Jum'at, 7 Agustus 2020

Genmuda – Kebutuhan manusia yang makin banyak ngebuat teknologi berkembang lebih cepat kayak The Flash. Hal ini sengaja dibuat untuk mempermudah Kawan Muda dalam meakukan segala aktivitas, bahkan buat hal-hal receh sekalipun.

Entah karena kurang kerjaan atau emang terlalu kreatif, di sejumlah negara maju kayak Jepang, Korea, Inggris, dan Australia justru banyak manfaatin kemajuan teknologi buat hal-hal receh. Saking recehnya, mungkin kamu bakal anggap kalo penemuan itu engga penting buat diciptain.

Tapi nih, walau terbilang receh, teknologi seperti ini malah susah banget ditemuin di Indonesia (atau bahkan belum ada sama sekali). Alasannya sih sederhana, karena ENGGA terlalu penting. Kayak gini nih contohnya:

Bahkan untuk hal-hal kecil  sekalipun Pemerintahnya memperhatikan kebutuhan masyarakatnya dan

Pengisian baterai handphone di bus umum Jepang

Ibu kota Jepang, Tokyo, Sabtu (21/1) baru menguji coba layanan pengisian gratis di bus angkutan umum mereka. Hal ini dikarenakan baterai smartphone mayoritas cepet habis, sehingga bikin masyarakat Jepang membutuhkan tempat charging di area umum.

Karena itulah pemerintah Jepang memberikan fasilitas gratis ini di dalam bus. Coba bayangin kalo ada di Indonesia? Dapet tempat duduk aja udah syukur, boro-boro mikirin ngecas HP.

Seteron uang koin di ATM

Via Google
(Sumber: Istimewa)

Kamu pernah engga dihargain sama orang lain? Tenang, masih ada uang koin yang nasibnya lebih ngenes daripada kamu. Coba bayangin, selain nominalnya paling gede cuma seceng, uang koin di Indonesia lebih sering dipake buat parkir atau kerokan. Saking engga dihargain, kadang kalo engga kembalian uang koin, digantinya sama permen. Kzl.

Tapi di Sydney, Australia, kamu bisa setor uang koin lewat ATM. Serius. Saking pentingnya peran uang koin, mesin ATM di sana bisa menampung 2 kg uang koin.

Gedung parkir otomatis

Pernah nonton “Mission Impossible IV”? Nah, kamu pasti inget dong parkiran mobil otomatis yang ada liftnya di Dubai? Kalo di Inggris, teknologi tersebut disebutnya “The Cube Car Park.” Para pengendara cuma cukup memasuki mobil mereka ke dalem lift (yang mirip garasi) setelah itu mesin akan mencarikan parkiran yang kosong buat kamu.

Meski keliatannya receh, tapi tetep aja teknologi ini udah lama dikembangin di negara luar. Sedangkan di Indonesia? Kemungkinan kamu mesti sabar dan menunggu beberapa tahun lagi. Amin.

Pembuangan sampah otomatis

Via Google
(Sumber Istimewa)

Kalo boleh dibahas sedikit, di Indonesia kesadaran masyarakatnya akan kebersihan emang masih rendah. Kalo pun kamu udah sadar buat buang sampah pada tempatnya, kamu juga masih perlu nungguin petugas kebersihan buat ngangkut sampah kamu ke tempat pembuangan sampah.

Korea Selatan justru engga mau dipusingin sama sampah rumah tangga mereka. Soalnya udah disediain tempat sampah otomatis yang menghubungkan sampah tersebut ke pengolahan sampah berikutnya. Jadi engga ada deh tuh cerita bau sampah numpuk atau petugas kebersihannya telat dateng. (sds)

Comments

comments

Al Fanny Panestika
Wannables, penyuka ice cream dan colak colek Nutela