Rabu, 12 Agustus 2020

Genmuda – Sebagian dari Kawan Muda pas sekolah mungkin masih ngalamin yang namanya pakai papan tulis kapur. Kalau iya, kamu pun pasti paham betul gimana ngilunya pas denger suara gesekan di papan tulis tersebut.

Rasa ngilu yang ditimbulin suara gesekan papan tulis kapur nyiksanya memang bisa dibilang udah kebangetan banget banget banget. Tapi, sebenarnya ada loh alasan ilmiah di balik kenapa kita engga tahan ngedengerin suara gesekan tersebut.

Menurut sekelompok peneliti dari University of Cologne dan University of Austria, masalah suara gesekan papan tulis itu berhubungan sama bentuk telinga  manusia sekaligus cara evolusinya. Mereka percaya kalau telinga nguatin suara dari frekuensi yang berbeda dengan cara yang berbeda pula. Dengan kata lain, telinga mungkin cenderung nguatin nada tinggi suara gesekan papan tulis itu.

Nah, dalam rangka ngebuktiin anggapan tersebut, para peneliti akhirnya bereksperimen dengan nyetelin video kuku yang lagi ngegaruk papan tulis ke sekelompok sukarelawan. Sebagian sukarelawan pun dikasih tahu mereka lagi ngedengerin apa, sedangkan sebagian lainnya dikasih tahu kalau mereka lagi dengerin video klip jaman sekarang.

Selanjutnya, para sukarelawan diminta buat ngasih penilaian ke setiap suara berdasarkan keengganyamanannya. Sementara itu, para peneliti mempelajari reaksi stres mereka ke berbagai suara dengan ngukurin detak jantung mereka, jumlah keringat yang mereka produksi, dan tekanan darah mereka.

FYI, dari situ para peneliti nemuin kalau telinga manusia sangat peka terhadap nada yang terdapat pada kisaran frekuensi tingkat pertengahan sampai rendah. Mereka juga nemuin kalau orang-orang cenderung peka terhadap frekuensi tinggi soalnya frekuensi tersebut sangat diperkuat.

Bukan cuma itu, suara berfrekuensi tinggi bisa benar-benar kedengeran lebih keras ketimbang suara lain karena anatomi saluran telinga. Dengan demikian, suara dengan elemen nada tinggi yang paling engga ngenakin merupakan suara yang paling bisa didengar telinga manusia dengan baik.

Yang lebih menariknya lagi, laporan riset berjudul ‘Psychoacoustics of Chalkboard Squeaking’ itu nemuin pula kalau para relawan yang tahu mereka lagi ngedengerin suara papan tulis kapur ngasih penilaian yang jauh lebih engga ngenakin buat suara tersebut. Mereka bahkan lebih banyak ngeluarin keringat ketimbang mereka yang ngira lagi dengerin musik jaman sekarang.

So, sekarang kamu udah engga perlu penasaran lagi ‘kan kenapa kamu suka ngerasa ngilu pas denger suara gesekan papan tulis kapur? Tapi, beruntung (dan sial juga sih sebenarnya) buat kamu yang pakai papan tulis spidol, kamu engga bakal tahu segimana ngilunya pengalaman tersebut. (sds)

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer