Sabtu, 6 Maret 2021

Genmuda – Namanya rencana Tuhan memang engga pernah ada yang tahu, Kawan Muda. Hal itu pun udah dialamin sendiri sama Chef Yoppy Ruston dalam perjalanan karirnya di dunia kuliner.

Saat ini, Chef Ruston merupakan Executive Chef di restoran Prancis Eric Kayser. Walau namanya mungkin belum begitu dikenal di dunia kuliner Tanah Air, Chef berusia 31 tahun ini sebenarnya punya kisah yang terbilang menarik banget di balik perjalanan karirnya.

Penasaran sama kisah suksesnya Chef Ruston? Well, siap-siap terkesima, berikut ini adalah hasil perbincangan Genmuda.com bersama Chef Ruston di Eric Kayser beberapa waktu yang lalu:

 

Genmuda: Halo Chef, bisa diceritain engga gimana awal mula terjun ke dunia kuliner?

Chef Ruston: Saya itu memang sebenarnya cinta banget sama seni dan sempat belajar seni. Terus, tiba-tiba saya beralih ambil sekolah kuliner. Itu udah sekitar 11-12 tahun yang lalu. Saya kemudian kerja terus sampai sekarang saya berada di Eric Kayser sebagai Executive Chef. Kalau mulai secara profesionalnya itu sekitar 10 tahun yang lalu.

 

Genmuda: Lantas, setelah beralih dari seni ke kuliner, apa yang akhirnya bikin Chef pengen terus menekuni dunia kuliner?

Chef Ruston: Berjalan sendirinya sih. Cuma, kalau memang hal khususnya, dulu itu saya ngikutin YouTube-nya Jamie Oliver sebelum dia di The Naked Chef. Saat itu, belum ada istilah celebrity chef. Dari sana, saya melihat profesi chef itu keren banget. Saya coba ngikutin dan ternyata seru banget. Walaupun saya capek banget kerja sehari bisa 12-16 jam, tapi saya menikmati dunia kuliner.

Kesuksesan saya adalah kalau saya bisa ngebawa makanan Indonesia ke level berikutnya dan orang bisa jadi lebih mengapresiasi makanan Indonesia.”

Genmuda: Chef sendiri lebih fokus ke masakan Prancis atau ke masakan yang lain?

Chef Ruston: Saya cinta sama masakan Prancis. Masakan Prancis menurut saya unik karena eksplorasinya luas. Tapi, bukan berarti saya engga cinta sama masakan Indonesia. Saya itu senang banget sama masakan Indonesia. Ke depannya cita-cita saya itu saya pengen punya restoran Indonesia yang lebih naik lagi levelnya dibanding yang sekarang.

Pasti bakal ada perpaduan Indonesia dan Prancis karena Prancis itu sendiri metode dasar untuk masaknya udah kuat banget. Jadi, kalau kamu bisa masakan Prancis, harusnya udah bisa ke masakan-masakan yang lainnya juga.

 

Genmuda: Sebelum di Eric Kayser, udah pernah kerja di restoran mana aja?

Chef Ruston: Sebelum ini, saya udah banyak pindah-pindah dan Eric Kayser mungkin yang terlama. Titik menantang saya itu sangat cepat dan itu yang ngebuat saya jadi terpacu terus. Tujuan saya masih sangat jauh dari karir saya yang sekarang.

Kalau dibilang saya sukses, sekarang saya belum bisa bilang saya sukses. Kesuksesan saya adalah kalau saya bisa ngebawa makanan Indonesia ke level berikutnya dan orang bisa jadi lebih mengapresiasi makanan Indonesia.

Yang paling saya sayangin sebenarnya kendalanya itu dari para tamu-tamunya sendiri. Kalau menurut saya, orang-orang Indonesia masih banyak yang belum bisa menghargai makanan dan mereka belum rela untuk bayar sampai segitunya. Yang mereka tahu enak atau engga, tapi mereka belum menghargai aspek-aspek lainnya. Kadang ada juga tamu restoran yang kurang sopan.

 

Genmuda: Tapi, terlepas dari tujuan utama Chef tersebut, ada engga sih Chef atau restoran tertentu yang Chef pengen banget buat kerja sama dia atau kerja di sana?

Chef Ruston: Dulu saya sempat kerja di salah satu restoran Indonesia sama seorang chef. Restorannya itu udah lumayan maju banget. Segera kami akan bisa ngembangin bareng lagi. Sayangnya, saya engga bisa sebut nama.

Yang jelas, kami dan para chef lainnya pengen banget punya restoran dengan Michelin stars untuk makanan Indonesia. Itu sesuatu yang harus saya kejar. Kalau saya sendiri engga mulai, siapa lagi?

 

Genmuda: Siapa idola Chef? Jamie Oliver, chef yang tadi kerjasama bareng Chef, atau ada yang lain lagi?

Chef Ruston: Kalau untuk mengidolakan seorang chef, sebenarnya saya paling suka chef yang orangnya itu sangat ramah. Saya pernah makan di Tetsuya, chefnya datang ke meja saya dan ngelayanin saya, padahal dia chef yang udah segitunya. Menurut saya, chef yang seperti itu adalah orang yang paling terhormat.

 

Genmuda: Suka duka dan jatuh bangun kayak gimana yang udah Chef lalui?

Chef Ruston: Kalau dibilang asam garam pasti ada, semua orang pasti punya cerita. Cuma, yang menarik dari saya adalah dulu itu saya termasuk cowok yang bandel banget. Saya dulu seorang junkie dan saya hancur sama narkoba.

Dari sana Tuhan lalu ngijinin saya daripada mainan jarum suntik, mending mainan panci. Ternyata saya senang juga dan usut punya usut memang sebenarnya kakek dari mama saya itu chef dulunya. Ya udah, saya akhirnya jalanin sampai sekarang.

Tapi, kalau kita bilang jatuh atau bangun, prinsip saya itu sebenarnya cuma ada di otak. Itu kita sendiri yang menilai. Saya lebih suka ngejalanin hari demi hari. Apa yang terjadi kemarin, itu buat pembelajaran saya. Apa yang terjadi sekarang, saya kerjakan. Apa yang terjadi besok, itu udah Tuhan yang punya kendali.

 

Genmuda: Terus, terlepas dari faktor kakek, gimana dukungan keluarga inti buat Chef?

Chef Ruston: Ngedukung banget. Saya engga akan bisa sampai sejauh ini kalau engga ada dukungan keluarga. Saya pertama kali bikinin pasta buat keluarga 15 tahun yang lalu. Itu rasaya kayak sandal yang engga bisa digigit, tapi mereka tetap oke. Dari sana saya banyak belajar.

 

Genmuda: Hal menarik apa yang udah Chef alami selama ini?

Chef Ruston: Kalau dibilang menarik, di restoran itu setiap hari menarik. Setiap hari saya bisa ketemu orang baru, tamu baru, teman baru. Rata-rata teman saya sekarang juga dimulai dari tamu saya.

 

Genmuda: Dengan durasi kerja yang sampai belasan jam, pernah ngerasa jenuh engga sih, Chef?

Chef Ruston: Saya biasa kalau jenuh itu saya ngambil cuti dan jalan-jalan. Saya lebih arahnya ke keluar dari rutinitas. Indonesia ‘kan luas banget, jadi kalau untuk jalan-jalan engga akan habis.

 

Genmuda: Lantas, gimana sih sebenarnya persaingan di dunia kuliner saat ini?

Chef Ruston: Persaingan di dunia kuliner dengan keadaan ekonomi sekarang itu berat banget. Daya beli tamu restoran itu sedikit menurun dibanding tahun lalu.

Saya yakin 100% kuliner dan pariwisata di Indonesia akan lebih maju.”

 

Genmuda: Prinsip apa yang selalu Chef pegang supaya bisa tetap bertahan di tengah persaingan ketat itu?

Chef Ruston: Kalau saya untuk ke makanan itu kuncinya cuma satu, yaitu barangnya bagus, metodenya pas, dan orang yang bekerja engga cuma punya kemampuan tapi juga punya passion untuk masak. Saya sering nemuin mereka yang cuma bekerja untuk bekerja dan saya kasihan sekali. Saya yakin banget karirnya bakal tetap di situ karena mereka bukan bekerja untuk menyukai pekerjaannya.

 

Genmuda: Tapi, sekarang ‘kan banyak banget pendatang baru. Gimana pendapat Chef?

Chef Ruston: Saya sih semakin restoran numpuk di Jakarta, saya semakin senang. Itu artinya orang akan lebih sering makan dan kebiasaan mereka bakal diubah pelan-pelan supaya bisa lebih sopan dan lebih menghargai. Dari sana, budaya kita bakal berubah juga. Kalau budaya kita berubah, ya mudah-mudahan tujuan saya tadi bisa tercapai.

 

Genmuda: Kalau untuk dunia kuliner di Indonesia, gimana pandangan Chef?

Chef Ruston: Di Indonesia sih kuliner lagi maju pesat. Kalau kita lihat, udah cukup oke dan dibanding negara-negara tetangga kita juga bisa bersaing. Kita cukup menarik dan cukup menjanjikan.

Kalau menurut saya, suatu hal yang profesional itu engga cuma dijalanin setahun dua tahun dan memang harus dari kecil udah punya banyak cita-cita.”

Dengan adanya semakin banyak restoran baru setiap tahun, orang jadi engga bosan dan pengalamannya bertambah. Saya yakin 100% kuliner dan pariwisata di Indonesia akan lebih maju.

 

Genmuda: Gimana Chef ngeposisiin diri Chef di dunia kuliner Indonesia?

Chef Ruston: Saya memposisikan diri saya sebagai seorang chef yang berusaha sekali untuk engga bikin Indonesia malu. Akhir-akhir ini misalnya, rendang udah diakui UNESCO dan sebagainya.

Menurut saya, itu udah suatu kemajuan. Saya yakin chef lain juga sebenarnya pengen banget untuk ke sana, cuma terkadang wadahnya aja yang engga ada.

 

Genmuda: Nah, sekarang ‘kan bahkan anak kecil pun udah banyak yang ikutan kompetisi masak. Gimana Chef ngelihat hal itu?

Chef Ruston: Sebenarnya saya sangat salut. Kecil-kecil mereka udah niat banget mau jadi chef atau pakar di dunia kuliner. Saya juga sebenarnya mulai masak dari kecil loh. Saya itu umur 4 tahun udah sering banget di dapur.

Kalau menurut saya, suatu hal yang profesional itu engga cuma dijalanin setahun dua tahun dan memang harus dari kecil udah punya banyak cita-cita. Kalau mau jadi chef, usahain dari kecil memang udah senang dengan api, bukan takut.

 

Genmuda: Chef sendiri pernah ikutan kompetisi masak kayak gitu engga?

Chef Ruston: Saya jujur bukan tipe orang yang senang untuk ikut kompetisi, tapi saya salut dan sangat mengapresiasi orang yang mau ikut kompetisi. Saya orangnya lebih yang punya prinsip kalau keahlian itu di atas awan pasti ada awan, di atas langit pasti ada langit. Itu yang pernah diajarin orang tua saya.

Dalam kompetisi memang memperebutkan sebuah gelar, tapi bagi saya, saya engga perlu gelar. Menurut saya, kalau memang saya diizinkan oleh Tuhan untuk dikenal masyarakat luas, saya ingin seperti Picasso yang dikenal dari lukisannya, bukan dari Picasso-nya.

 

Genmuda: Kalau dari segi makanannya, makanan Indonesia dan makanan Prancis apa yang menurut Chef enak banget buat diolah?

Chef Ruston: Makanan Indonesia itu luas dan banyak banget. Di setiap kota itu ada ciri khas dan bahan yang unik. Saya ke Padang, saya nemuin daun ruku-ruku. Saya ke Papua, di sana ada kepiting kenari. Sebenarnya bahan-bahan tersebut bisa naik daun kalau memang kita menyediakan wadahnya. Mudah-mudahan, makanan itu menjadi jembatan untuk orang mengenal budaya kita.

Kalau makanan Prancis, sebenarnya hampir sama. Makanan Prancis juga banyak banget dan engga akan habis. Bahkan buat orang Prancis sendiri, kalau dia engga wisata kuliner, engga bakal kelar.

 

Genmuda: Selain bekerja sebagai chef, apa lagi kegiatan lain di luar itu?

Chef Ruston: Hobi saya olahraga, gym, main skate, dan musik. Saya bagi-bagi waktunya dengan manfaatin waktu libur. Kalau engga bisa bagi waktu, kasian nanti kalau udah punya anak istri.

 

Genmuda: Apa rencana Chef buat ke depannya?

Chef Ruston: Untuk pencapaian saya setiap tahunnya sih saya berusaha jadi orang yang lebih baik, engga peduli lingkungan saya seperti apa. Itu aja saya udah cukup bersyukur banget. Engga gampang loh jadi orang baik. Jadi orang baik itu tantangan.

 

Genmuda: Terakhir, apa pesan Chef buat Kawan Muda yang manu nekunin dunia kuliner?

Chef Ruston: Kalau engga serius banget, mendingan tinggalin dunia dapur. Saya udah ngerasain kerja berjam-jam dan kata orang itu menyakitkan. Dibilang stres iya, tapi dibilang seru juga iya. Emosi kamu bakal nyampur semua jadi satu.

Cuma, kalau kamu engga suka, mendingan jangan karena kamu akan berasa banget yang namanya kerja untuk kerja. Kalau kamu suka dengan pekerjaan kamu, kamu engga akan merasakan itu bekerja, tapi bermain.

(sds)

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer