Sabtu, 24 Oktober 2020

Genmuda – Kawan Muda engga perlu ribet sama zodiak, shio, atau primbon kalo pengen ngegebet orang. Nyari tips berdasarkan ramalan bintang bisa dibilang cara yang kuno banget buat mencari nasihat percintaan.

Berhubung jaman udah makin modern saatnya pakai ilmu psikologi. Engga ribet, kok. Kamu cuma butuh tau gebetan kamu itu anak sulung, anak tengah-tengah, atau anak bontot. Kepribadian masing-masingnya berbeda.

Kali ini, Genmuda.com mau ngomong tantangan yang bisa kamu dapet waktu ngegebet si anak bontot, alias kelahiran terakhir di keluarganya. Perhatiin dan siap-siap ya, gengs:

1. Biasa hidup mapan

via popkey.co

Anak paling terakhir terbiasa hidup berkecukupan. Mainan, pakaian, dan makanan selalu dapet lebih karena dapet basian dari saudara plus pemberian orang tua. Akibatnya, anak terakhir kebanyakan manja. Hampir semua berharap pacarnya bisa ngasih kenyamanan yang sama atau bahkan lebih daripada yang didapet sama keluarga. Kalo kamu bisa bikin doi paham kenyamanan bukan cuma masalah harta, kamu pasti berhasil.

2. Jiwa bersaingnya gede

Waktu kecil, anak bontot selalu bersaing sama saudara-saudaranya ngerebut perhatian orang tua. Pas udah gede, mereka rela bersaing sama siapa aja supaya dipandang sebagai yang nomor satu. Orang yang baru kenal mungkin bakal ngeliat anak bontot punya jiwa kompetitif. Tapi orang yang deket mungkin agak risih waktu si anak bontot ini iri sama pencapaian orang lain. Kalo kamu mau ngegebet, kamu perlu bikin doi ngerasa jadi yang nomer satu. Pasti engga bakal mau lepas.

3. Egois

via tumblr.com

Anak bontot biasanya sering dibela orang tua waktu mereka lagi bertikai sama saudara. Lama-lama, mereka selalu ngerasa bener sendiri sampe akhirnya terkesan agak egois. Sifat egois ditambah jiwa kompetitif bikin mereka nyebelin di kelas. Khusus buat hal itu, kamu jangan sampe jadi korban keegoisannya. Kamu harus nunjukin sebagai sosok yang worth it supaya mereka engga bisa seenaknya egois sama kamu.

4. Susah bertanggungjawab

Karena sering dibelain, anak bontot juga susah bertanggung jawab sama perbuatannya. Doi selalu punya cara lepas tangan dan ngelimpahin kesalahan ke orang lain (Jahat ya keliatannya). Tapi, sikap itu bisa diperbaiki kok. Kamu cuma perlu tegas dan bikin doi engga bisa lari dari tanggungjawabnya. Misalnya, dengan ngingetin doi buat belajar, beribadah, dan hati-hati di jalan.

5. Jago manfaatin orang

via tumblr.com

Anak bontot juga jago manfaatin orang dari kecil. Mereka pinter pura-pura nangis supaya engga diomelin, tidur bohongan supaya digendong pas turun dari kendaraan, atau pura-pura enek supaya engga dikasih makan lagi. Ada dua pilihan buat mengatasi akal bulus si anak bontot. Pertama, kamu ikuti permainannya dan manfaatin mereka ngelakuin hal lain buat kamu. Atau, kamu tolak aja permintaannya supaya mereka tau diri.

6. Terlalu asik

Karena harus berebut perhatian orang tua dari saudara, terkadang anak bontot mencari perhatian dari tempat lain. Mereka juga relatif lebih pandai bergaul sama orang lain. Kamu perlu ngasih perhatian ke anak bontot kapan pun dan di manapun, supaya doi yang ngejar-ngejar kamu. Tapi, sabar aja sama temen lawan jenisnya karena suka bikin cemburu.

7. Terlalu Santai

via giphy.com

Kebalikan dari anak pertama yang punya planing, anak bontot biasanya terima jadi dan ngikutin rencana keluarga. Mereka jadinya santai dan terkesan engga serius ngapa-ngapain, termasuk waktu ngejalin hubungan. Kamu bisa ikutin cara nyantai doi dan entah jadian apa engga, atau ambil inisiatif ajak doi jalan duluan. Selaw aja. Anak bontot gampang kok diajak jalan asalkan selalu dapet perhatian.

Cukup sulit kan ngegebet anak bontot? Sabar-sabar ya, Kawan Muda. Jangan pernah menyerah. Ketika doi udah tau jadi yang nomer satu dalam hidup kamu, doi engga bakalan mau cari yang lain. Jangan lupa tulis komentar kamu di bawah ini, ya. (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.