Selasa, 2 Juni 2020

Genmuda – Fight! Itulah yang diperlukan biar bisa sukses. Engga ada seorang pun di dunia yang bisa mengelaknya. Sayangnya, masih ada aja anak muda yang belom sadar akan hal itu. Bukannya sibuk mencari dan mengejar passion, masih ada aja yang leha-leha dan sok cool dalam menghadapi masa depan.

Kalo engga dipersiapkan dari sekarang, bisa-bisa kamu tergilas persaingan yang makin sengit nanti. Biar engga terlena dengan semua teknologi dan kehidupan modern, ada baiknya kamu kenali dan hindari 5 pembunuh motivasi berikut ini.

1. Takut engga dibilang keren

Jujur deh. Berapa banyak hal yang kamu lakukan sekadar buat dapat pujian dari orang lain, entah itu teman, guru, atau orangtua kamu. Jadi people pleaser macam itu emang bikin kepada dan dada serasa menggelembung. Tapi kamu perlu ingat. Kalo kamu terus-terusan ngelakuin sesuatu dengan alasan itu, kapan kamu ngelakuin hal yang emang bener-bener bermanfaat buatmu?

Kalo emang cita-cita kamu beda dari kemauan orang-orang terdekat, ada baiknya kamu bicarakan ke mereka. Pastikan ke mereka kalo kamu emang siap dengan cita-cita itu dan bakal bertanggung jawab nantinya. Kamu engga boleh loyo.

2. Pamer

Kehadiran sosmed emang bikin manusia hidup sekadar buat pamer alias mencari eksistensi semata. Padahal, ada banyak hal lebih bermanfaat daripada menghabiskan waktu bermenit-menit sekadar buat nyari foto bagus, caption cerdik, dan ngitungin waktu paling tepat buat posting hanya demi likes dan love yang engga ada pengaruhnya buat hidupmu.

3. Terlalu banyak mikir

Berpikir sebelum bertindak emang perlu biar kamu engga salah langkah. Sayangnya orang cenderung jadi kebanyakan mikir. Engga perlu deh berkhayal situasi aneh-aneh. Membuat waktu tenggat jadi cara paling gampang buat menghindari hal ini. Selamat belum waktu tenggat, kamu bebas mikir apapun juga dan berkhayal skenario-skenario kehidupan di kepalamu. Ketika waktu tenggat tiba, stop mikir dan ambil keputusan segera. Daripada kesempatannya ditikung orang lain.

4. Rendah diri

Sejujurnya, di era modern kaya gini peribahasa ‘bagai punuk merindukan bulan’ agak kurang relevan lagi. Kamu engga perlu ngerasa jadi orang lemah yang engga punya kemampuan buat ngelakuin apapun. Badan ‘plus-size’ tapi mau jadi idola? Maju aja terus. Oprah Winfrey dan Adelle aja bisa. Ngerasa engga punya skill buat dagang? Ya belajar dulu dong. Kan ada semua bahannya di internet. Lihat sendiri kan. Buat apa kamu masih ngerasa kurang?

5. Enggan meluangkan waktu

Stop kegiatan random yang kamu lakukan buat ngisi waktu luang. Kalo kamu punya cita-cita, sebaiknya kamu pakai waktu luang buat ngembangin kemampuan yang bermanfaat. Atau kamu bisa habiskan waktu buat mendalami lagi informasi soal cita-citamu.

Kalo pengen jadi pemain bola yang bisa ngalahin Gareth Bale, ya latihan sepakbola lah. Jangan cuma nonton Bale di YouTube doang. Kalo pengen jadi anak band papan atas, mulailah bikin lagu, rekaman, dan promoin band meski lewat jalur indie. Jangan cuma latihan-latihan doang.

Dengan ngelakuin 5 hal itu, temen kamu mungkin bakal ada yang bilang kamu ambisius. Sebagian dari mereka mungkin bahkan mulai menjauh. Tapi tenang aja, sob. Dalam perjalananmu meraih cita-cita, bakal ada banyak orang yang bisa kamu jadikan teman bahkan mungkin sahabat sejati. (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.