Rabu, 17 Juli 2019

Genmuda – Waktu kecil ditanya sama guru soal pengen jadi apa, kebanyakan jawab mau jadi arsitek, guru, presiden, insinyur, atau dokter. Di masa muda, ditanya mau jadi apa, banyak yang bilang pengen jadi bintang film, selebgram, barista, atau musisi.

Setelah agak dewasa, baru deh mulai kepengen jadi wartawan setelah ngeliat betapa serunya kerja temen yang masuk media. Padahal, ada engga enaknya juga, loh. Engga percaya? Yuk, kita liat enak-ga enaknya jadi seorang kuli tinta di Indonesia.

ENAKNYA

1. Pakaiannya paling bebas

freedom
(Sumber: Tumblr)

Kerja kantoran biasanya punya dress code yang harus dipatuhi. Engga ada bedanya dari pakai seragam seperti waktu sekolah dulu. Cuma wartawan yang bisa dress code-nya paling fleksibel. Kalo lagi ngeliput di Istana Negara, bajunya formal atau sampai pakai jas. Lagi liput konser, ya bajunya pakai kaos aja.

2. Punya banyak kenalan

Bukan wartawan kalo kenalannya engga luas. Jujur aja, pekerjaan utama saat wartawan ngeliput adalah ngobrol-ngobrol sama nara sumbernya. Engga mungkin dong engga kenalan dulu sebelum banyak nanya. Saat wartawan senior lagi jalan-jalan, mungkin doi engga berhenti nyapa orang karena kenalannya segitu banyak.

3. Jago berkomunikasi

Kemampuan komunikasi wartawan udah pasti bakal jauh lebih baik dari mereka yang kerjanya ngurusin mesin doang. Soalnya, wartawan terbiasa mengolah isi kepalanya terus dituangin ke dalam sebuah tulisan atau reportase. Wartawan yang tampil di depan kamera malah dapet bonus kemampuan mengatur mukanya supaya enak diliat.

4. Lebih update

via tenor.co

Dari ngobrol dan baca-baca, wartawan bakal banyak dapet banyak informasi. Kadang doi jadi yang pertama kali dapet kabar menarik, atau kadang jadi yang paling mendalami suatu hal. Biasanya sih, wartawan jadi orang yang lebih tau di lingkungannya.

5. Bisa mengeritik orang penting

Yoi! Dengan dasar yang kuat, wartawan bisa mengeritik orang penting, seperti artis atau presiden sekalipun. Malah, beberapa perusahaan media bener-bener nganjurin wartawannya buat mengeritik pihak tertentu.

6. Pastinya kreatif

via tenor.co

Kreativitas wartawan berasal dari kebiasaannya dituntut mengolah fakta yang tersedia jadi berita menarik. Kadang, wartawan malah sampai mampu ngasih pembaca sudut pandang baru atau melahirkan opini baru.

ENGGA ENAKNYA

1. Disangka nyari sensasi

Serba salah juga sih. Wartawan yang mengeritik orang penting kan maksudnya baik. Pengen orang itu engga berbuat salah dan jerumusin orang di sekitarnya. Sayang, masih ada aja yang mandang berita kritik sebagai cari sensasi.

2. Tuntutannya banyak

via photobucket.com.

Segala keenakan jadi wartawan perlu dibayar sama tuntutan kerja yang menumpuk. Informasi yang disajiin ke publik engga boleh salah. Omongan narasumber harus diinterpretasii dengan tepat. Udah gitu, berita yang dibikin engga boleh sama dengan media lain, padahal ngeliput satu kejadian yang sama.

3. Pulang ‘teng go,’ nyaris engga mungkin

Kalo redaksi udah nyuruh kerja sampai pagi, ya harus kerja sampai pagi. Disuruh ke daerah konflik, ya harus mau. Engga kayak pekerja kantoran yang udah jelas jam kerjanya di kantor dan beberapa jam kemudian tiba di rumah.

4. Susah liburan

via tenor.co

Waktu libur pun kadang dikurangi saat ada peristiwa penting yang perlu ditelusuri. Dalam seminggu, mungkin jatah liburnya cuma satu atau engga ada sama sekali. Akibatnya, ada banyak juga wartawan yang menderita kejombloan. (Curhat) Soalnya pas dapet pacar, doi engga betah karena gagal paham sama pola hidup jurnalis yang serba cepet dan berpindah-pindah.

5. Nyawa bisa jadi taruhan

Bukannya mau nakut-nakutin kamu. Emang sih urusan yang satu ini cuma Tuhan yang tau, tapi sebagai seorang wartawan yang terjun daerah konflik pasti harus siap mempertaruhkan nyawa mereka dalam pekerjaan jurnalistik.

Bagaimanapun juga dari semua poin di atas tetep ada kok jiwa yang terpanggil buat menghadapi segala tantangan demi membagikan informasi kepada publik. Anyway, selamat Hari Pers Nasional ya, temen-temen wartawan tercinta! Tetep semangka, semangat kaka! (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.