Selasa, 31 Januari 2023

Genmuda – Satu lagi film Indonesia yang siap tayang di akhir bulan Agustus yaitu ‘Surat Untukmu’. Film karya sutradara ‘Surat Kecil Untuk Tuhan’ (2011), Harris Nizam ini masih mengangkat genre Drama Petualangan yang dimainin sama Prilly Latuconsina dan Tyo Pakusadewo.

Film ini menceritakan kisah gadis muda asal Jawa yang bernama Gendis (Prilly) yang bertekad mencari ibunya di Jakarta, usai tak lagi mendapatkan surat balasan yang rutin dikirimkan oleh ibunya. Namun kepergian Gendis ke ibu kota ditentang oleh Sang ayah (Tyo). Dari trailernya sih udah terlihat jelas kalo akting Prilly emang engga main-main di film tersebut.

Tapi sebelum Kawan Muda nonton filmnya pada tanggal 25 Agustus 2016, kurang lengkap kayaknya kalo kamu belum tau alasan lainnya supaya nonton film ‘Surat Untukmu’. Untuk itu Genmuda.com sempat wawancarain Prilly barengan Arbani Yasiz dan Sheila Dara Aisha yang sama-sama terlibat di film tersebut pada hari Jumat (19/8).

1. Totalitas Prilly

©Genmuda.com/2016 Everlyn
Prilly Latuconsina dalam acara promo film ‘Surat Untukmu’ ©Genmuda.com/2016 Everlyn

Meski kayaknya nama cewek satu ini udah engga asing lagi di telinga kamu, tapi siapa sangka kalo aktris serba bisa kayak doi harus tetep ikutan casting saat memainkan peran Gendis. Jadi engga ada istilah sengaja dipilih atau dijadiin anak emas.

“Emang bener [ikutan casting]. Semuanya bener-bener mulai dari nol, bukan langsung dipanggil terus meranin gitu. Aku pun harus dateng casting, terus nunggu kabar.” ungkapnya. Engga tanggung-tanggung, bahkan buat meranin tokoh utama di film tersebut Prilly ngaku prosesnya engga gampang.

“Aku bener-bener harus belajar bahasa Jawa dengan logatnya supaya terkesan jadi seorang gadis Dieng asli. Selama syuting juga harus di-make-up, kulitnya dihitamin. Terus harus ngurusin berat badan hingga 6 kilo.” tambah cewek yang beberapa bulan lalu ngeluncurin website pribadinya.

2. Sheila yang ‘bonding’ dan kembali meranin cewek Sunda

Sheila Dara Aisha ©Genmuda.com/2016 Everlyn
Sheila Dara Aisha ©Genmuda.com/2016 Everlyn

Masih 11-12 sama Prilly, Sheila maupun Abrani ngaku ke Genmuda.com kalo engga sedikit kendala yang mereka hadapin selama proses syuting. Sheila mengakui kalo perannya sebagai Tiara di film tersebut cukup unik. Belum lagi pacar Vidi Aldiano ini berusaha mengikuti obrolan sejumlah pemain lainnya, (yang notabene berusia di bawahnya).

“Mungkin sulitnya adalah bonding sama pemain lainnya, –mungkin sama Prilly dan Abrani range umurnya enggga jauh beda. Jadi lebih ke bonding-nya aja sih. Menariknya tokoh yang aku mainin juga engga antagonis banget, lebih mean girl dan agak irian aja kalo dia engga jadi sorotan. Belum lahi ini adalah gadis Sunda, yang secara logat agak lembut dan mendayu-dayu. Dan saat meranin sisi lainnya dari si tokoh ini, itulah yang agak susah.” pungkasnya.

3. Abrani ngerasa kurang pede dipasangin sama Prilly

©Genmuda.com/2016 Everlyn
©Genmuda.com/2016 Everlyn

Berbeda sama Sheila, Abrani yang meranin tokoh Gilang di film ini justru ngaku kalo tantangan terberatnya adalah harus beradu akting dengan Prilly. “Secara jalan ceritanya pas aku baca, film ini emang bagus banget. Dan saat dipasangin sama Prilly, ada sedikt perasaan ‘takut gagal’ dalam hati. Tapi syukur semua lancar.”

4. Ternyata Prilly ngefans sama Tyo Pakusadewo

Tyo Pakusadewo di acara penayangan dan konferensi pers film 'Pantja Sila: Cita-cita & Realita' di Epicentrum XXI, Rabu (3/8) (Foto: Genmuda.com/2016 Gabby)
Tyo Pakusadewo di acara penayangan dan konferensi pers film ‘Pantja Sila: Cita-cita & Realita’ di Epicentrum XXI, Rabu (3/8) (Foto: Genmuda.com/2016 Gabby)

FYI, pas tau lawan mainnya adalah Tyo Pakusadewo, Prilly ngaku suprise banget. Bukan karena gimana-gimana guys, tapi karena emang doi ngefans sama aktor senior tersebut. Ibarat fans yang ketemu idolanya, Prilly ngaku sempet grogi saat ketemu pertama kali.

“Akhirnya lama kelamaan perasaan kayak aku ngeidolain dia itu hilang, beliau juga ngajarin aku banyak masukan supaya buat ngebangun chemistry. Pas di lokasi syuting hal kayak gitu tetep dijaga sampe akhirnya aku bisa ngerasain chemistry Gendis dengan bapaknya.”

5. Film drama petualangan yang siap BERANI BEDA

Dengan tema cerita drama petualangan film ini emang mengambil beberapa gambar di beberapa daerah di Indonesia yang kece badai. Wajar kalo akhirnya beberapa tokoh di film ini tuh udah cukup ngewakilin beberapa daerah di Indonesia. “Hampir setiap daerah responnya positif. Dari mulai di Dieng, Cirebon, Keraton, Bandung, pokoknya di daerah semuanya berkesan.” ungkap Prilly yang mewakili dua temannya.

So, kalo kamu penasaran kira-kira apa lagi ya alasan supaya kamu nonton film yang bakalan tayang tanggal 25 Agustus 2016 ini, langsung aja simak kata tiga pemainnya di bawah!

Comments

comments

Saliki Dwi Saputra
Penulis dan tukang gambar.