Senin, 17 Januari 2022

Genmuda – Sinetron terbaru SCTV, ‘Pacarku dari Langit’ yang baru tayang sejak 2 November kemarin tiba-tiba aja tamat. Padahal, sinetron ala-ala sci-fi ini baru aja tayang sembilan episode! Kenapa ya?

‘Pacarku dari Langit’ yang dibintangi Randy Martin dan Nadya Arina berakhir setelah tayang sembilan episode. Di episode terakhirnya, Mars (Randy), yang merupakan makhluk dari Planet Zamuth tiba-tiba aja kembali ke planet asalnya. Ia ninggalin seorang rekannya. Enjo (Ali el Mahdar) buat tinggal di Bumi.

Mars juga ninggalin pesan ke Enjo buat ngejaga Kaesa (Nadya), cewek yang dia suka. Habis itu, ‘Pacarku dari Langit’ tamat dengan tulisan “Sampai jumpa lagi”. Lah, kok cepet banget?

Banyak yang bilang, sinetron tersebut sengaja diperpendek gara-gara ratingnya yang engga memuaskan nih Kawan Muda. Mengangkat tema sci-fi, kayaknya ‘Pacarku dari Langit’ engga mampu buat menarik perhatian para penonton. Padahal, jaman dulu, banyak loh sinetron-sinetron sci-fi ala Indonesia yang sukses ,bahkan jadi ikonik dan tetap diinget sampe sekarang. Apa aja contohnya?

 

  1. Panji Manusia Milenium

Kalau kamu masih inget sinetron ni, kamu pasti generasi 90-an yang hits abis. Panji Manusia Milenium yang diperanin sama Primus Yustisio menceritakan tentang si Panji, yang dulunya cuma mas-mas biasa. Tiba-tiba aja doi nemuin gelang sakti yang bisa bikin seorang mas-mas biasa (yang mukanya entah kenapa berminyak mulu dengan rambut klimis) berubah jadi seorang Manusia Milenium). Dulu pada masa itu, kata-kata milenium emang lagi ngetrend banget gaes, maklum aja baru masuk ke tahun 2000-an yang dikenal dengan sebutan jaman milenia.

Anyway sejak nemuin gelang sakti, Panji berubah jadi superhero yang punya banyak macem kekuatan. Contohnya aja, Panji bisa ngeluarin api dan punya kekuatan tembus pandang. Dengan kekuatannya itu, Panji setia banget nolongin gebetannya, Tia Ivanka, yang kayaknya tiap episode selalu diculik sama Donclo (MASIH INGET KAN LO). Ya, tipikal film-film superhero pada umumnya deh, ceritanya berantem sama musuh buat nyelamatin pemeran cewek, trus ujung-ujungnya si superhero dan si cewek berakhir bahagia. Udah aja selesai.

 

  1. Saras 008

Di tahun 2000-an juga ada sinetron sci-fi kesayangan kita semua, terutama cewek-cewek yang suka menghayal pengen jadi ala-ala cat woman. Yup, Saras 008 ini bisa dibilang sinetron Indonesia yang terinspirasi dari tokoh Cat Woman. Ceritanya, si Saras tadinya cuma cewek imut penyayang kucing. Nah suatu hari, setelah kucingnya mati (HUHU), eh si arwah kucingnya masuk ke badan Saras. Horor abis ya. Untungnya, Saras engga berubah jadi suka gali-gali pasir, tapi justru jadi punya kekuatan super.

Selain Saraswati, nama lengkap Saras, yang berubah jadi “pahlawan kebajikan”, sinetron ini juga makin menarik dengan tokoh-tokoh protagonis dan antagonis lainnya yang engga kalah unik. Kamu masih inget engga, sama Mister Blek, musuh utama Saras yang dari planet Cyrsmon yang selalu berpenampilan hitam-hitam? Terus ada juga Ratu Sinisi, sampe Bul Gombalgambul dan Bil Gombalgamil, kaki tangannya Mister Blek yang engga penting abis kegunaannya apaan.

 

  1. Gerhana

Kalau Panji dan Saras dapet kekuatan super secara engga sengaja, lain lagi sama Gerhana. Doi dari lahir emang udah sakti gitu, gara-gara lahirnya tepat pas ada gerhana bulan. Agak klenik ya? Asiknya jadi Gerhana, engga perlu ikutan les taekwondo atau merpati putih buat punya kekuatan dalam. Cuma melotot aja dia udah bisa bikin orang lain mental.

Walaupun Gerhana bisa bikin orang mental, tapi dia engga sekuat superhero-superhero lainnya yang bisa nembus tembok, lari secepet kereta, atau bisa ngangkat bus kopaja. Makanya mentok-mentok, Gerhana cuma punya musuh si Poltak, Raja Minyak dari Medan.

 

  1. Anak Ajaib

https://www.youtube.com/watch?v=oTRSShraoM4

Sinetron Anak Ajaib ini pernah tayang dari tahun 1999 sampe tahun 2000. Ceritanya, Joshua (diperanin sama Joshua Suherman yang waktu itu ngetop banget setelah nyanyiin lagu ‘Diobok-obok’) adalah seorang robot yang dibikin sama Pak Bernard, dan bisa hidup kayak anak manusia. Mirip-mirip sama cerita Pinokio dikit.

Nah si Joshua ini, walaupun robot, tapi berbudi pekerti baik dan jadi contoh positif buat anak-anak pada masa itu. Dulu, biar makin asoy dan kerasa ‘high-tech’nya, kita kalau nonton Anak Ajaib bisa pake kacamata 3D yang dijual di toko-toko, sekaligus hadiah dari chiki. Warna kacamatanya merah dan biru, dan setelah dipikir-pikir sekarang, ngaruh engga sih tuh kacamata?

 

  1. Lorong Waktu

Lorong Waktu merupakan sinetron gabungan antara religi dan sci-fi. Dulu, ini adalah tayangan yang paling ditunggu setiap bulan puasa. Pertamanya, Lorong Waktu ditayangin tahun 1999, dan berlanjut sampe punya enam sekuel loh! Laris banget ya? (Walaupun belum ngalahin ‘Tersanjung’).

Selain ngajarin pemahaman-pemahaman tentang agama, Lorong Waktu juga agak-agak mirip sama cerita Doraemon yang punya mesin waktu dan bikin kita bisa menjelajah ke waktu manapun, baik masa lalu sampe masa depan. Nah di film Lorong Waktu, tiap Zidan (Jourast Jordy) dan Haji Husin (Deddy Mizwar) ngalamin atau ngelihat kejadian buruk, mereka tinggal masuk ke lorong waktu buat ngubah keadaan. Asik abis.

 

  1. UFO

SIAPA YANG MASIH INGET SAMA SI WOWO? Tahun 2010 lalu, Anjasmara terkenal banget sama peran ikoniknya sebagai Wowo, cowok 23 tahun yang kelakuannya masih kayak anak kecil. Suatu hari, Wowo ketemu sama Seto, alien yang dateng ke bumi buat nyari obat yang bisa ngobatin raja di planetnya. Nah dari pertemuan keduanya itu, Wowo dan Seto bareng-bareng berpetualang, sampe si Wowo ketemu sama Laras (Happy Salma), anak Haji Daud dan jatuh cinta.

Singkatnya, hubungan Laras dan Wowo engga direstuin sama Haji Daud gara-gara mental Wowo yang dianggep engga normal. Sinetron (agak-agak) sci-fi inipun berubah jadi sinetron drama yang nyeritain perjuangan dua sejoli itu buat ngewujudin cinta sejati mereka. Jiaahhhh.

 

  1. Bima Satria Garuda

Yang paling terbaru adalah sinetron Bima Satria Garuda yang tayang tahun 2013 lalu. Cerita Bima dimulai ketika Dunia Paralel yang dikuasain sama Kerajaan VUDO terancam hancur. Nah karena itu, Rasputin, penguasa VUDO pengen ngerebut bumi. Eits, enak aja mau ngerebut-ngerebut! Untung ada Bima, pahlawan yang bentuknya mirip sama Ranger Merah yang siap buat ngelindungin kita.

Sinetron ini adalah kerja sama MNC dengan Ishimori Productions, pembuat serial Kamen Rider dari Jepang. Engga heran, pahlawannya pun mirip-mirip sama Kamen Rider, cuma dalam sentuhan Indonesia. Bima Satria Garuda dibintangi Christian Loho, Rayhan Febrian, sampe Stella JKT48.


Gimana, siapa bilang film sci-fi cuma bisa dibuat Barat atau Jepang aja? Indonesia juga bisa kok, malahan udah dari dulu. Cuma, perlu dipoles-poles lagi aja biar engga kalah kerennya. Yang mana favorit kamu, gaes? (sds)

Comments

comments

Ratu Rima
Forever needs: Foods. Cafe latte. Holiday. Writing. BIGBANG. and... You ♥