Kamis, 13 Mei 2021

Genmuda – Dalam dua hari, pendaftaran Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN) udah bakal ditutup nih, Kawan Muda. Kamu udah daftar belum? Atau jangan-jangan kamu masih bingung nentuin jurusan sama perguruan tingginya?

Pendaftaran SBMPTN udah dimulai dari 25 April yang lalu dan bakal berakhir pada tanggal 20 Mei pukul 22.00 WIB. Tesnya sendiri baru bakal diadain pada 31 Mei buat ujian tertulis Paper Based Testing (PBT) maupun Computer Based Testing (CBT) dan pada 1 dan/atau 2 Juni buat ujian keterampilan.

Namun demikian, di jangka waktu pendaftaran yang udah semakin menipis, beberapa di antara kamu mungkin masih ada yang belum begitu yakin sama jurusan dan perguruan tinggi yang udah kamu pilih. Alhasil, bukannya banyak-banyak nyiapin diri dengan latihan soal-soal dan istirahat buat hari H, kamu malah harus ngalamin 5 hal berikut ini dulu:

1. Bete ngelihat teman yang update di media sosial

Sampai saat ini, berapa banyak postingan berisi pengumuman keterima di perguruan tinggi yang udah kamu lihat di medsos, Kawan Muda? Di saat kamu masih pusing mau kuliah di mana, teman-teman kamu malah udah ada yang keterima aja di jurusan dan perguruan yang mereka pilih. Kamu pasti juga pengen ‘kan bisa buru-buru ‘pamer’ di medsos kayak teman-teman kamu? Jujur aja deh!

2. Ngebaca ulang formulir pendaftaran

Abis ngelihat postingan teman-teman yang udah pada keterima kuliah, kamu malah jadi makin berpikir keras apakah jurusan dan perguruan yang kamu pilih udah sesuai atau belum buat kamu. Si A masuk sini, si B masuk situ, si C masuk sana, kamu bakal masuk yang mana? Kalau kamu belum nge-print formulir pendaftaran, itu masih mending, soalnya kamu seengganya masih bisa ngebaca ulang di situs pendaftarannya. Tapi, kalau udah nge-print, mending kamu mantapin pilihan dulu baru nge-print ulang.

3. Terus-terusan minta pendapat orang tua

Berhubung teman-teman kamu udah pada keterima dan kamu agak gengsi (takut makin stres sih lebih tepatnya), kamu akhirnya jadi terus-terusan nanya dan minta pendapat ortu soal jurusan dan perguruan tinggi mana yang sebaiknya kamu pilih. Iya sih yang bakal kuliah selama empat tahun ke depan memang kamu, tapi yang ngebiayain ‘kan ortu kamu. Walau ortu kamu ujung-ujungnya bakal ngebebasin kamu buat milih, tetap aja mereka juga punya pendapat mereka sendiri buat pendidikan kamu.

4. Engga berhenti ngelihat jam dan kalender

Ini biasanya bakal lebih sering kamu alamin kalau udah H-1 penutupan pendaftaran masuk perguruan tinggi, tapi kamu masih belum bisa nentuin mau kuliah di mana. Lagi ngapa-ngapain bawaannya jadi resah gara-gara terus-terusan ngelihat jam dan mastiin kamu masih punya waktu buat ngambil keputusan. Bahkan, bisa jadi kamu malah sampai pasang alarm buat ngingetin supaya kamu engga ngelewatin deadline yang ada.

5. Balik lagi ke keputusan awal

Biasanya ini nih tahapan yang paling nyebelin saat kamu lagi bingung milih jurusan dan perguruan tinggi. Udah mikir dan debat sama ortu sampai pusing tujuh keliling, eh ujung-ujungnya mah balik lagi ke pilihan awal. Well, sabar ya, Kawan Muda. Jangankan kamu yang baru mau kuliah, para mahasiswa yang udah ngejalanin masa perkuliahan pun masih ada kok yang labil sama jurusannya. (sds)

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer