Rabu, 23 Oktober 2019

Genmuda – Pertengahan Mei nandain kalo waktu lulus-lulusan anak kuliah sebentar lagi tiba. Rombongan mahasiswa baru bakal berdatangan dan sidang-sidang skripsi digelar. Perayaan wisuda juga udah tinggal menghitung bulan.

Suka atau gak, mahasiswa senior bakal lulus (atau DO. Amit-amit) dan nerima tanggung jawab lebih banyak, entah itu di kantor, langsung berkeluarga, atau naik ke jenjang S2. Kelas terfavorit, tempat nongkrong paling pewe, teman-teman paling seru seumur hidup, organisasi paling idealis, dan keseruan kampus lainnya harus ditinggal.

Selamat buat kamu yang udah engga tahan lagi ninggalin kampus. Semoga berhasil menghadapi realita di luar sana. Buat yang belom bisa move on dari masa-masa terbaik usia muda itu, jangan sedih. Karena kamu pasti akan kembali lagi ke kampus karena berbagai alasan di bawah ini.

1. Ngurus ijazah dan kawan-kawannya

via diploma-degree.info

Dinyatakan lulus sidang bukan berarti kamu otomatis lulus begitu aja. Kampus engga kayak SMA yang dengan baik hatinya ngurus pendaftaran wisuda, ijazah, dan berbagai surat keterangan. Surat-surat penting itu harus diurus sendiri di bagian kesiswaan tiap fakultas. Asal tau aja, ya. Proses administrasi itu lebih nyebelin dari kelas kuliah pagi.

2. Legalisir ini itu

Ngurus legalisir foto kopi ijazah, surat keteranga lulus, atau transkrip nilai juga nuntut kamu bolak-balik lagi berurusan sama bagian kesiswaan atau administrasi fakultas. Legalisirnya buat apa? Ya jelas buat daftar kerja, apa lagi ke instansi pemerintah yang notabene ngebutuhin dokumen resmi.

3. Minta surat rekomendasi

via giphy.com

Surat rekomendasi dibutuhin ketika mau lanjut S2 atau sebagai syarat kerja. Buat ngurusnya tanpa banyak penolakan, dosen pembimbing, ketua jurusan/departemen, dan bagian administrasi fakultas harus dideketin lagi.

4. Lanjutin S2 di situ lagi

Misalnya belum rela cabut dari kampus tapi sudah terlanjur lulus dengan nilai sempurna (*sombong), kenapa gak lanjut S2 di kampus yang sama?

5. Balikin buku perpus yang kelupaan

via photobucket.com

Mungkin karena tiba-tiba inget saat beribadah, atau kebetulan ketemu waktu lagi beresin kamar, buku perpus yang lupa dibalikin bikin kamu harus kembali ke kampus lagi sambil bawa uang dendanya. Itu atau, selamanya jadi pemilik tidak sah buku perpusnya.

6. Bayar utang ke kantin

Orang kantinnya mungkin udah lupa juga. Tapi, pada satu titik kamu bakal inget dan ngerasa harus bayar hutang beberapa semester lalu.

7. Gak nemu tempat makan murah lagi

via tumblr.com

Biasanya, kamu yang nyari kerja di sekitar area kampus bakalan kembali menikmati makanan kantin kampus yang harganya gak semahal kantin kantoran. Maklum lah. Gaji pertama kan gak begitu gede.

8. Kesusahan nyari titik kumpul

Anggap aja kamu udah lulus lima tahun dan sekarang mau bikin reuni. Setelah ribet nentuin titik kumpul yang pas buat semua orang, pasti ujung-ujungnya kampus yang dipilih. Semua bisa dateng, kecuali yang udah tinggal di luar kota.

9. Jadi alumni yang meng-OSPEK

via: Twitter
Masih bisa, kok. (Sumber: Istimewa)

Pada satu titik, angkatan kamu bakalan jadi angkatan yang dipandang junior dan dimintai wejangan. Tandanya, junior bakal ngundang kamu dateng sebagai alumni yang mengisi materi OSPEK.

10. Diundang dies natalies

Atau, kamu udah jadi orang penting yang dipandang sehingga kampus dengan resmi mengundang kamu ke acara ulang tahun atau dies natalies akbarnya. Wah, suatu kehormatan tuh bisa duduk satu level bareng dosen dan profesor yang dulu ngajarin.

11. Jadi dosen di kampus tercinta

via makeagif.com

Kalo jadi dosen, kamu malah gak perlu pisah lagi sama kampus.

12. Nganterin anak kuliah

Kamu pastinya bakalan berkeluarga dan anak kamu kemungkinan bakalan masuk ke kampus yang sama. Saat itulah kamu bakal balik lagi buat nganterin doi kuliah dan ngeliat pemandangan kampus yang udah gak kamu kenal sama sekali.

13. Nyari jodoh

via giphy.com

He? Kamu jomblo dan kesulitan ngebayangin rasanya punya anak? Kalo gitu buru-buru deh balik ke kampus dan lirik-lirik mahasiswa/i. Kali aja ada anak baru naksir karena masih gampang diperdaya karena keluguannya. Atau, siapa tau dosen mudanya naksir kamu. (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.