Kamis, 13 Juni 2024

Genmuda – Kalo cinta itu memabukkan emang tepat banget buat ngejelasin apa yang dirasa waktu Kawan Muda jatuh cinta. Berbagai studi pun nunjukin kalo efek jatuh cinta mirip banget seperti efek narkoba yaitu nagih.

Banyak riset pernah dijabarin panjang lebar di situs Live Science sekitar 2012. Studinya ngomongin soal yang terjadi di otak, tubuh, hingga kondisi psikologis orang yang lagi kasmaran. Berikut ini adalah penjelasannya yang udah Genmuda.com rangkum buat kamu. Dibaca sampai habis ya biar paham. He-he.

1. Halusinasi berlebihan

Salah satu contoh halusinasi yang terasa adalah waktu orang yang lagi jatuh cinta sering ngebayangin wajah si doi dalam pikirannya. Saking kuatnya khayalan itu, bahkan jantung bisa dibuat berdebar-debar seperti waktu orangnya ada di sebelah.

2. Engga bisa berpikir jernih

via giphy.com

Orang yang lagi jatuh cinta seolah-olah ngelupain kejelekan-kejelekan yang ada di si doi. Wajar kalo ada yang bilang cinta itu bikin orang buta. Namun, kalo dijelasin secara ilmiah hal itu terjadi karena hormon dopamin dan norepinephrine di otak mendadak naik drastis.

3. Ketagihan

Perasaan jatuh cinta turut buat orang ketagihan. Buat puasin perasaan tersebut, banyak orang rela ngejar-ngejar si doi meski sebenarnya doi udah punya pacar. Risetnya bilang kalo orang yang jatuh cinta ngabisin 85 persen waktunya mikirin gebetannya.

4. Galau = sakaw

Jangan jaim deh gaes. Kamu pastinya pernah ngerasa down, putus asa, dan hilang arah kalo lagi jomblo. Sadar engga sadar, perasaan inilah yang dirasain pecandu kalo lagi engga ‘memakai.’ Buat para pecandu, polisi nyebut perasaan kayak gitu ‘sakaw.’ Sementara buat yang lagi jatuh cinta, istilahnya adalah ‘galau.’ (maksa)

5. Ketergantungan

Karena ogah ‘sakaw’ para jomblo bertekad terus-terusan buat nyari pacar. Meski dompet dan mental harus terkuras, trik menjurus modus terus aja dilakuin tanpa henti. Sementara orang yang udah pacaran, bakal bersikukuh terus ketemuan sama pacarnya (kalo emang doi benar-benar sayang).

6. Pergaulannya terbatas

via giphy.com

Kecemburuan yang dialami orang jatuh cinta sering banget jadi batasan dalam pergaulan kepada orang lain. Sementara itu, orang yang pakai narkoba terbatas pergaulannya akibat doi lebih sering nge-fly daripada bergaul.

7. Kelakuan engga terkontrol

Sebuah studi juga bilang kalo kelakuan orang yang lagi jatuh cinta sangat engga terkontrol dari biasanya. Emosi mereka naik-turun. Bahkan, hal-hal gila pun rela dilakuin atas nama cinta. See? Tepat banget kalo ada yang bilang cinta itu suka engga pakai logika.

8. ‘Rehabilitasi cinta’

Long distance relationship (LDR) mungkin bisa juga disebut sebagai ‘rehabilitasi cinta.’ Soalnya, makin jarang orang membina hubungan, makin cepat pula cintanya luntur. Sama seperti rasa ketagihan pecandu yang lama-lama ilang kalo doi engga pakai-pakai lagi narkobanya.

Nah, kira-kira itu dia kesamaannya jatuh cinta sama pakai narkoba menurut situs Live Science. Kamu yang jomblo dari lahir mungkin engga bisa ngerasain itu, tapi yang pernah jatuh cinta (meski bertepuk sebelah tangan) pastinya paham akan hal-hal di atas. Gimana menurut kamu? Setuju sama penelitian tersebut? Tulis komentar di bawah ini ya. Curhat juga boleh loh! (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.