Senin, 22 April 2024

Genmuda – This is it! Inilah momen ketika jobfair banyak banget diadakan di kota-kota besar. Berhubung momen itu bertepatan dengan bulan-bulan kelulusan, persaingan di job fair jadi makin engga dikasih kendor alias ketat banget.

Kalo menurut pemberitaan situs Huffington Post tahun 2013, sebanyak 48% orang yang baru lulus kuliah bakalan langsung nyari kerja. Sementara sisanya ada yang milih ngelanjutin pendidikan lebih tinggi atau udah punya kerjaan sebelumnya.

Bukan cuma ngirim surat lamaran, identitas diri (resume/cv), dan contoh karya (portofolio), job fair juga ngasih kesempatan pengunjungnya buat langsung diwawancara tahap awal.  Sayangnya, tiap orang perlu bersaing dengan ribuan atau jutaan job hunter yang pendidikannya relatif sama atau malah lebih tinggi. Bahkan ada juga pegawai bepengalaman yang masih ikutan job fair.

Tapi Kawan Muda yang baru lulus engga usah keburu panik. Genmuda.com bakalan kasih kamu 10 tips yang bisa dilakuin buat bersaing di bursa lapangan kerja manapun. Simak baik-baik ya!

1. Buat daftar perusahaan favorit

via marshallwritingcenter.com

Engga perlu takut keliatan naif dengan ngebuat daftar perusahaan-perusahaan favoritmu, karena dengan begitu kamu bisa milih job fair yang cocok buat didatengi. Kalo ternyata emang engga ada perusahaan yang dimaksud, baiknya sih jangan buang waktu, langsung aja fokus ke perusahaan berikutnya yang udah jadi inceran di list kamu tadi.

2. Riset background perusahaan itu penting

Setelah punya list perusahaan favorit, saatnya nyari tau latar belakang perusahan tersebut. Engga perlu repot-repot. Cari aja info dari situsnya. Kalo ternyata emang sulit banget ditemui kayak jodoh, cari tau dulu detil pekerjaan yang sedang lowong. Info kayak gitu nantinya bisa jadi obrolan pas wawancara. At least kamu terkesan punya daya tarik lebih pada perusahaan yang dituju. *tsah!

3. Rencanain rute

Engga lucu aja kan kalo lagi ke job fair kamu malah tersesat dan tak tau arah jalan pulang.*canda. Biasain cari tau peta lokasi booth perusahaan di job fair kamu. Itu berguna supaya kamu engga gagal fokus apalagi jadi perhatiin cewek-cewek. Plis jangan kayak gitu.

4. Tetep selaw

via tumblr

Tarik napas dulu. Tetep tenang, sopan, ramah, dan bersemangat. Perusahaan suka banget tuh dengan anak muda bersemangat yang keliatannya ambisius dan loyal. Tetep santai waktu diwawancara dan biarin obrolannya ngalir. Tau-tau, panggilan wawancara kedua dateng aja. Yeah!

5. Kenali target

Pimpinan Human Resource Development (HRD), atau jabatan manajer lainnya lah target utama. Kenali mereka dan usahakan ‘caper’ supaya doi tertarik ngajak wawancara. Penting banget bikin mereka tertarik sama kamu karena merekalah yang megang keputusan buat nerima atau nolak calon pegawai.

6. Saatnya promosiin diri

Ceritain pewawancaranya soal kelebihan diri kamu, prestasi yang udah dicapai di organisasi kampus, atau potensi diri yang bisa ngembangin perusahaan. Engga usah ragu, all out aja. Cuek aja kalo dikatain pereus. Tujuan utama ikut job fair kan dapet kerjaan. Gimana caranya? Dengan promosiin diri kamu of course.

7. Kenalan dengan cara pro

via tenor.co

Jangan lupa tanyain nama pewawancara dan minta kontaknya. Kalo perlu minta aja kartu namanya. Ini penting banget buat nunjukin kesiapan jalin networking buat perusahaan dan terlibat di pergaulan profesional dunia kerja.

8. Jangan lupa follow up

Kalo kemudian dihubungi (biasanya sih lewat email), balas emailnya dan sapa pengirimnya. Konfirmasi kehadiran atau permohonan ubah jadwal wawancara kerja bisa dikomunikasikan lewat email. Jangan lupa juga lampirkan lagi syarat-syarat yang diminta biar penerimanya engga lupa.

9. Telepon

Ternyata email follow up yang dikirim engga dibales lagi sama perusahaannya. Saatnya jadi pihak yang aktif dan nunjukin keseriusan diri. Telepon kantornya buat minta konfirmasi kalo email undangan wawancaranya udah dibales. Gercep dan kejar bola engga ada salah kok sob.

10. Tetep buka mata dan hati

Jangan besar kepala dulu meski udah diundang wawancara kedua, ketiga atau kesekian kali, kemungkinan diterimanya masih 50:50. Tetep buka mata dan hati buat kemungkinan baru. Inget loh masih ada perusahaan lain yang tertulis di daftar perusahaan favorit. Jangan gampang puas.

Terakhir, jangan lupa berdoa dan minta restu orang tua. Soalnya ada banyak faktor yang pengaruhi kemungkinan orang diterima kerja. Semangat ya. Genmuda.com doain kamu dapet kerjaan favoritmu juga. Menurut kamu, apa lagi yang perlu dilakukan buat ngadepin job fair? (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.