Minggu, 28 November 2021

Genmuda – Atas pertimbangan cepat, murah, dan nyaman, bikin masyarakat kota besar selingkuh ke angkutan online. Entah roda dua atau empat, angkutan online menjadi solusi di tengah-tengah buruknya pelayanan transportasi umum.

Pro kontra angkutan umum vs angkutan online pun ibarat sinetron yang engga pernah kelar dan solusinya masih terus dicari sampai berita ini diturunkan oleh Genmuda.com. Namun kemajuan jaman dan teknologi merupakan satu hal yang engga bisa setiap orang pungkiri. Suka atau engga, kita harus menerima konsekuensinya. Dan wajar jika akhirnya transportasi online mampu berkembang pesat.

Saat banyak pihak yang saling main salah-salahan, sekarang penulis punya saran gimana caranya angkutan umum di Indonesia bisa tetep eksis di jaman yang semakin kekinian. Well, semoga aja kalo udah baca ini para supir kendaraan umum bisa sadar akan kebutuhan penumpang di jaman sekarang. Cekidot gengs!

1. Angkot engga kalah ngeselin kayak tukang PHP

Via Instagram
Abang rela phpin eneng (Sumber: Instagram/Sheryl Sheinafia)

Taukan rasanya di PHPin. Abis maju mundur lagi, udah kayak lagi pedekate yang diperhatiin, tau-tau mundur tanpa kejelasan (Sakit tau). Sering dong nemu sopir angkutan umum bilang “langsung jalan” tapi pas kamu naik, jalannya pas udah penuh. Belum lagi kalo cuma tinggal satu tempat yang tersisa, abangnya mau jalan tapi mundur lagi, terus maju lagi. Fix supirnya PHP kelas berat!

2. Jangan suka oper-oper bang, ini penumpang bukan bola

Main sepakbola wajar harus oper-operan. Tapi yang engga wajar tuh angkutan umum yang suka oper penumpang. Ditagih duitnya udah, tapi setengah jalan aja belum sampai udah di oper. KLZ. Kalo masih sering kayak gitu, udah lumrah dong banyak orang pilih angkutan online. Setuju?

3. Penuh cukup, jangan dipenuh-penuhin

Via Google
(Sumber: Istimewa)

Masih bahas sepakbola dikit, kalo formasi umumnya 4-4-2. Tapi kalo angkutan umum kayak angkot punya formasi 4-6-1 (Baca: angka 1 itu di sebelah supir). Apesnya, jika ketemu supir yang lagi kejar trayek bisa aja formasinya jadi 4-7-2. Coba bayangin, dari rata-rata ukuran angkot di Indonesia berapa banyak pantat pinggul yang harus berjubel. Apalagi kalo ada ibu-ibu yang belanja dari pasar. Kelar hidup lo!

4. Nungguin penumpang penuh, lebih lama daripada jarak tempuh perjalanan

(Sumber: Instagram/Sheryl Sheinafia)
Tidur deh sangking lama jalannya (Sumber: Instagram/Sheryl Sheinafia)

Kalo dibilang waktu adalah uang itu engga salah. Soalnya banyak kegiatan yang bisa dilakuin selain duduk diem bego di dalam angkot. Coba aja angkutan kota di Indonesia kayak drama Korea, yang datang sesuai waktu, kamu kan selalu bisa mengantisipasi berapa lama waktu yang dihabiskan di jalan. Engga ada kata ngaret atau telat lagi deh.

5. Perlu ada hiburan

https://www.youtube.com/watch?v=AkkyWrgU254

Angkutan umum khususnya di JABODETABEK cendrung gitu-gitu aja. Engga ada perubahan walau udah 5 tahun lebih berlalu. Padahal taksi aja udah pakai tv dan wi-fi. Ya meski engga nuntut banyak, at least penumpang perlu hiburan receh kayak musik deh. Tapi engga perlu musik-musik gurem juga ya. *canda.

6. Plis, engga usah pakai pengharum mobil yang bikin pusing

Via google
(Sumber: Istimewa)

Suka risih engga sih, nyium-nyium pewangi angkutan umum? Engga peduli sih merek apa, walau niatnya baik, tapi tetep aja pewangi yang udah bercampur keringet orang satu angkot serta bawaan mereka bikin kamu ngerasa engga nyaman kalo naik angkutan umum.

7. Minimalisir kejahatan

Via Google
Sumber: Istimewa)

Ini bagian terpenting, karena pintunya yang terbuka bisa aja sembarang orang masuk untuk melakukan tindak kejahatan. Entah jadi copet atau lain halnya, yang jelas keamanan jadi sesuatu yang harus ditingkatin sama kendaraan umum biar makin asik dan engga ditinggalin penumpangnya. Kalo pun udah aman dan nyaman, rasanya semua orang rela-rela aja kan naik transportasi umum. Kawan Muda punya komentar lainnya? Tulis aja di bawah ya! (sds)

Comments

comments

Al Fanny Panestika
Wannables, penyuka ice cream dan colak colek Nutela