Rabu, 20 Maret 2019

Genmuda – Demi menjaga keselamatan dan ketertiban berkendara aparat penegak hukum gencar melakukan operasi razia di jalan raya. Selain bisa dapet duit memberikan sanksi tilang, para pengendara diharapkan bisa punya efek jera untuk tertib berkendara.

Namun, namanya juga manusia selalu ada aja salahnya. Baru aja ditilang eh besoknya dilanggar lagi. Dan kalo lagi apes, mungkin alasan basi kayak gini bakal orang lakuin di depan polisi.

1. “Wah, lupa pak.”

via: giphy

Lupa jadi alasan paling klasik dan umum orang lontarkan saat ditilang polisi. Bisa lupa bawa STNK, SIM, atau lupa ini lagi bawa kendaraan siapa. Yaudah namanya lupa pasti engga inget, asal lo jangan lupa cari pasangan hidup aja ya mblo!

2. “Aduh saya buru-buru nih!”

via: Google
Saya buru-buru pak mau ngerjain PR (Sumber: Istimewa)

Coba pikir baik-baik, namanya pake jalan umum tujuannya pasti demi pergi ke satu tempat ke tempat lain. Jadi bukan cuma lo doang yang buru-buru bosque, semua juga pengen buru-buru sampai di kantor atau sekolah.

3. “Deket doang kok pak”

via: giphy

Pak Polisi: “Kenapa engga pake helm mas?”

Bobi: “Aduh deket pak, tuh rumah saya di situ.”

Pak Polisi: “Ya, kalo deket jangan naik motor. Jalan kaki biar sehat.”

Bobi: “Nggggg…”

Emang enak.

4. “Udah biasa kok lewat sini.”

via: Google
(Sumber: Istimewa)

Oke, alasan kayak gini sebenernya paling engga masuk akal. Secara logika kalo ‘biasa’ lewat sekaligus melanggar, masa iya terus-terusan dibiarin. Terus kalo akhirnya ada razia, dan aparat pengen ngebenerin yang salah masih dibilang wajar? No offense.

5. Pura-pura mogok

via: Google
Bengkelnya lewatin lokasi razia dulu mas… (Sumber: Istimewa)

Pak Polisi: “Kenapa motornya?”

Adul: “Mogok pak. Makanya saya coba cari bengkel terdeket.”

Pak Polisi: “Sebelumnya boleh liat surat-suratnya dulu, nanti kami bantu cari bengkelnya.”

Habis ditilang motornya bisa nyala. The true power of tilang!

6. “Rambunya engga keliatan pak.”

via YouTube.com
Maap pak, karena kacamata rambunya gak keliatan (Sumber: YouTube.com)

Kalo kasus ini posisinya menjadi 50:50. Maksudnya bisa jadi rambu jalannya rusak atau engga ada. Sebaliknya bisa jadi lo yang melanggar pura-pura bego engga liat.

7. “Saya masih keluarga pak.”

via: Ghipy

KZL engga sih kalo liat orang memanfaatkan status keluarga buat kepentingan pribadi. Ya, kalo emang lo yang salah ngapain pake ajak satu keluarga. Emangnya itu keluarga siapa, Keluarga berencana?. *canda.

8. Sok pake sticker institusi

via: Merdeka
Gak boleh ya ada sticker di plat nomor kamu (Sumber: Merdeka)

Bobi: “Bang jual striker TNI atau polisi engga?”

Si abang: “Saya dagang cilor mas.”

Jujur di jaman demokrasi sekarang kayaknya cara ini kuno banget. Tapi uniknya masih ada aja tuh yang percaya sticker institusi tertentu bikin mereka kebal hukum kalo melanggar. NGIMPI TCOY!

9. Nangis

via: giphy

Saat semua kesalahan udah disadarin dan lo udah kehabisan cara buat cari alasan, cara paling gampang buat dilakuin adalah akting super lebay untuk mengeluarkan air mata. Saat itu mungkin aparat bakalan iba dengan air mata dan akan meloloskan lo, tapi kalo engga mempan ya anggap aja lagi sial.

10. Ngeles kayak kang bajaj

via: detik
(Sumber: Forum.Detik)

Polisi: “Kenapa kamu ngelanggar?”

Mamet: “Saya engga liat bapak barusan.”

Polisi: “Udah sering?”

Mamet: “Baru sekali pak.”

Polisi: “Bohong ya?”

Mamet: “Bener pak, saya baru sekali liat bapak. Baru aja ini.”

11. Modus mau selfie sama Polwan Cantik

via: Youtube
Cie… akhirnya bisa selfie bareng (Sumber: Youtube)

Yaudah, alasan kayak gini cuma untuk kebutuhan hiburan semata. Adapun kesamaan cerita dan karakter adalah unsur kebetulan. Kalo ketemu syukur, kalo engga ya jangan baper. Udahan dulu ya, serius banget bacanya.

Comments

comments

Saliki Dwi Saputra
Penulis dan tukang gambar.