Kamis, 12 Desember 2019

Genmuda – Yang namanya angka emang gak cuma ada di soal-soal matematika aja. Dalam kehidupan sehari-hari, banyak aspek juga ngelibatin deretan angka.

Mau dari Kutub Utara sampai Kutub Selatan sekalipun, angka selalu dijadiin salah satu objek buat ngukur, ngitung, maupun ngelabelin sesuatu. Meski begitu, kadang orang-orang suka lupa kalo enggak semua hal yang didefinisiin pakai angka bakal nunjukin siapa kamu yang sebenarnya.

Nah, berawal dari hal yang dilupain itu, sebagian orang akhirnya jadi cenderung berekspektasi terlalu tinggi terhadap sesuatu atau seseorang. Pas mereka gak bisa mencapai angka yang mereka targetin atau kenyataannya gak sesuai harapan, mereka justru jadi kecewa dan bahkan sampai putus asa.

Gak percaya? Kamu lihat aja 5 contohnya berikut ini:

1. Usia

Kata orang, usia (emang) cuma angka. Oleh karena itu, jangan pernah ngerasa kalo usia kamu bakal ngehalangin kamu buat ngelakuin sesuatu yang benar-benar kamu pengen. Apapun tujuan kamu, jangan biarin usia kamu ngedefinisiin siapa kamu.

Kalo kamu masih berusia 20-an dan siap naklukkin dunia, yakin dan buktiin aja kalau kamu bisa. Sebaliknya, jangan karena usia kamu udah kepala 3, kamu malah jadi gak yakin buat ngelakuin hal baru dan langsung melempem kayak kerupuk yang kena kuah soto.

2. Berat badan

Ini dia hal tersulit yang harus dihadapi sekaligus diterima oleh banyak cewek di seluruh dunia. Padahal, penting buat kamu para cewek supaya gak hidup di bawah bayang-bayang angka timbangan (yang bisa aja lagi rusak tapi kamunya engga nyadar).

Kamu pun harus yakin kalau berat badan kamu emang cuma angka doang. Terlebih lagi, kamu harus yakin kalo berapapun berat badan kamu gak bakal mempengaruhi fakta kalau kamu juga manusia yang layak diperlakuin sebagaimana mestinya.

3. IPK

Iya sih kalo kerja banyak perusahaan emang nentuin batas minimal IPK. Tapi, coba deh kamu pikirin lagi, dokter atau pengacara yang dapat nilai C pas kuliah ujung-ujungnya tetap disebut dokter atau pengacara juga ‘kan? Pas lulus gelarnya juga sama-sama Sarjana ‘kan?

Bukan cuma itu, banyak orang sebelum kamu juga udah ngalamin yang namanya gak sukses di sekolah tapi sukses di dunia nyata. Jadi, jangan terlalu nyiksa diri kamu sendiri kalau kamu gak dapat IPK Cum Laude dan gak dapat tepuk tangan pas wisuda.

4. Gaji

via: giphy

Nilai pekerjaan kamu yang sesungguhnya engga ada hubungannya secara langsung dengan total gaji kamu. Engga jarang orang-orang yang (mungkin) cuma ongkang-ongkang kaki justru gajinya lebih besar dari kamu yang udah bersusah payah banting tulang.

Lihat aja orang-orang yang cuma duduk manis di ruangan kantornya tapi dibayar sampai belasan bahkan puluhan juta rupiah. Sementara itu, orang-orang yang ngelakuin pekerjaan paling mulia dan berharga di dunia kayak para guru justru sering kali gak dapat penghasilan yang sesuai dan mencukupi.

5. Kekayaan orang tua

via: Giphy

Perlu digarisbawahi, yang kaya di sini adalah orang tua kamu. Jadi, biarpun akhirnya kamu dapat warisan tujuh turunan dari mereka, tetap aja itu uang dan harta hasil jerih payah mereka dulu, bukan murni hasil kerja keras kamu.

Selain itu, mau kamu tumbuh dengan segudang atau seiprit uang, jangan biarin harga diri kamu didefinisiin sama angka dari uang itu. Lagi-lagi, kamu jauh lebih berharga dari tumpukan uang yang nilainya bisa berubah-ubah seiring waktu. (sds)

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer