Jum'at, 23 Oktober 2020

Genmuda – Masuk usia 25 tahun ke atas, mulai timbul pertanyaan-pertanyaan berat dalam hidup kamu. Mulai dari “Kapan Kerja?”, “Kapan Lanjutin Sekolah?”, “Kapan Nikah?”, dan segala tetek bengkek lainnya.

Biasanya hal itu terjadi karena banyak teman sepantaran kamu yang udah ngelakuin hal serupa. Wajar kok, karena semua orang pasti pernah kayak gitu, apalagi usia terus bertambah. Engga heran jika pertanyaan ‘soal kapan’ akan selalu menjadi wacana standar untuk mengetahui seberapa jauh kemandirian seseorang. *kepo banget sih.

Tapi tenang guys, Genmuda.com engga bakalan bikin Kawan Muda makin desperado (baca: depresi) karena keadaan tersebut. Pasalnya jalan kemandirian seseorang tuh bisa aja ditempa meski mereka masih tinggal satu atap dengan ortu. Berikut contoh sederhanya:

1. Bayar tagihan bulanan

anigif_optimized-4332-1447085343-1

Saat tinggal di rumah pasti kamu rutin ngejalanin rutinitas kayak mandi, nonton tv, internetan, gonta-ganti pacar baju, dan lain sebagainya. Ya, apapun itu kegiatan tersebut pasti butuh duit dong? Lantas kalo kamu udah punya penghasilan sendiri kenapa engga coba bantu membayar tagihan tersebut?

Emang sih kebanyakan ortu bakalan nolak, tapi sebagai anak muda kekinian, masa iya tega leye-leye nikmatin fasilitas pemberian ortu? Malu ah. Anggap aja kamu belajar punya tanggung jawab atas fasilitas tersebut dengan membayar tagihannya setiap bulan. Setuju ya.

2. Traktir orang rumah

Meski kamu tinggal satu atap dan tiap hari sering ketemu, bukan lantas kamu jadi cuek bebek ya. Kamu bisa kok memberikan rezeki kamu buat dengan mengajak ortu, kakak atau adik kamu buat makan di luar. (Jangan cuma bisa traktir temen, pacar, atau gebetan doang dong!)

Kendati engga harus dilakuin rutin setiap hari, setiap minggu, atau setiap bulan, at least ada upaya buat kamu memberi kebahagian dari penghasilan yang kamu dapat. Di sisi lain cara ini seolah jadi achievement dari kamu buat mereka.

3. Mengelola barang kamu sendiri

Jangan mentang-mentang masih satu rumah kamu jadi ngegampangin barang-barang yang kamu punya. Plis, udah bukan waktunya di usia 25 tahun masih bertingkah seperti itu. Meski sepele atau barang-barang kamu engga terlalu banyak, tapi cara sederhana ini ngebuktiin jika kamu mampu memiliki tanggung jawab.

Coba aja bayangin kalo misalkan kamu udah tinggal sendiri, emangnya bakalan ada yang jagain terus semua barang-barang tersebut? Engga ada kan, kecuali kamu emang udah tajir melintir ‘tujuh tanjakan’ (bukan turunan).

4. Punya tabungan

Hidup emang engga ada yang tau, oleh sebab itu penting kalo kamu punya tabungan pribadi. Kalo kamu susah ngelakuin itu, coba aja buka tabungan deposito yang bakalan rutin memotong uang gaji kamu setiap bulannya. Engga usah muluk-muluk tiap bulan harus nabung dalam jumlah besar juga ya.

Kalo kata mantan Ketua Perbanas, Pak Sigit Pramono, anak muda itu sebaiknya menyisihkan 30% gaji mereka buat ditabung atau membayar iuran rutin bulanan. Tapi kalo kamu ngerasa persentasi tadi masih kegedean, coba aja sisain 10%. Pasti bisa kok.

5. Belanja dengan uang kamu sendiri

Seperti yang Genmuda.com tulis, saat kecil kamu mungkin engga seneng diajak nyokap belanja bulanan. Tapi saat jadi anak kostan dan dewasa, tawaran ini ibarat hujan di musim kemarau. *Lebay.

Namun demikian, jika kamu udah punya penghasilan atau mau belajar mandiri, ada baiknya sih TAU DIRI. Karena semakin dewasa kebutuhan hidup makin banyak, kamu harus lebih cermat membelanjakan uang.

6. Bayar pajak

Cash Money

Anak muda engga mau bayar pajak? Wah apa kata dunia. Emangnya lampu jalan bisa nyala, jalan bolong bisa dibagusin, sampe Wakil Rakyat bisa dapat gaji besar dari siapa? Yah, dari uang pajak kamu lah.

Jangan keburu apatis dulu guys, selain ngebantu program pemerintah, saat kamu bayar pajak setidaknya kamu tuh dapat pengalaman berharga sebelum pergi dari rumah orang tua. Kamu bisa tau jenis pajak yang harus kamu bayar, manfaatnya apa, hingga denda yang bisa kamu dapetin kalo mangkir bayar pajak.

7. Selalu kabarin ortu kalo telat pulang ke rumah

Walaupun usia kamu udah lebih dari 25 tahun, orang tua kamu pasti tetap merasa jika anak mereka masih kecil. Jadi jangan buat mereka khawatir menunggu kamu di rumah. Sebuah pesan singkat sangat berarti bagi mereka.

Sayangnya banyak anak muda yang nyepelein kebiasaan ini. Padahal jika dilihat manfaatnya, kamu secara engga langsung berusaha belajar tanggung jawab atas orang-orang yang ada di kehidupan. Ingat, di masa depan kamu juga bakal jadi orang tua loh.

8. Cuci baju dan piring kotor

Keliatannya gampang, “Ah ada si bibi ini” atau “Nanti juga diberesin nyokap!”, engga gitu ya. Jelas itu engga bakalan bikin kamu mandiri.

Jika suatu saat tinggal sendiri, emangnya siapa yang mau cuci semua piring dan baju kotor kotor kamu? Masih mau andelin orang lain? Malu ah. Lagi pula saat melakukan ini di rumah, pekerjaan ortu juga semakin ringan kan.

9. Punya ‘Me Time’

anigif_enhanced-buzz-15761-1365545781-3

Mungkin agak sulit ngelakuin hal satu ini ketika tinggal bareng ortu. Pas pengen menikmati waktu sendiri, kamu harus disibukin sama berbagai macam distraction. Klasik.

Yang kamu cuma perlukan itu adalah atur waktu dan tempat yang tepat supaya punya me-time sendiri. Kalo emang engga bisa ngelakuin itu di rumah, coba aja pergi ke toko buka, coffee shop, atau kemana pun yang bikin me-time kamu tersalurkan.

Well, meski keliatan gampang, bukan berati harus terus menerus tergantung sama orang tua ya. Mau kamu udah tinggal sendiri atau masih tinggal sama orang tua, semua anak muda wajib ya belajar mandiri. Manfaatnya kan buat kamu sendiri. Selamat mencoba ya!

Comments

comments

Saliki Dwi Saputra
Penulis dan tukang gambar.