Rabu, 21 Oktober 2020

Genmuda – Ada yang bilang, Bulan Ramadhan adalah bulan penuh kebahagiaan, karena bakal ada THR dan berbagai macam diskon. Namun, mahasiswa di kosan paham bahwa Ramadhan adalah bulan penuh tantangan.

Boro-boro dapat THR, keuangan anak kosan malah jauh dari kata stabil selama Ramadhan. Kondisinya makin memprihatinkan ketika Ramadhan bentrok sama akhir bulan. Lebih parah lagi saat itu terjadi saat tahun ajaran belum berakhir.

Mahasiswa gak bisa sembarangan pulang ke rumah kecuali doi rela bolos dari kelas dan ujian-ujian harian yang bisa muncul dadakan. Makanya, 8 cerita ini pasti dipahami mahasiswa yang ngekos selama Ramadhan.

1. Ibadah atau gak, pokoknya ke Masjid

via tempo.co
Pemandangan indah jelang bedug Maghrib. (Sumber: tempo.co)

Kenapa rajin ke Masjid? Pertama, karena ubin Masjid lebih sejuk daripada ubin kosan. Kedua, di Masjid ada menu berbuka gratis sementara di kosan cuma ada kasur apek sama lampu remang-remang.

2. Menu berbuka = menu makan malam

Mahasiswa ngekos kan uangnya terbatas, ya. Mereka yang gak kebagian berbuka di Masjid harus manfaatin menu berbuka langsung sama nasi, lauk, dan sayur biar nanti malam gak makan lagi. Uangnya bisa dipakai beli makan pas sahur.

3. Makan malam sekalian makan sahur

ngekost
(Sumber: haidibarasa.wordpress.com)

Ada juga mahasiswa ngekos yang lebih kasihan. Doi cuma berbuka sama air putih terus makan agak malam. Jam 11 malam gitu misalnya. Agar supaya, perut kenyang sampai pagi sehingga gak perlu sahur lagi.

4. Apa itu sahur?

Giliran malamnya udah siapin makanan buat sahur, ternyata pelukan erat bantal lebih kuat daripada niat bangun jam setengah empat pagi. Alarm dicuekin. Begitu bangun, langit udah terang dan makanan yang disiapin cuma bisa diliatin doang.

5. Menu makan itu-itu doang

via: Google
Muka lo saat kegep makan mie instan padahal bersumpah mau diet. (Sumber: Istimewa)

Di Masjid cuma sedia kurma dan teh hangat. Warung dekat kosan cuma sedia gorengan dan kolak. Menu warung nasi gak berubah dari zaman dulu. Udah aja buka puasa itu-itu doang dari awal sampai akhir Bulan Ramadhan. Paling, ujung-ujungnya makan mie.

6. Harus milih antara perut atau print tugas

Kadang, tugas datang tiba-tiba dan harus diprint pula. Para mahasiswa yang ngekos pun harus muter otak matang-matang supaya tugas bisa dicetak dan dikumpulin tanpa mengurangi porsi makan sehari.

7. Cuma bisa miris saat harga pada naik

via laverdad.es
Air mata yang menitik saat lihat harga gorengan naik jadi Rp 2.000 per potong. (Sumber: laverdad.es)

Kenaikan harga pada bulan puasa itu aneh. Okelah kalo harga makanan dan minuman pada naik. Itu, kan barang yang dicari-cari mayoritas warga. Kenyataannya, harga sabun, shampo, odol, sikat gigi, bahkan cukuran jenggot, aja ikutan naik.

8. Dimintain THR sama ponakan

Bahkan setelah pulang ke rumah pun penderitaan belum selesai. Adik dan ponakan belum paham kalo mahasiswa yang ngekos tuh berada dalam kasta paling bawah. Sehingga, mereka pada minta uang THR.

Jangankan uang untuk dibagi-bagiin, uang buat makan seminggu aja belum tentu ada. Sabar aja. Mereka gak ngerti.

Sudah, sudah. Jangan nangis. Sini Genmuda.com pukpukpukin. Kalem aja. Cerita di atas cuma bakalan jadi bagian dari pengalaman kocak lo setelah lo dewasa nanti, kok. Gak usah diambil pusing. Jalanin aja dulu, namanya juga hidup. (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.