Minggu, 20 September 2020

Genmuda – Ngomongin masalah kenaikan berat badan, biasanya pasti engga bakal jauh-jauh dari pola makan yang engga sehat atau malas gerak. Padahal, masih banyak loh faktor lainnya yang turut berkontribusi dalam ningkatin angka timbangan kamu, Kawan Muda.

Kenaikan berat badan sebetulnya merupakan hal yang terbilang relatif banget. Soalnya, berat badan kamu bisa aja naik turun seiring berjalannya waktu di luar kendali kamu. Dengan demikian, kamu engga perlu langsung panik atau khawatir yang berlebihan kalo berat badan kamu mendadak berubah.

Meski begitu, kalo kamu emang benar-benar bingung kenapa berat badan kamu bisa mendadak naik padahal selama ini stabil atau segitu-segitu aja, bisa jadi itu gara-gara kamu ‘kurang baik’ sama tubuh kamu. Di samping itu, sebagian penyebab kenaikan berat badan pun sebetulnya engga cuma berkisar seputar makanan aja. Kalo kamu masih belum percaya, cek aja 5 contohnya berikut ini:

1. Perubahan jadwal sehari-hari

Perubahan jadwal sehari-hari, termasuk dalam hal durasi tidur atau cuma sekedar waktu makan siang sekalipun, ternyata lebih dari cukup buat ngeganggu sistem tubuh kamu loh. Dengan kata lain, seiring berubahnya jadwal kamu, otomatis tubuh kamu bakal ngerespon. Kalo tubuh kamu udah terbiasa sama jadwal kamu, baru deh kamu bisa nyesuain berat badan kamu lagi.

2. Rutinitas olahraga baru

via giphy.com

Mau olahraga biar langsing, kok jadinya malah gemukan? Well, saat tubuh kamu ngalamin kondisi penuh tekanan, kortisol bakal dirilis buat ngubah asam amino di hati jadi glukosa yang berguna dan ngambil simpanan lemak buat kemudian dipindahin ke perut. Dengan demikian, kalo kamu engga biasa olahraga teratur, jangan kaget kalo di minggu-minggu awal kamu masih belum bisa ngedapetin hasil yang kamu pengenin. Kalo tubuh kamu udah bisa nerima hal ini, barulah berat badan kamu bakal normal lagi.

3. BAB engga teratur

Kalo kamu ngalamin sembelit atau masalah pencernaan, itu sebetulnya bisa nyebabin lonjakan pada berat badan kamu, soalnya (sorry to say) kamu ‘kan ngebawa-bawa kotoran kamu ke mana-mana. Untungnya, sistem metabolisme kamu itu masih bisa dikembaliin kayak semula dengan penyesuaian pola makan atau peningkatan aktivitas fisik. Kalopun ternyata penyebabnya adalah efek samping dari antibiotic atau bentuk pengobatan lainnya, ada baiknya kamu konsultasiin ke dokter kamu.

4. Ngekonsumsi antidepresan

via giphy.com

Saat kamu mulai ngekonsumsi antidepresan, seharusnya dokter kamu udah ngejelasin kalo kamu bisa aja ngalamin efek samping berupa kenaikan berat badan. Walau efeknya engga berlaku sama buat tiap orang, kamu tetap aja engga boleh nganggap enteng. Apalagi kalo kenaikan berat badan kamu benar-benar ngeganggu kamu dan bikin depresi kamu jadi makin parah, mending kamu minta ganti obat ke dokter kamu atau tanya gimana caranya buat nurunin berat badan sambil ngekonsumsi obat yang sama.

5. Pertambahan usia

Seiring bertambahnya usia, metabolisme kamu bakal ngelambat. Respon tubuh kamu terhadap perubahan pola makan dan olahraga otomatis bakal berkurang. Ini jelas efek samping yang engga bisa kamu hindari dari pertambahan usia kamu, walaupun kebiasaan kamu masih tetap sama dari waktu ke waktu. (sds)

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer