Rabu, 12 Agustus 2020
Ngobrol Bareng

‘Pelan Tapi Pasti’ Jadi Rahasia Patricia Gunawan Meraih Tujuan Hidupnya

©Genmuda.com/2016 Everlyn‘Pelan Tapi Pasti’ Jadi Rahasia Patricia Gunawan Meraih Tujuan Hidupnya ©Genmuda.com/2016 Everlyn

Genmuda – Jalan hidup seseorang pada dasarnya emang engga pernah bisa ketebak, pengennya apa eh dapatnya malah yang lain. Hal semacam itu pun juga dialami oleh model Patricia Gunawan, yang engga pernah bermimpi bisa ngejalanin karir di dunia modeling dan hiburan.

Patricia sebenarnya udah bukan sosok yang asing lagi di dunia modeling tanah air. Namanya kini semakin dikenal berkat keikutsertaannya di ajang kompetisi model bergengsi, Asia’s Next Top Model Cycle 4. Doi sukses norehin prestasi tersendiri dengan lolos sampai ke babak tiga besar.

Di samping modeling, sekarang Patricia juga jadi presenter di salah satu stasiun televisi. Terlepas dari itu, cewek 26 tahun yang senang ngebanyol itu tetap aja harus ngelaluin serangkaian proses panjang buat bisa sampai ke tahap karirnya yang sekarang. Engga percaya? Yuk, simak hasil perbincangan Genmuda.com bareng doi berikut ini!

Genmuda: Halo Patricia, gimana sih sebenarnya awal mula kamu jadi model? Sebagian orang ‘kan mungkin baru tau soal kamu pas kamu ikutan Asia’s Next Top Model.

Patricia: Awalnya terjun ke modeling ya karena gue dipaksa sama teman dan guru gue. Singkat cerita, waktu SMA ada pertandingan antarsekolah, terus gue disuruh untuk ikutan lomba. Gue engga mau tapi dipaksain dan akhirnya ikutan eh menang juara 1.

Abis itu, gue dapat pekerjaan show. Gue ingat banget waktu pertama kali dapat kerjaan bayarannya 250 ribu di UI. Terus, waktu itu cuma kayak sekilas doang waktu gue masih umur 16 tahun. Yang benar-benar modeling itu waktu 2010 pas gue ikutan Wajah Femina.

Setelah ikutan Wajah Femina, dari situ gue mulai kayak setiap satu bulan dua kali ada show dan makin lama seminggu tiga sampai empat kali. Semakin lama semakin banyak, tapi butuh banyak proses karena gue juga engga tinggi-tinggi banget untuk ukuran model. Sebagai model minimal 175 cm, sedangkan gue 170 cm ‘nyungsep’.

 

Genmuda: Tapi, katanya orang tua sempat nentang kamu berkarir di modeling ya?

Patricia: Iya, karena isu-isu yang beredar tentang dunia modeling dan juga hiburan. Maksudnya, banyak isu yang jelek, jadi mereka nyerapnya yang jelek-jelek juga. Mereka takut entar gue aneh-aneh segala macam.

 

Genmuda: Terus, akhirnya gimana caranya kamu bisa ngeyakinin ortu kamu?

Patricia: Sebenarnya seiring berjalannya waktu aja sih. Gue bilang sama mereka gue itu engga ngelihat model sebagai karir gue, tapi cuma sebagai pekerjaan paruh waktu. Gue ‘kan waktu itu kuliah, jadi yang bisa gue kerjain adalah online shop kalo engga model.

“Realistis deh bok jadi orang.”

Gue tuh orangnya minder banget, cuma walau engga semuanya tentang uang, gue juga tetap butuh uang. Jadi, pertama kali gue modeling, mungkin pada dasarnya ya gue butuh uang. Realistis deh bok jadi orang.

Gue kuliah mau hang out engga punya uang dan gue engga mungkin jadi social climber yang kayak ngikutin teman-teman gue terus pergi tapi engga makan atau makanin makanan mereka. Itu ‘kan gila. Gue mau pergi kalo gue udah punya uang. Kalo engga sanggup bayar, ngapain gue pergi?

 

Genmuda: Berarti saat itu kamu udah engga mau ngandelin uang jajan dari ortu atau udah engga dikasih uang jajan lagi?

Patricia: Ada uang jajan, tapi pas-pasan banget. Teman-teman gue makan di mall, gue makan di warteg. Lo bisa bayangin engga sih? Ibaratnya SD teman-teman gue pada jajan 10 ribu, gue cuma dapat 2 ribu.

 

Genmuda: Nah, pas ikutan AsNTM ‘kan katanya awalnya kamu selain didorong Ayu Gani juga karena kebetulan sekalian mau move on. Itu gimana ceritanya?

Patricia: Kata siapa gue didorong Ayu Gani? Engga didorong kok gue, cuma diomongin. Kalo didorong gue jatoh dong, shay.

Sebenarnya saudara dan teman-teman gue udah nyuruh ikutan AsNTM dari Cycle 1. Ada rasa pengen pas Cycle 1, cuma engga deh gue kayak engga pede dan waktu itu malas pas lihat persyaratannya.

©Genmuda.com/2016 Everlyn
Patricia saat ditemui oleh reporter Genmuda.com, Gabby beberapa waktu lalu di bilangan Jakarta Selatan ©Genmuda.com/2016 Everlyn

Sampai Cycle 4 itu, kebetulan gue abis putus. Sebenarnya udah move on, cuma gue suka hidup produktif. Sebagai model itu lo engga tau misalnya dua bulan lagi lo kerjaannya tuh tiap hari apa engga. Kalo lagi ramai bisa ramai banget dan kadang-kadang seminggu bisa kosong sama sekali. Gue tuh engga suka yang kayak gitu.

Tahun lalu ‘kan gue udah 25. Lo tau quarter life crisis? Gue pikir masa hidup gue gini-gini terus yang bergantung sama model, sedangkan gue pengennya bisnis dan bisnis itu butuh modal. Tapi, gue jadi model bukan hanya semata-mata karena uang. Awalnya tuh terpaksa dan akhirnya gue cinta pekerjaan gue sebagai model karena waktunya juga bisa lebih fleksibel.

 

Genmuda: Orang ‘kan cuma ngelihat yang di TV aja. Lantas, tantangan atau pelajaran apa aja sih yang kamu dapat selama ikutan AsNTM?

Patricia: Proses di AsNTM itu sebenarnya gue belajar banyak banget sih. Di karantina selama dua bulan engga ada internet dan komunikasi dengan dunia luar. Gue jadi benar-benar mikir pada saat itu bahwa musuh terbesar kita adalah diri kita sendiri dan kita harus hadapi ketakutan kita.

Ini juga sesuatu yang nyata, bukan drama yang lo disuruh akting buat ngelakuin sesuatu. Ini dikasih tantangan dan photo shoot, lo harus lakuin. Itu kayak bikin gue jadi semakin sadar apa tujuan gue dalam hidup, kenapa gue ada di sini, dan belajar dari banyak aspek.

“Jadi, salah satu penguasaan diri gue adalah dengan doa, kuatin diri gue dari hal negatif dengan prinsip gue.”

Gue suka belajar dari pengalaman hidup. Gue bisa ada di AsNTM dengan kualitas produksi yang sangat bagus, kalo bukan karena di balik layarnya ya gue engga bisa kayak gini. 

Gue juga belajar penguasaan diri dan itu bikin gue lebih dekat dengan Tuhan. Pada saat dua bulan itu yang gue engga pernah Rosario dan baca Alkitab, gue jadi tiap hari Rosario dan baca Alkitab. Jadi, salah satu penguasaan diri gue adalah dengan doa, kuatin diri gue dari hal negatif dengan prinsip gue. Itu sih yang mungkin orang-orang di luar sana engga tau.

Gue dari dulu tipe orang yang engga mau berharap tinggi. Gue selalu berharap yang terburuk, jadi kalo gue dapat lebih itu kayak bonus dari Tuhan.

 

Genmuda: Pas di awal sempat kayak mau nyerah, itu gimana kamu akhirnya bisa ngembaliin semangat kamu lagi?

Patricia: Sebenarnya gue mau nyerah dari dua episode pertama karena menurut gue itu terlalu intens. Mungkin karena gue orangnya engga begitu sensitif dan gue ngelihat orang baik-baik aja. Gara-gara ada peserta yang kompor, peserta lain jadinya kayak ada masalah.

Gue tipe orang yang kalo ada masalah gue omongin. Kita semua datang sebagai orang asing, tapi tinggallah sebagai keluarga dan jangan ada perasaan awkward. Gue cuma berusaha jadi teman dan penengah, tapi mungkin dipikirnya jadi kayak muka dua.

©Genmuda.com/2016 Everlyn
Patricia mengaku engga gampang buat menjadi seorang model ©Genmuda.com/2016 Everlyn

Waktu episode dua, gue bilang ke produsernya gue udah siap dieliminasi. Gue engga bisa berurusan dengan drama masalah yang sebenarnya kecil tapi dibikin gede banget. Gue akhirnya mikirinya gue cuma pengen lakuin yang terbaik, jadi engga ada penyesalan.

Setiap episode gue selalu ditanya apakah gue bakal jadi AsNTM berikutnya, gue bilang engga. Untuk menjadi AsNTM gue harus ngelewatin 12 rintangan dan 12 photo shoot lagi, jadi perjalanannya gue kayak masih jauh banget. Yang gue pikirin saat itu adalah langkah demi langkah.

Gue engga mau omdo, soalnya butuh proses untuk sampai ke sana. Kadang lo udah berharap jadi AsNTM, kalo engga kesampaian itu pasti sedih banget. Gue tetap berusaha realistis dan lakuin yang terbaik.

 

Genmuda: Jadi, alasan tetap bertahan di dunia modeling itu juga karena kamu pengen lakuin yang terbaik?

Patricia: Ya. Gue sambil bekerja sambil menunggu peluang yang lain. Kalo cuma nunggu peluang yang lain dan engga terus bergerak, itu percuma. Gue percaya kalo lo selalu rajin, tekun, dan lakuin yang terbaik, gue yakin orang lain juga bisa ngelihat potensi itu dan dengan sendirinya jalan bakal dibuka.

Dua tahun belakangan ini gue selalu menyerahkan semuanya pada Tuhan. Sebagai manusia, pasti kita ada kekhawatiran. Dengan adanya gue di AsNTM, sebenarnya gue pengennya bisa bikin hal yang berbeda. Puji Tuhan, timbal baliknya sekarang orang-orang dan fans-fans gue bilang kalo Cycle 4 beda banget, lebih nunjukin persahabatan dan saling dukung. Itu kayak ada kepuasan tersendiri, walaupun di sana berdarah-darah.

 

Genmuda: Kamu ‘kan juga jadi MC/presenter. Kalo disuruh milih, kamu pengennya jadi model aja atau MC aja?

Patricia: Kalo lo nanya di umur gue yang sekarang, gue MC. Kalo lo nanya gue umur 20, gue model. Gue realistis aja ya, shay. Gue suka jadi model, tapi gue engga suka nunggunya. Jadi model itu pekerjaannya adalah rehearsal jam 7 pagi dan pakai makeup udah mulai dari siang, tapi show-nya jam 7 malam. Hidup gue kayak satu hari abis di situ aja, makanya gue juga sambil online shop dulunya.

Selain itu, kalo nanti suatu saat lo berkeluarga, lo mau kayak gitu terus? Lo pasti juga pengen punya waktu buat anak dan suami lo. Jadi, gue mikirnya lebih yang jangka panjang, tapi kalo ada waktu luang ya modeling gue ambil juga. Modeling tetap jadi bagian hidup gue karena modeling udah ngebantu hidup gue.

 

Genmuda: Kamu sempat bilang kalo kamu engga pedean, tapi ngebanyol iya. Ngebanyol itu sebetulnya kayak buat ningkatin kepedean kamu atau gimana sih?

Patricia: Iya sih. Misalnya adalah orang-orang dulu suka ngatain gue tepos. Gue minder banget, tapi gue juga engga mau jadi kayak keluar dari pergaulan. Untungnya ada bokap gue yang memberikan pemahaman lain.

Kata bokap gue, “Bagus lo tepos, jadi lo lari engga bawa beban.” Atau misalnya gue dikatain pesek, gue akhirnya bilang bahwa, “Bagus gue pesek, kalo gue mancung nanti gue sombong.” Jadi, kalo orang pengen jatohin gue, gue kayak iyain tapi ada sisi bagusnya dari itu.

 

Genmuda: Terus, kalo engga salah kamu juga jadi agen asuransi sama pernah jadi waitress, sales assistant, dan kasir. Itu kamu gimana bisa sampai ngejalanin beragam pekerjaan itu?

Patricia: Ya, gue agen asuransi di dua perusahaan dan sampai sekarang masih di salah satu perusahaan tersebut. Awalnya cuma mau ngebantu keluarga doang dan pengen tau detail asuransi kayak gimana.

Pada saat itu, gue engga sesibuk sekarang dan daripada kosong mending nambah pengetahuan. Gue ketemu orang-orang dari dunia yang berbeda dan gue belajar kenapa gue selalu nolak setiap kali ditawarin asuransi dan kenapa nyokap gue dari dulu engga pernah mau asuransi.

Setelah gue pikir, gue nemuin kalo ternyata gue happy-nya pas gue ngebantu orang. Awalnya ‘banget’ itu mungkin gue bantu Rumah Pandai atau pas teman gue ulang tahun gue ikutan bikin kayak sumbangan buat panti dan segala macam. Saat kita melakukan itu, kita sebenarnya dibantu. Gue juga lama-lama jadi makin tau tujuan gue dalam hidup itu sebenarnya apa. Butuh waktu lama buat tau semua itu.

“Jujur aja, gue agak takut dengan kata ‘inspiring'”

Gue kerja yang lainnya itu karena demi hidup. Waktu itu gue di Australia dan gue harus kerja apapun itu buat makan. Daripada gue nyolong, mending gue kerja jadi waitress, sales assistant, atau kasir. Jadi, semua itu pada dasarnya dorongan buat gue tetap hidup. Tujuan gue dulu adalah pokoknya gue mau makan apapun, tapi gue engga usah mikir gue keluarin uang.

©Genmuda.com/2016 Everlyn
Patricia mengakui kalo doi termasuk realistis dalam menjalani profesinya sebagai seorang model ©Genmuda.com/2016 Everlyn

Jujur aja, gue agak takut dengan kata “inspiring”. Itu berarti ‘kan gue sekarang jadi public figure dan orang-orang ngelihat gue demikian. Kalo gue ngelakuin kesalahan, anak gue kelak bisa jatoh gara-gara gue. Gue pun sebenarnya ada tekanannya, tapi gue engga ngerasa gue Patricia yang beda. Gue masih Patricia yang suka makan bakmi.

Jadi, gue engga bisa ngeinspirasi yang gimana-gimana. Mungkin yang bisa gue jadiin inspirasi adalah cara berpikir gue, cara gue cinta ke Indonesia, dan gue mau berbagi. Gue percaya setiap orang punya panggilan yang berbeda dan semuanya bakal ngelewatin proses hidup itu.

 

Genmuda: Buat yang Rumah Pandai, gimana awal mulanya kamu bisa ikutan?

Patricia: Itu gara-gara pertemuan engga sengaja aku dengan Kanaya Tabitha. Gue lagi fitting baju buat show ketemu dia dan pada saat itu emang kebetulan gue lagi nyari panti atau sesuatu yang gue bisa kontribusi. Terus, gue diceritain dan diajak ke NTT. Akhirnya, dari situ gue ikutan dan lanjut terus.

Sekarang gue udah engga begitu aktif di Rumah Pandai karena kesibukan gue. Jadi, gue paling nyebantunya lebih kayak yang nyebarin omongan dari diri gue sendiri di media sosial ataupun ke teman-teman terdekat gue. Itu hal paling minimal yang bisa gue bantu.

 

Genmuda: Tapi, dari banyak hal yang kamu jalani, kamu ada kekhawatiran bakal dibilang aji mumpung atau sana sini oke gitu engga sih?

Patricia: Gue yakin gue dipekerjakan sebagai presenter pasti karena gue ada potensinya. Gue engga mau sekarang gue dipekerjakan sebagai presenter karena gue aji mumpung. Gue tetap mau belajar kok dan gue engga takut dapat kritik, karena kritik bikin gue jadi lebih baik.

Gue dulu tuh takut kamera. Sama kayak model, sekarang gue bisa jadi presenter itu butuh proses yang panjang. Di 2010*, Mba Becky Tumewu dan Mas Erwin Parengkuan udah bilang sama gue pas gue ikutan Wajah Femina kalo gue punya potensi buat jadi presenter. Lihat, butuh berapa tahun gue baru bisa benar-benar jadi presenter?

Kadang kita engga bisa ngelihat potensi sendiri. Gue dulu selalu nganggap gue engga bisa, tapi buktinya sekarang gue bisa. Asal ada keyakinan dan mau keluar dari zona nyaman, semua pasti bisa.

 

Genmuda: Lantas, siapa yang menurut kamu paling berjasa buat perjalanan karir kamu selama ini?

Patricia: Yang pernama Tuhan. Selain itu, banyak sih yang berjasa buat hidup gue dan gue engga pernah akan lupa. Kalo soal karir di bidang modeling, yang mendukung gue banget itu Yosafat Dwi Kurniawan. Di 2010 dia memaksa gue untuk ikutan Wajah Femina. Kalo AsNTM itu Elizabeth, teman gue yang juga agen asuransi.

Kalo soal kehidupan atau cari duit, mungkin Yeni. Dia yang membuka peluang gue. Dulu gue ke Mangga Dua tiap hari cuma kayak buat jadi teman ngobrol doang karena gue malas pulang. Gue awalnya coba-cobain baju dan difoto-foto, terus dia nawarin mau nyoba jualan juga atau engga. Pertama gue konsinyasi dan lama-lama dari situ gue punya uang bisa beli putus.

 

Genmuda: Tiga kata apa yang ngegambarin diri kamu banget?

Patricia: Independen pasti ya, shay. Terus easy going. Satu lagi apa ya? Gue nyontek dulu deh waktu itu sempat ngomong apa. [Langsung nge-Googling “describe yourself” sampai akhirnya berhasil nemuin kata “honest”.]

 

Genmuda: Apa mimpi terbesar yang belum kamu capai?

Patricia: Mimpi terbesar ya gue pengen berkeluarga. Tapi, sekarang gue bangun diri sendiri dulu lah sebelum berkeluarga. Gue aja belum benar, gimana nanti gue berkeluarga? ‘Kan gue harus jadi contoh buat anak-anak gue.

 

Genmuda: Ada proyek apa lagi buat ke depannya?

Patricia: Proyek mah banyak, tapi engga tau jadi apa engga. Gue takut udah ngomongin eh nanti malah engga jadi. Paling lebih ke sesuatu yang buat bantu orang atau pekerjaan sosial gitu sih. Mungkin lebih kayak semacam socioentrepreneurship.

 

Genmuda: Terakhir, pesan kamu dong buat Kawan Muda.

Patricia: Yang gue tau adalah sebagai manusia kita cuma bisa berencana, tapi balik lagi Tuhan yang ngatur. Gue mana pernah mikir bisa jadi presenter? Buat mimpi aja gue engga berani. Menurut gue, dalam hidup lo harus lebih fleksibel dan lakuin yang terbaik dalam semua aspek hidup lo. Jangan ada penyesalan dan lo harus pikirin dulu tujuan hidup lo supaya lo lebih gampang ngejalanin hidup lo.

* Genmuda.com sebelumnya nyantumin tahun 2012, namun direvisi jadi tahun 2010, Senin (5/9).

Comments

comments

Gabrielle Claresta
Eccentric daydreamer