Selasa, 1 Desember 2020

Genmuda – Bahasa jadi alat yang bikin manusia bisa berkomunikasi satu sama lain. Jenis bahasa pun bisa macem-macem sob, dan yang umum kamu semua tau ada empat, yaitu bahasa lisan, bahasa isyarat, bahasa program, dan bahasa batin (ini yang paling susah dimengerti).

Tapi buat urusan bahasa lisan masih banyak sih kata-kata yang punya makna ganda atau malah ambigu. Contohnya adalah saat kamu bilang “Terserah.” 

Meski katanya sederhana, artinya jelas bisa bikin lawan bicara kamu bingung setengah mati. Ditanya udah makan atau belum, jawabnya terserah. Ditanya kapan harus ngumpulin tugas, jawabnya terserah, jangan heran kamu KZL kalo ada orang jawabnya “terserah.”

Oleh sebab itu, sebagai generasi millennial, udah waktunya kalo kamu harus mengurangi bilang “terserah” dari sekarang. Mau kenapa alasannya? Baca aja artikel di bawah sebelum menyesel di masa depan. *lebay

Terserah nunjukin bahwa kamu adalah orang yang engga punya pendirian

via: Google
(Sumber: Istimewa)

Berasal dari kata ‘serah’, terserah punya makna menyerahkan sesuatunya pada orang lain. Dalam artian, kamu cuma bergantung sama orang lain dan cenderung masa bodo sama keputusan yang lagi diambil. Jadi wajar kalo orang-orang yang cuma bisa bilang “terserah” sering dianggap engga punya pendirian. Jangan protes juga sama hasil keputusan, kalo kamu cuma jawab terserah.

Terserah sama aja menggantungkan keputusan sama orang lain

Mamet AADC
(Sumber: YouTube)

Tanpa disadari, sering bilang terserah bikin kamu membuang kesempatan buat berpendapat. Kamu bakal tergantung sama pilihan orang lain. Karena apapun pilihan orang, kamu cuma bisa ‘nganguk-ngakuk’ tanpa memikirkan dampaknya sesuai pikiran kamu sendiri.

Ciri orang yang engga percaya diri dan terkesan main aman

Via Google
(Sumber: Istimewa)

Jangankan buat menyatakan pendapat, pendapatnya aja diserain sama orang lain. Gimana bisa nunjukin rasa percaya diri kamu sendiri? Saat bilang ‘terserah’ otomatis menempatkan kamu pada jawaban abu-abu, dibilang setuju engga, dibilang iya juga engga. Meski kedengeran sepele, hal ini juga bikin kamu jadi orang yang terkesan main aman alias engga mau ambil risiko. Wajar kalo kamu jadi orang yang ‘paling engga pengen’ dimintai pendapatnya saat mengambil keputusan. Keluar dari zona nyaman itu baik loh, Kawan Muda! 

Contoh orang malas (mikir)

Sumber: Istimewa
(Sumber: Istimewa)

Dalam beberapa studi memumbuktikan kalo ‘terserah’ menunjukkan gimana kepribadianmu. Karena kamu males mengeluarkan pendapat atau ide, jangan heran kalo lingkungan di kelas atau kantor kamu males juga menanyakan pendapat ke kamu. Karena jawabannya pasti terserah dan engga punya solusi. Emang mau digituin terus?

Bukan karakter pemimpin yang baik

Indian Prime Minister Narendra Modi Meets With Facebook Inc. Chief Executive Officer Mark Zuckerberg
(Sumber: David Paul Morris/Bloomberg)

Bahaya banget kalo punya pemimpin yang engga bisa ambil keputusan dalam kondisi apapun. Karena dengan bilang ‘terserah’ dalam sebuah keputusan praktis kamu engga punya jawaban yang bisa dipertahankan. Kalo udah kayak gitu gimana bisa memimpin banyak orang?

Bonus: Tapi saat pacar cuma bilang terserah, kamu harus ngapain?

via: tumblr

Nah terserah kayak gini umumnya didorong sama perasaan emosi dan bete. Jangan gegabah, apalagi bales bilang ‘terserah kamu aja.’ Itu sama aja engga mencari solusi. Kalo udah kayak gitu sebaiknya kamu intropeksi diri, tenangin diri, dan coba obrolin baik-baik, sambil bilang “Maaf ya, kamu kenapa?” Kalo masih bete gimana? Yahud, diemin aja jangan dijadiin drama. *canda. 

Jadi kalo udah baca alasan di atas, udah bisa dong kurang-kurangin bilang terserah mulai dari sekarang?

Comments

comments

Saliki Dwi Saputra
Penulis dan tukang gambar.