Selasa, 7 Desember 2021

Genmuda – Hubungan pasti ada kalanya berantem-berantem nih. Entah berantem standar yang masih bisa adem lagi, atau berantem yang menandakan jalannya perpisahan. Nah, kalo ujung-ujungnya putus, pasti ada yang tersakiti dong, bahasa ayeuna nya (sekarang nya) tuh galau atau baper. Pasti.

Apalagi kalo putusnya engga baik-baik. Dalam kondisi kayak gitu tuh kita butuh sosok orang sekitar buat hadir di keseharian, minta pendapat, nasihat dan lainnya. Tapi, pemikiran dan kedewasaan orang tuh berbeda-beda, ada yang melihat dari satu sisi, ada juga yang mencoba mengerti kedua belah pihak.

Engga sedikit nasihat klasik akhirnya keluar dari mulut mereka. Entah karena udah capek dengerin cerita kita atau emang dia orangnya cuek gitu. Kayak gini nih contohnya.

“Putusin aja lah!”

Baru juga cerita, “Sis, gue sedih. Masa gue putus. Gue diselingkuhin. Langsung aja gue delete kontak dia.” Biasanya jawaban yang keluar gini, “Yaudahlah, putusin aja. Udah disakitin, dibikin nangis, mending cari yang lain.” Klasik.

Mereka engga mau belajar mengerti perasaan kamu dulu dengan langsung melayangkan nasihat klasik yang memojokkan. Kalo saran Genmuda.com sih, jangan diterima nasihatnya. Kamu harus bisa merenungkan dan menimbang-nimbang lagi. Perasaan itu milik kamu seorang.

“Udahlah, kan ada kita-kita. Cuekin!”

Mengatasnamakan persahabatan, hubungan kamu tuh jadi dipandang sebelah mata. Apalagi kalo jelas kamu udah disakitin sama doi. Biasanya keluar kalimat kayak gitu, “Udahlah, kan masih ada kita. Mending besok kita jalan.”

Salah besar. Nasihat seperti itu bukan sebuah solusi yang kamu butuhkan. Di lain sisi mungkin temen kamu emang mau menghibur kamu. Tapi, di saat malam hari, waktu sosok dia terbayang lagi, apa mereka bisa mengerti? Engga. Cuma kamu yang merasakan.

“Yaudah bales selingkuhin lagi aja”

Masalah kamu dan doi aja belum selesai, kamu udah disuruh menyulut api baru lagi. Salah. Kamu malah nambah masalah kalo dengerin nasihat temen kamu yang kayak gitu. Emangnya hati kamu puzzle anak SD yang 5 menit bisa kebentuk? Engga. Begitu pecah, pasti kamu membutuhkan waktu buat menyusunnya kembali.

“Cowok kan engga cuma dia aja. Cari lah yang lain. Biar sama-sama selingkuh.” Menyesatkan. Klasik. Tapi, biasanya ada juga temen yang ngomong kayak gitu dengan bermaksud menyindir, girls. Biar kamu tau kalo kamu udah di selingkuhin dan bikin kamu lebih sadar kalo hubungan kamu jelas harus berakhir.

“Yaelah, emang hidup cuma soal cinta doang?”

Kelewatan kalo nasihat yang kamu terima kayak gini. Cinta itu perasaan mendalam yang dimiliki setiap insan, baik cewek maupun cowok. Dan engga ada yang salah dengan cinta. Cinta bisa hadir dimana aja dan dari siapapun. Tapi, kalo kamu masih sayang banget sama dia, pasti ada nasihat kayak gini dari temen.

“Ajak bicara baik-baik dulu ya, kalian diskusi dengan kepala dingin dan minta kejelasan”

Nih, biasanya nasihat kayak gini dateng dari temen yang sayang banget sama kamu, dan mau mengerti perasaan kamu. Mereka paham kamu sayang sama si doi. Nasihat buat ngejauhin doi pasti engga akan jadi solusi terbaik.

“Kamu yakin engga mau kasih kesempatan kedua? Pertengkaran itu pasti ada loh, kalo kata orang kan bumbu-bumbu cinta. Dan cinta harus diperjuangkan. Kalo emang kamu masih sayang, coba diskusi berdua dulu sama dia. Kalo emangnya bener dia selingkuh, suruh milih aja, kamu atau dia. Kamu harus lebih dewasa.”

Bijak

Intinya, ketahui perasaan kamu sendiri sebelum kamu memutuskan buat menceritakan kisah kamu ke orang lain. Karena pendapat dan nasihat yang mereka keluarkan belum tentu jadi solusi buat kamu, alih-alih kamu malah menjelekan kondisi hubungan kamu sendiri. Masih butuh solusi terbaik? Orang tua lah jawabannya. Try it, girls! (sds)

Comments

comments

Bobi Brilyan Bastenjar
Valar Morghulis