Jum'at, 25 September 2020

Genmuda – Selamat Hari Pendidikan Nasional, Kawan Muda! Hari Pendidikan yang diperingati setiap tanggal 2 Mei adalah hari kelahiran dari tokoh pendidikan Indonesia, yaitu Ki Hajar Dewantara. Beliau terkenal sama pepatah “Ing ngarsa sung tuladha. Ing madya mangun karsa, Tut wuri handayani.” Ketiganya punya arti yang dalem loh gengs, yaitu “di depan menjadi teladan, di tengah membangun semangat, dari belakang memberi dorongan.”

Ki Hajar Dewantara adalah pelopor pendidikan dari jaman penjajahan di jaman Belanda dulu. Keinginan beliau buat kasih kesempatan pendidikan sama semua kalangan bikin jasanya terus dikenang, bahkan sampe sekarang. Tapi beda dulu beda sekarang nih gengs. Kalo jaman dulu tuh sekolah agak susah, kesempatan sekolah di jaman sekarang lebih mudah meskipun gak murah. Terus apa aja bedanya sekolah di jaman dulu dengan jaman milenial sekarang?

1. Nyatet di buku VS Foto dari handphone

Generasi males nyatet nih…

Kalo jaman dulu kita masih sibuk nyatet semua yang guru tulis di papan tulis, anak-anak jaman sekarang lebih seneng buat pake cara cepet, yaitu foto materi yang udah ditulis pake kamera pintar mereka. Selain karena jaman dulu belum ada handphone dengan kamera secanggih dan sejernih sekarang, jaman dulu juga guru masih nulis pake kapur di papan tulis hitam.

Dengan nulis juga di buku setelah guru kamu nulis, sama aja kamu menghargai guru kamu tersebut. Lagian kalo kamu nyatet sendiri, kamu bisa lebih mudah mencerna materi itu juga, karena secara gak langsung, kamu liat dan langsung mencatat.

2. Istirahat baca buku VS Istirahat main handphone

Wah semangat baca ya ade

Karena jaman dulu belum ada handphone canggih buat main game, main snapgram atau live di instagram, anak jaman dulu lebih sering baca buku buat menghabiskan waktu istirahatnya. Kalo gak baca buku, paling yang anak cewek main karet atau main bola bekel, dan yang anak cowok main benteng, atau main bola.

Intinya, anak sekolah jaman dulu lebih punya banyak waktu buat berinteraksi sama temen-temennya, gerak motoriknya lebih banyak, dibanding anak sekarang yang hobinya nunduk sambil sibuk sama handphone-nya.

3. Jenguk temen VS Bilang GWS

Sekalian main sambil jenguk temen yang sakit

Kalo sakit lewat dari 3 hari, anak jaman dulu biasanya jenguk temennya itu. Gak mesti bawa-bawaan buat jenguk orang sakit, patungan masing-masing RP 1.000 buat beli roti atau buah juga jalan. Nah sekarang, entah karena gak ada waktu atau emang kontak sosialnya yang kurang, lebih banyak dari kita yang cuma ngucapin GWS (get well soon) atau semoga cepet sembuh aja. Padahal, ngejenguk temen kita yang lagi sakit itu adalah bagian dari sunah dan pasti dapat pahala loh.

4. Ngerjain tugas bareng VS Nongkrong di kafe

Kamu #TimNugas apa #TimNongkrong nih?

Meskipun budaya ngerjain tugas bareng sepulang sekolah ini belum hilang sepenuhnya, tapi kegiatan ini bukan lagi prioritas utama sepulang sekolah. Jaman sekarang, tugas kelompok bisa dikerjain masing-masing, terus nanti tinggal dikumpulin lewat email, dikasih nama kelompok, cetak, selesai. Kayaknya lebih seru hangout di tempat makan yang asik dan instagramable, kumpul sama temen, foto-foto, terus di share di Intstagram. Biar apa? Biar hitzzzz.

5. Cium tangan pake hidung VS Cium tangan pake pipi

Hayo cium tangannya yang bener ya

Meskipun ini gak cuma dilakukan di sekolah aja, tapi pasti kamu lebih sering cium tangan guru-guru di sekolah kan? Nah kalo jaman dulu cium tangan guru itu dengan mencium punggung tangannya, entah dengan bibir atau hidung, tapi anak jaman sekarang gak melakukan cara yang sama kaya gitu lagi.

Coba kamu perhatiin, kalo gak nyium tangan dengan pipi mereka, atau miring gitu, mereka pasti malah nyium punngung tangan mereka sendiri. Jadi gak ngenain tangan gurunya. Gak tau dari kapan mulainya, tapi kalo anak jaman 90-an lakuin ini di jaman dulu, pasti udah disuruh ulang deh tuh salimnya sama gurunya. (sds)

Comments

comments

Fiany Intan Vandini
The youngest reporter on the 2nd floor of Gen Muda Office.