Jum'at, 12 April 2024

Genmuda – Dalam sejarahnya, telegram merupakan sebuah surat yang dibuat dengan bahasa kode (biasanya pakai morse) dan dikirim melalui kabel (seperti telepon rumah) ke sebuah alat yang namanya telegraph. Model komunikasi ini pertama kali dicoba tahun 1838 dan penggunaannya banyak dilakukan waktu Perang Dunia I dan II.

Kali ini anak muda kayak kamu pasti kenal kalo Telegram adalah nama messenger berbasis Android, iOS, dan Windows yang dibuat oleh developer Telegram Messenger (TM). Fungsinya sih sama kayak Line dan WhatsApp.

Messenger baru ini pun terlihat ngegabungin desain kedua apps itu dengan desainnya apps Google Mail. Bisa disimpulin kalo Telegram punya kemudahan akses ala WhatsApp, fitur stiker serta game ala Line, dan menu bar layaknya Google Mail.

©Genmuda.com/2016 Charisma Rahmat
Yang kiri mirip tampilan menu Google Mail. Yang kanan adalah ruang chatnya. ©Genmuda.com

1. Multi-tasking

Ada pula fitur multi tasking yang memungkinkan kamu nonton video sambil ngelakuin hal lain di aplikasi itu. Kalo kata situs telegram.org, fitur itu baru tersedia buat para pengguna iPhone aja. Para pengguna Android cuma bisa berdoa supaya fitur itu masuk juga ke Telegram versi Android.

2. Kirim-kiriman GIF

Selain itu, kamu juga bisa ngirim GIF ke temen kamu. Gambar GIFnya pun bakal bergerak-gerak di ruang chatnya. Ini merupakan salah satu fitur yang engga dimiliki Line dan WhatsApp. Dengan begitu, kirim-kiriman meme bisa makin canggih lewat Telegram.

3. Engga bakal lupa mau nulis apa

©Genmuda.com/2016
©Genmuda.com/2016

Update-an terbarunya, TM nambahin fitur draft di ruang chat. Ketika lagi asik chatting, ada banyak alesan seseorang nutup ruang chat. Itu bisa bikin doi kelupaan mau ngetik apa. Fitur draft itulah yang bikin orang tersebut masih bisa ngeliat ketikan yang belom terkirim. Ketikannya masih bisa diedit terus dikirim.

4. 200 sticker

Kamu juga bisa kirim-kiriman sticker seperti di Line. Tiap pengguna Telegram dikasih jatah buat aktifkan 200 tema sticker tanpa harus di-download. FYI, jumlah stickernya bakal terus diperbanyak loh setiap minggunya.

5. Grup besar

Tiap pengguna medsos baru ini juga bisa bikin grup. Engga tanggung-tanggung, tiap grup bisa diisi hingga 5.000 anggota. Cocok banget tuh buat bikin grup keluarga besar atau bahkan anggota klan Pokemon Jabodetabek. Udah gitu tiap chat roomnya tersinkronisasi baik di PC atau smartphone.

6. Ringan

via NBCNews.com
(Sumber: NBCNews.com)

Bukan sekadar promosi, Telegram emang jauh lebih ringan dari dua medsos saingannya itu. Apps ini maksimalin sistem cloud. Dengan kata lain, semua chat dan stiker yang ada di hp kamu tersimpannya di server TM jadi engga bikin berat kerja smartphone. Meski begitu, file-file yang kamu download dengan sukarela tetep kesimpen di smartphone.

7. Self destruct

Uniknya, apps ini juga punya fitur self destruct yang secara otomatis bisa nutup akun TM kamu kalo kamu engga ngebukanya selama beberapa waktu. Kamu bisa milih self destruct setelah sebulan, tiga bulan, enam bulan, atau setahun.

Fitur ini juga berfungsi buat file-file yang kamu download. Khusus buat file, kamu bisa self destruct setelah seminggu atau sebulan. Kamu juga bisa menghapus file-file engga penting dengan menekan tombol ‘delete cache’ di settings.

8. Banyak servernya

via Telegram.org
(Sumber: Telegram.org)

Server apps ini pun tersebar di sejumlah daerah di seluruh dunia. Ibaratnya gini. Pesan yang kamu kirim engga perlu pindah dulu ke Amerika sebelum dikirim lagi ke temen kamu yang tinggalnya cuma 20 kilo dari tempat kamu. Paling-paling, pesan kamu dikirim melalui server yang ada di Singapura jadi perjalanannya lebih cepet.

Udah gitu, TM juga berjanji kalo appsnya bakalan gratis selama-lamanya. Bahkan stiker-stikernya pun bisa kamu aktifkan tanpa perlu koin-koinan segala. Namun sayang apps ini belom bisa video call atau nelepon gratis. Gimana udah pada nyobain belum?

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.