Senin, 11 Desember 2017
HubunganCinta

Hati-hati, 7 Kebiasaan Kecil Ini Justru Bikin Hubungan Kamu Sama Doi Jadi Agak Dingin

via: IMDB(Sumber: IMDB)

Genmuda – Namanya juga pacaran, pasti ada aja salah pahamnya. Menyatukan 2 hati dan 2 kepala buat jadi 1 pemikiran dan 1 rasa itu pasti gak gampang, makanya kamu mesti paham nih celah-celah salahnya, supaya bisa mencegah terjadinya clash dalam komunikasi.

Biasanya, berantem-berantem itu terjadi karena ada kesalahpahaman kecil yang kamu lakuin di keseharian kamu dan doi. Nah biar kehindar dari ribut-ribut salah paham gitu, hindari nih 7 kesalahan wajar yang bikin kamu malah ribut-ribut gak wajar.

1. Mendengar, tapi gak merhatiin

Masih inget slogan ‘Always Listening Always Understanding’ kan? Nah kalo kamu masih inget, berarti kamu harusnya paham kalo di dalam hubungan itu harusnya gak cuma mau mendengar aja, tapi juga mau memahami.

Percuma kan ketika misalnya doi lagi ngomong tapi kamu sibuk sendiri sama handphone? Doi pasti kesel, dan begitupun sebaliknya kalo kamu yang ada di posisi doi. Jadi sebaiknya kamu mesti jadi pendengar dan orang yang paling memahami doi. Mending dengerin kan daripada doi nyari tempat cerita lain?

2. Gak punya cukup waktu untuk ‘me time’

via: tumblr

Ya ngerti sih kalian pengen selalu menghabiskan waktu dengan berdua terus, kemana-mana bareng, ngerjain ini itu bareng. Tapi coba kamu tanya lagi ke diri kamu sendiri, apa iya kamu gak jenuh dan pengen sekali-kali ngerasain kangen sama doi?

Meskipun kamu pengen selalu sama doi, kamu perlu juga loh waktu ‘me time’. Ini berguna buat introspeksi diri kamu, dan juga buat hubungan kalian. Ketika kalian gak ketemu dulu (bukan break ya), seenggaknya kamu tau doi kangen gak sama kamu. Mirip-mirip kaya lagu Tulus yang judulnya ‘Ruang Sendiri’ gitu lah. Dengerin deh!

3. Becandain doi di depan temen-temen kamu

Mungkin emang niat kamu cuma bercanda, tapi apa doi nanggepinnya bercanda juga? Kurang-kurangin bercanda sama temen yang bawa-bawa doi sebagai bahan lawakan kamu ya. Apalagi hubungan kalian jadi sumber tertawaan juga.

Si doi bisa ngerasa risih sama kamu, dan mungkin akan menganggap kalo ternyata hubungan kalian selama ini cuma lelucon. Kalo pun kamu mau bercanda, jangan keterlaluan juga. Apalagi ada pacar kamu di situ. Duh, masa mau bongkar masalah kalian dan jadiin itu sebagai lelucon? Hubungan kalian gak se-komedi itu kan?

4. Lebih suka berasumsi daripada nanya

Banyak cewek yang mikir kalo cowoknya pasti ngerti mereka luar dalem, tau segala apa mereka pengen, dan paham banget sama segalanya tentang mereka. Tapi, nyatanya gak gitu loh. Cowok tetep mesti dikasih tau, baru dia paham dan peka.

Begitupun kamu sebagai cewek, lebih baik kalo ada apa-apa, tanya aja sama doi, daripada berasumsi sendiri, tapi ternyata asumsinya kurang tepat. Kalo kamu nanya, doi pasti jawab kok. Dan masalah pasti langsung selesai saat itu juga. Tapi coba kalo kamu berasumsi? Gak selesai-selesai deh.

5. Maksa doi buat jalan sama temen-temen kamu

Kalo sekali dua kalo kamu ajak doi jalan bareng temen-temen kamu sih gak apa-apa, tapi kalo keseringan kayaknya gak baik juga deh. Belum tentu doi nyaman sama cara bergaul temen-temen kamu. Dan sekalipun doi ngerasa gak nyaman, mungkin doi gak berani bilang, karena gak enak sama kamu.

Begitupun kamu, pasti gak mau kan sering-sering jalan sama temen-temennya? Kalo kalian sebelumnya 1 tongkrongan dan udah saling kenal sih gak apa-apa, tapi kalo kalian baru saling kenal dan mesti adaptasi sama temennya pacar masing-masing kayaknya agak risih ya.

6. Menyalahkan satu pihak

Meskipun kamu bete sama doi, coba buat gak terus-terusan nyalahin doi sebagai penyebab betenya kamu. Mungkin sebenernya kesalahan itu muncul karena kamunya aja yang lagi bete. Semuanya bisa diomongin baik-baik, di waktu yang baik.

Jangan terus-terusan nyalahin dengan bilang “Kamu sih gini gini gini gini”, dan coba bilang dengan pilihan kata yang lebih enak “Aku ngerasanya, kalo kamu gini, aku jadi gini.” Nah, kalo kayak gitu kan jadi enak, gak salah-salahan dan bisa lebih ngerti satu sama lain lagi.

7. Terlalu kritis

Masih nyambung sama poin di atas, kamu gak sebaiknya nuduh-nuduh terus dan terlalu kritis sama doi. Gimana pun juga, doi adalah pacar kamu, –yang mungkin paling ngerti kamu dan selalu berusaha menjaga perasaan kamu. Kalo doi aja bisa jaga perasaan kamu, kenapa kamu gak bisa?

Ketika doi bikin salah, gak perlu dicari-cari lagi kesalahan lainnya. Dan kalo kamu mau tegur, jangan terlalu memojokkan atau menuduh ya. Lebih baik kamu cari waktu yang tepat buat ngobrol, dibanding mesti ngegas doi abis-abisan. (sds)

Comments

comments

Fiany Intan Vandini

The youngest reporter on the 2nd floor of Gen Muda Office.