Sabtu, 17 April 2021

Genmuda – Kalo ada satu dosa yang kayaknya udah sampe mendarah daging banget buat para umat manusia, maka bisa dibilang itu adalah ngebohong. Hal itu pun jatuhnya udah kayak rahasia umum gitu deh, Kawan Muda.

Engga peduli alasan kamu ngebohong karena kepepet atau demi kebaikan kayak Uttaran Ultraman, yang namanya ngebohong pada dasarnya tetap aja ngebohong. Bahkan, walau kamu sebenarnya lebih senang buat ngedenger kejujuran, tetap aja ada beberapa pertanyaan umum yang sering kali justru kamu jawab dengan kebohongan.

Tapi, kamu engga perlu khawatir kok, Kawan Muda. Biar lain kali kamu engga lupa buat ngasih jawaban yang sejujur-jujurnya alias engga nutup-nutupin kondisi kamu yang sebetulnya, berikut ini adalah 5 pertanyaan yang sadar engga sadar pasti pernah kamu jawab dengan ngebohong:

1. Apa kabar?

Ditanya ini, pasti kamu bakal ngejawab “baik”. Maksudnya sih biasanya supaya engga ada basa-basi busuk yang lebih panjang lagi abis itu. Padahal, mungkin aja saat itu kamu malah lagi merana sakit gigi, bete gara-gara kejebak macet, atau lagi kepikiran gimana caranya buat bisa tetap bertahan sampai akhir bulan dengan uang yang cuma seadanya. Intinya mah kamu lagi engga baik-baik aja, cuma kamu malas buat ngejelasinnya lagi.

2. Kok terlambat?

Kalo engga “macet”, biasanya jawaban dari pertanyaan ini adalah “kesiangan”. Ya emang benar sih kamu kesiangan. Tapi, kesiangannya itu lebih tepatnya terjadi gara-gara kamu lebih milih buat nurutin nafsu tidur kamu ketimbang bangun dan ngehadapin kenyataan bahwa kamu masih harus sekolah atau kerja. We’ve all been there kok, Kawan Muda!

3. Ada pertanyaan?

Nah, ini dia nih yang kayaknya udah jadi semacam budaya buat orang Indonesia. Kalo lagi di kelas, meeting, atau seminar dan ditanya kayak gini, sebagian besar dari kamu pasti kompak buat diam aja atau langsung ngejawab engga. Umumnya sih itu terjadi gara-gara kamu engga ngerti sama apa yang dijelasin, tapi engga mau dianggap sok iya dengan nanya-nanya segala dan engga mau bikin teman kamu yang udah kelaparan jadi makin hangry. Betul ‘kan?

4. Kenapa mau kerja di sini?

Meski pertanyaan lebih serius daripada keempat pertanyaan lainnya, pertanyaan ini engga jarang juga suka dijawab dengan kebohongan yang muluk-muluk. Biasa diajuin saat wawancara kerja, pertanyaan ini sering kali bakal dijawab dengan kalimat-kalimat yang kesannya hebat banget, kayak misalnya “mencari tantangan baru”, “perusahaan ini punya reputasi yang baik”, “ingin membuat perbedaan”, atau “ingin memberikan kinerja yang terbaik”. Padahal, kenyataannya adalah ujung-ujungnya kamu pengen kerja di situ (atau di tempat lainnya) gara-gara butuh uang buat ngebiayain kehidupan kamu sehari-hari.

5. Kapan-kapan ketemuan lagi mau engga?

“Boleh”, “iya”, atau “siap, kabarin aja” adalah sebagian jawaban yang pasti sering kamu sampein buat pertanyaan ini. Aslinya, belum tentu juga kamu bakal mau buat ketemu lagi sama orang yang bersangkutan di lain waktu, apalagi kalo orangnya annoying atau engga kamu sukain banget. Singkatnya, jawaban-jawaban sopan semacam itu kamu sampein cuma buat nyenengin orang tersebut di saat itu aja dan supaya kamu bisa buru-buru ngakhirin percakapan kalian. Ngaku aja deh, Kawan Muda!

Kira-kira mana nih yang kamu banget? Kasih tau Genmuda.com di kolom komentar ya. Siapa tau pengalaman kamu bisa jadi inspirasi di Penting Gak Penting berikutnya. Ciao! (sds)

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer