Selasa, 25 Januari 2022

Genmuda – Tahun ajaran baru gak lama lagi dateng di sekitar kita. Gimana nih kabar anak-anak yang mau nempuh jenjang pendidikan lebih tinggi? Udah siap pindah dari SMP ke SMA pada pertengahan Juli ini? Buat yang baru mau kuliah, udah daftar ulang dan siap hunting kosan demi kuliah sekitar September nanti?

Genmuda.com yakin banget kamu udah siap kayak SpongeBob setiap pergi ke Krusty Krab. Ada satu lagi nih pertanyaan penting buat kamu yang mau pisah sekolah/universitas dari pacar. Udah siapkah kamu nempuh long distance relationship (LDR)? Boom!

Inilah momen penuh pertimbangan, saat anak-anak muda bingung antara mutusin hubungan tapi susah move on atau terus mempertahankan tapi banyak selingkuh-menyelingkuh. Biar tau apakah kamu siap atau gak, coba jawab dulu pertanyaan-pertanyaan di bawah ini.

1. Apakah kamu mau repot-repot LDR?

via: Google
Menelepon pacar yang pasti lagi main futsal. (Sumber: Istimewa)

Siap atau enggaknya sih jawab belakangan. Pertama dan utama tuh jawab dulu kamu mau atau enggak. Kalo dari sini aja udah gak mau, ya buat apa atuh pertahanin hubungan. Mending langsung putusin dari sekarang. Iya, dari SEKARANG biar pikiran gak terganggu galau di awal tahun ajaran nanti.

2. Apakah doi mau LDR?

via yourtango.com
(Sumber: yourtango.com).

Karena hubungan pacaran itu sifatnya dua arah, kamu juga harus pertimbangin kemauan doi. Ketika doi jawab gak mau, tugas kamulah buat ngeyakinin doi sampai bilang mau. Atau, ya langsung ubah status dari “in relationship” jadi “jomblo” saat itu juga. Inget, hubungan beda keyakinan gak bakal bertahan lama. Kamunya yakin, doinya enggak.

3. Mau saling komitmen meski dideketin banyak orang?

via: Facebook
Bayangin cowok kamu dideketin cewek-cewek macam ini. BATIN. (Sumber: Facebook)

Saat perasaan pada pacar mulai reda karena jarang ketemu, tau-tau ada orang lain yang deketin kamu. Pilihannya cuma dua. Cuekin si orang ketiga ini atau deketin balik setelah, dan hanya setelah, kamu mutusin pacar yang jauh di sana. Jangan kayak Milea yang naksir Dilan dulu baru mutusin cowoknya.

4. Mau jalin hubungan gak cuma kedekatan fisik?

©Genmuda.com/2017 TIM.
Saat lagi LDR, mana bisa sedekat ini. ©Genmuda.com/2017 TIM

Kita semua ngaku aja. Pacaran jaman sekarang tuh ditandai sama kedekatan fisik, misalnya pegangan tangan, bahkan sampai peluk dan cium-ciuman. Padahal, kesamaan minat, keakraban ngobrol, dan kenyamanan batin juga bagian dari pacaran. Kalo kamu masih bertumpu pada kedekatan fisik, artinya kamu gak siap LDR.

5. Bersedia menye-menye dan dimenye-menyein?

via buzzfeed.com
(Sumber: buzzfeed.com)

Biar perasaan kangen terpuaskan tanpa harus kontak fisik, kamu perlu siap berkomunikasi intens. Bahkan, mungkin perlu perez dan menye-menye juga supaya perasaan ini tetep ada. Mau nyoba? Berarti, dari sekarang perlu siapin banyak bahan obrolan biar gak kaku ketika hari pertama LDR. Gak mau coba? Ya langsung aja putusin doi.

6. Mau saling mendalami kepribadian?

©Genmuda.com/2017 TIM
Setelah banyak ngobrol, ternyata doi pemalu. Sementara kamu, malu-maluin. ©Genmuda.com/2017 TIM

Supaya kamu dan doi sama-sama ngerasa jadi orang spesial, penting untuk mendalami kepribadian masing-masing. Cari tau cerita masa kecil, ketakutan terbesar, dan cita-cita terdalam doi, begitu juga sebaliknya. Karena hanya dengan itu kamu bisa terus ngerasa dekat meski terpisah jarak.

7. Bersedia ngomong jelas tanpa kode-kodean?

via YouTube
“Cepet pulang, ya.” “Iya, tapi aku kan baru aja berangkat.” (Sumber: YouTube)

Ngomong aja langsung ketika cemburu sama salah satu temen. Kalo kamu malah ngambek dengan aksi mogok ngomong kan doi malah bingung terus akhirnya bete dan memilih selingkuh aja karena orang yang ada di dekatnya lebih terbuka diajak ngobrol.

8. Mau mengurangi kegiatan pribadi?

©Genmuda.com/2017 TIM
Demi chating sama pacarnya, ceritanya mas ini rela cabut latian futsal. ©Genmuda.com/2017 TIM

Buat apa kurangi kegiatan pribadi? Buat nambahin waktu berkomunikasi dengan doi. Serius, terutama kalo beda zona waktu. Karena ada perbedaan waktu, kamu yang tinggal di Indonesia Timur harus rela tidur dua jam lebih malam dari biasanya supaya bisa berhubungan sama pacar yang ada di Indonesia Barat.

9. Mau sabar nunggu?

©Genmuda.com/2017 TIM
Tipikal muka bete saat nunggu chat doi. ©Genmuda.com/2017 TIM

Manusia gak luput dari kesalahan. Seintens apapun komunikasi dan sebesar apapun kesetiaan kalian, pasti ada waktu ketika salah satu telat menghubungi. Hayo. Bersedia nunggu dengan sabar tanpa harus ngomel kah? Kalo doi yang telat bales chat dua detik aja bikin kamu ngomel, mungkin kamu harus pikir seribu kali sebelum LDR.

10. Mau serius sampai pelaminan?

via Istimewa
(Sumber: Istimewa)

Bukan curhat atau gimana, nih. Tapi, buat apa pertahankan hubungan yang gak jelas juntrungannya. Males juga kan jadi semacam tempat penitipan hati selama berbulan-bulan atau mungkin menahun, tapi ujung-ujungnya doi nikah sama orang lain. Mending buka tempat penitipan anak aja sekalian.

Semua pertanyaan di atas berasal dari penjelasan panjang tentang cara LDR di psychologytoday.com tahun 2014, 2015, dan 2016. Kalo semuanya terjawab “Mau” atau “Bersedia,” berarti kamu siap LDR dan nanggung risikonya.

Kalo ada yang dijawab “Enggak,” terutama pertanyaan nomor 10, mending dari sekarang buka Tinder dan sejenisnya untuk nyari pacar baru yang lokasinya ada di tempat baru kamu. Jadi, kamu udah siap menjalin hubungan jarak jauh? (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.