asa karena gaji pertama ternyata gak sesuai harapan. Tenang. Itu udah biasa. Jangan disesali karena ada yang gajinya gak naik meski udah kerja bertahun-tahun. Kalo langsung dapet gaji gede saat pekerjaan pertama, berarti lagi dapet anugerah.

Gaji standar first jobber perkotaan, sekitar 3 juta sampai 5 jutaan rupiah perbulan juga cukup memenuhi kebutuhan sehari-hari dan nabung buat nyicil rumah atau apartemen, kok. Kenapa apartemen? Ya supaya kayak selebgram yang foto-fotonya serba di atas gedung tinggi. Coba deh ikutin hitung-hitungan ini.

1. Selesaikan dulu hutang-hutang

via tenor.co

Selama masih ada cicilan motor, mobil, atau kartu kredit, nabung beli rumah atau apartemen dengan gaji di bawah lima juta rupiah sih gak mungkin. Udah deh. Lunasin dulu semua tunggakan yang ada sebelum mulai nabung demi tempat tinggal idaman.

2. Cari hunian bekas yang gak laku-laku

Setelah lunasin semua tunggakan, saatnya nyari hunian bekas yang gak laku-laku. Biasanya sih, hunian kayak gitu rela dijual dengan harga di bawah rata-rata. Ada juga kok rumah murah yang bebas banjir dan lokasinya gak  begitu susah dicari, tapi murahnya ya karena emang pengen dijual cepet aja.

3. Beli hunian yang dapet subsidi pemerintah

via kompasiana.com
(Sumber: Kompasiana.com)

Mumpung masih pemerintahan Pak Jokowi, pemerintah kayaknya masih punya program hunian murah, deh. Yuk perbanyak baca berita supaya tau perumahan mana yang termasuk perogram subsidi itu.

4. Cari di pinggiran kota

Makin deket ke jantung ekonomi, makin mahal biaya tempat tinggalnya. Harga kamar kosan aja kayaknya sebesar gaji sebulan, gimana harga tanah, rumah, atau apartemennya. Jadi, coba cari hunian di area pinggir kota yang masih gampang diakses angkutan umum atau motor.

5. Liat-liat hunian yang baru dibangun

via metro.co.uk

Hunian yang belom jadi biasanya dijual dengan harga lebih murah dari pasarannya. Coba deh tanya-tanya siapa tau bisa dapet yang terjangkau dalam waktu 10-15 tahun. Biasanya sih, rumah atau apartemennya baru jadi dalam waktu 2-5 tahun setelah dipesan.

6. Sisihkan biaya nabung di awal gajian

Salesman rumah atau apartemen pasti deh ngasih perkiraan cicilan bulanan sampai lunas. Misalkan cicilannya 1 juta rupiah, berarti kamu harus sisihkan uang 1 juta itu ketika awal-awal hari gajian.

7. Ke kantor bawa bekel

via giphy.com

Coba deh itung-itung sendiri. Pasti kamu bakal sadar kalo harga makanan buatan sendiri jauh lebih murah daripada makanan kantin. Uang lebih itu dibutuhin banget buat ditabung sebagai dana jaga-jaga karena gaji bulanan pasti habis dipakai nyicil tempat tinggal.

8. Jangan buru-buru nikah

Kecuali dapet pasangan yang rela ikut patungan bayar tempat tinggal atau rela hidup susah, maka jangan buru-buru menikah. Tunggu dulu setelah cicilan awal lunas dan gaji udah naik, baru deh ijab kabul.

9. Pilih jasa kredit yang bunganya kecil

via pandawhale.com

Entah kamu mau pakia jasa Kredit Pemilikan Rumah (KPR) atau minjem uang dari kantor, pilih yang bunganya kecil dan biaya bulanannya masih bisa masuk kantong. Kebanyakan bunga bikin kamu harus bayar lebih banyak daripada harga asli rumah atau apartemen. Sementara cicilan yang terlalu besar bikin dompet megap-megap tiap bulannya.

Misalkan 9 tips di atas udah kamu lakuin, kamu pasti bisa dapet hitung-hitungan ideal kayak gini. Dengan gaji 5 juta rupiah, kamu bisa beli hunian seharga 360 jutaan (plus bunga), dengan cicilan 2 juta tiap bulan selama 15 tahun. Buat biaya hidup bulanannya gaji kamu masih bisa sisa 3 juta. Lumayan banget, kan. (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.