Rabu, 22 Mei 2024

Genmuda – Di dunia ini, orang yang terlahir dengan Resting Bitch Face (RBF) sebenarnya banyak banget dan mungkin udah ada dari jaman batu. Tapi, setelah ribuan tahun berlalu, sekarang sains akhirnya udah berhasil ngungkapin alasan di balik adanya ekspresi wajah tersebut.

Kawan Muda yang punya RBF atau Bitchy Resting Face pasti udah engga asing lagi sama pernyataan-pernyataan kayak “Aslilah, pas pertama kali ngelihat lo, lo itu jutek abis” atau “Dulu gue sebenarnya rada malas gitu temenan sama lo gara-gara lo kelihatannya songong”. Hal itu pun bahkan udah jadi semacam makanan sehari-hari buat kamu, saking banyaknya orang yang bilang kayak gitu.

Well, engga perlu panik, hal yang sama sebenarnya dialami pula oleh sederetan artis dan tokoh ternama kayak Kristen Steward, Ratu Elizabeth II, Victoria Beckham, dan Kanye West. Apalagi sejak meme RBF bertebaran di internet di tahun 2013, makin banyak aja deh tuh orang-orang yang ngomenin ekspresi wajah mereka yang seakan kaku dan engga pernah berubah.

Nah, berawal dari semakin maraknya fenomena RBF tersebut, peneliti perilaku Jason Rogers dan Abbe Macbeth bersama dengan perusahaan inovasi dan riset internasional Noldus Information Technology akhirnya mutusin buat bikin penyelidikan lebih lanjut. Mereka pun ngegunain mesin canggih bernama FaceReader dari Noldus buat nentuin apa yang bikin orang-orang punya RBF.

(Sumber: Noldus Information Technology/The Washington Post)

Dengan Noldus’s FaceReader, para peneliti ngeidentifikasi ekspresi wajah tertentu berdasarkan sebuah katalog yang terdiri dari lebih dari 10 ribu gambar wajah manusia. Mesin tersebut bakal metain 500 titik pada wajah manusia buat kemudian dianalisis dan ditentuin ekspresinya berdasarkan delapan emosi dasar manusia, yaitu senang, sedih, marah, takut, terkejut, muak, jijik, atau justru netral.

Siapa sangka, emosi netral ternyata merupakan emosi yang paling sesuai sama wajah yang tanpa ekspresi. Tapi, saat para peneliti ngetes wajah sejumlah artis dan tokoh ternama yang punya RBF, tingkat emosi pada wajah mereka justru meningkat dari rata-rata 3% jadi 6%.

Menurut Macbeth, “Perubahan besar pada persentase tersebut berasal dari ‘jijik’.” Rogers pun ngejelasin kalau FaceReader ngambil sinyal-sinyal halus kayak “salah satu sisi bibir agak mundur, mata agak menyipit” atau yang dianggap Macbeth sebagai “pengencangan di sekitar mata dan sedikit peningkatan dari sudut bibir — tapi bukan tersenyum.”

Meski begitu, ada satu hal yang harus kamu ingat, Kawan Muda. Engga ada yang namanya bias atau keberpihakan gender di FaceReader, soalnya mesin tersebut ngegunain ukuran yang sama buat ngedeteksi RBF pada cewek dan cowok. So, anggapan kalau RBF lebih sering ditemuin pada cewek udah engga berlaku lagi di sini. (sds)

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer