Selasa, 14 Juli 2020

Genmuda – Walaupun udah agak basi, Pokémon Go akhirnya resmi dirilis di Indonesia di minggu pertama Agustus. Aplikasi yang bisa diakses di Appstore dan Playstore itu pun udah hadir dalam versi paling update yaitu versi 0.33.

Niantic pun ngebuat apps lama mereka engga bisa diakses dan para pemain mau engga mau harus update versi paling anyar. Walaupun cara developer game itu emang bisa bikin semua orang mainin Pokémon Go sekaligus ngebantai semua sebagian bug di versi sebelumnya, tapi langkah ini bisa jadi masalah bagi sejumlah pemain lawas. Kok gitu? Nih Genmuda.com kasih tau jawabannya:

1. Servernya (masih) sering ngadat

via dailystar.co.uk
(sumber: dailystar.co.uk)

Server game online ini pun akhirnya sering kelebihan muatan. Ketika apps resminya dites Genmuda.com, Rabu (10/8), server Pokémon Go lagi down sehingga para pemain terpaksa ‘puasa main’. FYI, kendala kayak gitu sih udah dirasain sebelum resmi masuk Indonesia. Meski begitu, sejumlah update yang dibuat Niantic masih fokus sama gameplay-nya BUKAN SAMA server-nya. Jadi engga aneh kalo para pemain udah bete duluan.

2. Engga eksklusif lagi

YOLO

Harus diakuin kalo Pokémon Go bukan cuma jadi sebuah permainan, melainkan jadi sebuah gaya hidup kekinian. Pemain yang udah duluan main game tersebut sebelum dirilis resmi pasti punya pride ‘before it was cool.’ Tapi sejak negara api menyerang resmi masuk Indonesia semua orang sekarang kan bisa download, wajar aja kalo anak hipster kehilangan gairah buat mainan game ini. *tsah!

3. Kebalap sama newbie

via YouTube.com
(Sumber: YouTube Image)

 

Masih ada kaitannya sama ‘Before it was cool’ di poin sebelumnya. Kamu bisa aja ngerasa udah paling master mainin Pokémon Go, namun karena pemainnya makin banyak kamu jadi males. Ujung-ujungnya level Pokémon trainer kamu dibalap sama trainer newbie. Emang enak!

4. Akhirnya banyak pemain jual akun mereka

via: Kaskus
(Sumber: Kaskus)

Saking niat dan udah engga serunya, alhasil banyak deh pemain yang ngejualin akun Pokémon Go mereka. Liat aja gambar di atas. Semakin tinggi level pemainnya, makin tinggi juga harganya. Kalo kata Mbak Venny Rose, “Ingat besok harga naik.” (yah, namanya juga usaha). Engga ada yang ngelarang kan?

5. Putus asa

via: Tumblr

Wajar, semakin banyaknya pemain bikin persaingan makin ketat. Tiap orang berlomba-lomba ngeraih level tertinggi, koleksi jenis Pokémon, atau nguasain gym. Belum lagi adanya user yang pake cheat. Alah…nyebelin! Mendingan kamu pensiun dini aja. *peace.

6. Males jalan

via redorbit.com
(Sumber: redorbit.com)

“Udah deh, main game itu cari hiburan bukan harus lari atau jalan ke sana-sini.” Fix orang kayak gitu udah engga bakalan mainin Pokémon Go miliknya lagi.

7. Mendadak dangdut

via: YouTube
Mpokone mPokemon Wae mba… (Sumber: Istimewa)

“Aku mau jadi Pokemon biar kamu tangkap..” Kalo kamu udah lirik tau lagu itu, selamat, kita berarti sepaham. Fenomena macam apa sih yang engga bisa dibuat jadi dangdut di Indonesia? Lelaki jadi ‘kardus’ aja bisa, apalagi cuma Pokemon. *Apaan sih!

8. Terlupakan gitu aja

via: Metro.co.uk

Tren berubah. Begitu juga dengan Pokémon Go dan suasana hati (asedap). Yakinlah, karena sesuatu yang muncul keseringan bakalan cepat dilupain gitu aja. Jadi jangan keseringan ketemu sama mantan, kecuali kamu emang masih sayang. *canda

Well, kira-kira apa lagi nih masalaha yang bikin kamu males main Pokémon Go? Jangan lupa tulis komentar kamu di bawah. Biar apa? Biar rame aja sih. He-he. (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.