Selasa, 4 Oktober 2022

Genmuda – Kabar gembira datang dari pembalap muda Tanah Air, Rio Haryanto, nih, Kawan Muda. Setelah berjuang ngelewatin penantian panjang, doi akhirnya resmi gabung sama Tim Manor buat ikut balapan semusim penuh di ajang Formula 1.

Kabar tersebut udah diumumin pihak Manor Racing lewat akun Twitter resmi mereka, @ManorRacing, Kamis (18/2). “Kabar baik! Kami telah mengontrak Rio Haryanto untuk tempat kedua kami. Barisan pemuda penuh semangat kami di 2016 telah lengkap,” kicau pihak Manor.

Rio dan timnya pun udah ngegelar konferensi persi di gedung Pertamina, Jakarta buat ngumumin keikutsertaan Rio sebagai pembalap Manor di F1 musim 2016. Pada kesempatan itu, ada pula Dave Ryan, Racing Director Manor, yang ngelakuin telekonferensi pers lewat Skype.

FYI, selama sekitar 2 bulan terakhir ini, Rio udah harap-harap cemas banget bakal bisa ikutan F1 atau engga, Kawan Muda. Pembalap yang pernah jadi juara Formula BMW Pacific itu harus bersaing dulu sama Alexander Rossi dan Will Stevens buat ngerebut tempat di Manor, menyusul pembalap Jerman, Pascal Wehrlein, yang udah lebih dulu diumumin gabung sama Manor di minggu lalu.

Bukan cuma itu, buat bisa gabung sama Tim Manor, Rio harus ngebayar uang kontrak sekitar 320 miliar rupiah. Walau doi udah dapat sponsor, tetap aja uang kontrak itu nilainya engga sedikit dan itu mungkin bisa buat biaya hidup kamu tujuh turunan loh.

Tapi, kini sang pembalap berusia 23 tahun akhirnya berhasil ngebuktiin kalau doi bisa jadi pembalap Indonesia pertama yang bakal bertanding di F1. Selain sukses nyetak sejarah, berikut ini adalah 5 pelajaran dari prestasi membanggakan doi tersebut:

  1. Kerja keras bakal berbuah manis
(Sumber: Facebook/Rio Haryanto)

Rio memulai karirnya di 2008 lewat Asian Formula Renault Challenge, Formula Asia 2.0, dan Formula BMW Pacific. Doi pun tentu engga bakal bisa sampai di posisinya yang sekarang ini kalau doi engga rajin latihan buat ningkatin kemampuannya dalam bertanding.

Dengan kata lain, setiap kerja keras pasti bakal berbuah manis. Walau belum tahu kapan kamu bisa nikmatin hasilnya, yang penting kamu harus berusaha dulu. Masa belum usaha udah ngarepin hasilnya? Itu mah sama aja kamu kalah sebelum ikutan perang, Kawan Muda.

  1. Selalu yakin sama kemampuan diri sendiri
(Sumber: Facebook/Sofah Ali Masriyah‎)

Engga bermaksud rasis atau gimana-gimana, tapi sebagian besar dari kamu mungkin udah cukup paham kayak gimana kesulitan yang harus dihadapin sama orang Indonesia buat ngebuktiin diri ke hadapan dunia. Hal yang sama bisa jadi udah dialamin pula oleh Rio selama ini.

Banyak pihak mungkin masih mandang Rio sebelah mata gara-gara doi berasal dari Indonesia, yang prestasi dunia balapnya bisa dibilang belum ada apa-apanya kalau dibandingin sama negara lain. Tapi, keyakinan doi yang kuat akan kemampuan dirinya akhirnya berhasil ngebawa doi sampai sejauh ini.

  1. Lakuin apa yang kamu cintai, cintai apa yang kamu lakuin
(Sumber: Facebook/Rio Haryanto)

Kalau kamu buka official fan page Rio di Facebook, kamu bakal ngelihat foto profil doi yang lagi megang sebuah papan bertuliskan: “Saya mencintai balapan karena saya senang mewakili Indonesia di kancah internasional”. Hal itu pun seakan nunjukin kalau doi memang udah ngelakuin apa yang doi cintai dan cinta sama apa yang doi lakuin.

Coba deh kamu pikirin. Kalau Rio engga serius atau suka-suka banget sama balapan, mungkin engga sih doi bisa sampai ke F1? Walau kemungkinan memang selalu ada, sesuatu yang engga dilakuin dengan perasaan atau ikatan khusus biasanya engga bakal bertahan lama. Ya kayak kamu sama mantan kamu gitu deh. *ups!

  1. Usia bukan halangan buat berprestasi
(Sumber: Facebook/Chesa Fabita)

Seiring dengan berlakunya Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA), makin ke sini generasi muda jadi makin diberdayain. Sayangnya, engga bisa diungkiri pula kalau kadang masih ada orang (yang katanya lebih tua dan lebih dewasa) yang engga begitu percaya sama kemampuan anak muda.

Iya sih anak muda memang masih harus belajar banyak buat nambah pengalaman. Tapi, bukan berarti usia jadi halangan buat berprestasi ‘kan? Kemarin udah ada Joey Alexander dan sekarang ada Rio. Semoga makin banyak anak muda di luar sana yang ngeharumin nama Indonesia di kancah internasional, engga terkecuali kamu.

  1. Jaga kepercayaan orang lain
(Sumber: Facebook/Taqobalallah Rdo‎)

Dukungan besar engga henti-hentinya ngalir buat Rio. Dalam 3 bulan terakhir ini aja misalnya, sebuah komunitas bernama Sahabat Rio udah ngegalang dana buat ngebantu Rio biar bisa ikutan F1. Anggota komunitas tersebut bahkan udah mencapai sekitar 300 ribu orang dan mungkin masih bakal nambah.

Logikanya, orang-orang engga bakal terus ngedukung Rio kalau doi engga bisa ngejaga kepercayaan mereka. Doi pun ngejaga kepercayaan orang-orang dengan terus melaju di arena balap. Kalau doi engga bisa ngebuktiin dirinya, gimana orang-orang mau dukung doi? Jangankan ngedukung, percaya aja engga. (sds)

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer