Sabtu, 27 November 2021

Genmuda – Dengan berbagai cara dan bahasa, pedekate adalah hal yang umum dilakukan sebelum menjalin hubungan. Ada yang bilang manis, ada juga yang pahit. Khusus yang manis kayaknya engga perlu Genmuda.com bahas, karena ujung ya jadian. Tapi kalo buat yang pahit ini yang jadi masalah.

Sesuai dengan judulnya, di akhir pekan ini Genmuda.com bakalan kasih kamu informasi seputar hubungan pedekate yang engga berujung sehat. Kalo kamu udah ngalamin hal-hal di bawah ini mendingan segera mikir dua kali deh sebelum memperjuangkan doi. Cekidot!

1. Engga Mau Ketemu

Step awal pedekate pasti ngajak ketemu, walaupun kamu kenalan dari Tinder. Dari situ kamu juga bisa melihat prediksi apakah hubungan kamu dengan si doi punya harapan ke tahap selanjutnya. Jika kamu ngerasa udah cocok, belum tentu sama doi. Wajar kan jika pertemuan selanjutnya punya peran. Kalo dou menghidar terus dari kamu setelah pertemuan pertama lebih baik udahin aja, daripada kamu sakit (hati).

2. Sikapnya Dingin

via: Make a GIF

Mamet: “Kamu lagi apa?”

Gabby: “Nonton.”

Mamet: “Nonton, apa nih?”

Gabby: “Nonton TV lah.”

Mamet: “Owh, acaranya maksudnya apa. Hehehe”

Gabby: “Gue kasih tau kayaknya lo juga engga tau.”

Mamet: KZL! *Banting hape

Kalo emang doi tertarik sama kamu, minimal ada bahasa tubuh dan respon positif. Jika sikapnya terlampau dingin kayak di atas, atau bahkan engga respect sama sekali. Langsung aja ganti haluan ke target lain.

3. Engga pernah hubungin kamu duluan

Wajar kan kalo misalkan pas pedekate kamu pengen tau kabar doi gimana. Dalam hubungan apapun komunikasi adalah hal penting yang engga boleh dilupain. Nah, ketertarikan buat memulai komunikasi juga bisa jadi sinyal kualitas hubungan. Jika gebetan kamu engga pernah kontak kamu duluan, maka rasa ketertarikan doi patut dipertanyakan.

4. Nyari untung doang

anigif_optimized-766-1428458808-25

Seperti yang pernah Genmuda.com tulis. ini adalah tanda (mungkin) doi menjadikan kamu sebagai pelariannya doang. Hubungan yang baik itu take and gave, bukan selalu rela menolong dan tabah. Satu sama lain harus bisa saling menjaga dan menghargai. Nah, kalo gebetan kamu cuma menjadikan kamu sebagai pelarian atau cuma nyari untung doang, mendingan buru-buru akhiri aja deh hubungan kamu.

5. Bukan single

Ini masalah paling penting. Engga mau kan kamu disebut orang ketiga (baca: selingkuhannya). Kalo pun kamu dapet gebetan kamu dengan jadi orang ketiga, tetap aja citranya engga bakalan bagus. Wake up guys, di luar sana banyak yang lebih layak buat kamu. *tsah!

Comments

comments

Saliki Dwi Saputra
Penulis dan tukang gambar.