Rabu, 28 Oktober 2020

Genmuda – Kalo kamu anak-anak kelahiran 90an dan awal-awal 2000-an, pasti waktu kecil sering dengerin lagu dari walkman atau dari VCD. Hal ini pastinya udah jarang banget kita lakukan karena perkembangan pemutaran musik era digital ini makin banyak berkembang dan makin memudahkan kita buat mendengarkan musik, kapanpun dan dimanapun kita berada.

Kalo orang dulu dengerin musiknya itu-itu aja karena dikumpulin di satu format mp3 dan berbentuk playlist, makan jaman sekarang kita tinggal dengerin musik di platform musik streaming secara gratis tanpa harus mengunduh lagu-lagunya secara langsung.

Meski sebenarnya memudahkan kita dalam dengerin lagu, nyatanya dengerin format musik dalam MP3 pun masih kita lakukan sampe sekarang, cuma mungkin intensitasnya gak sebanyak kalo kita denger di platform musik digital atau dengerin langsung secara streaming dari gadget kamu.

Nah, ngomong-ngomong format MP3, kamu tau gak gengs kalo format MP3 itu ternyata “officially dead” alias udah ditiadakan sama penemunya.

Kok gitu?

Jadi, ini bukan kali pertama si format MP3 ini mengalami “kematiannya”. Karena di tahun 1995, format ini sebenernya udah pernah diberitakan mati juga, tapi akhirnya muncul lagi ke permukaan semenjak ada iPod.

Nah sebelum ada iPod, cara menikmati musik-musik kala itu adalah dengan menggunakan walkman. Walkman sama iPod sama-sama berjasanya buat kehidupan kita dulu, tapi sekarang, kita lebih sayang sama platform musik dan mulai buat meninggalkan format musik-musik MP3 yang kita kenal dulu.

Sebenernya, kehadiran platform musik digital di era sekarang itu sangat ngebantu buat menghemat kebutuhan penyimpanan data di ponsel kita. Tinggal unduh aja aplikasi penyedia layanan musik, dan kita bisa langsung dengerin lagu apapun yang kita mau dengan memotong kuota internet kita.

Mungkin inilah penyebab kenapa format MP3 udah mulai ditinggalin, karena dinilai kurang praktis dan telalu membutuhkan banyak media pernyimpanan. Kita lumayan repot karena harus meluangkan banyak “memory” sebelum mengunduh lagu-lagu tersebut, belum lagi kalo di situsnya ada virus. Hadeh…

Gimana pernyataan resminya?

Orang-orang keren di balik pembuatan format MP3

Kreator dari MP3, The Fraunhofer Institute for Integrated Circuits, di Jerman mengumumkan berita ini lewat pernyataan resminya sebagai berikut:

Although there are more efficient audio codecs with advanced features available today, MP3 is still very popular amongst consumers. However, most state-of-the-art media services such as streaming or TV and radio broadcasting use modern ISO-MPEG codecs such as the AAC family or in the future MPEG-H. Those can deliver more features and a higher audio quality at much lower bitrates compared to mp3

Well, thank you guys for creating this kind of thing.

Kalo MP3 udah gak ada, format penggantinya apa?

Kaya yang udah disampaikan diatas, bahwa AAC akan menggantikan posisi MP3 yang dulu pernah jaya di masanya. AAC (Advanced Audio Coding) adalah file format audio berbasis MPEG2 dan MPEG4. Format AAC ini adalah berkas audio yang udah terkompresi dan punya kualitas suara yang lebih baik dibandingkan sama format MP3. Format AAC ini adalah format yang lazim digunakan ketika melakukan kompresi CD audio di Apple iPod dan iTunes.

Meskipun format MP3 udah gak ada lagi karena resmi “dimatikan” sama yang menciptakannya, semoaga ada alat canggih lagi yang bisa membangkitkan si format MP3 ini lagi ya, supaya kita bisa nostalgia ke jaman-jaman dulu ketika masih dengerin MP3. Long live, MP3! (sds)

Comments

comments

Fiany Intan Vandini
The youngest reporter on the 2nd floor of Gen Muda Office.