Jum'at, 5 Juni 2020

Genmuda – Pertemanan jadi suatu hal yang erat dengan kehidupan anak muda dan mempengaruhi pengalaman masa mudanya. Tukar menukar pikiran pun sering terjadi di antara anggota pertemanan. Ternyata pertemanan pun bisa mengubah kebiasaan seseorang.

Itu terjadi ketika ada temen yang menekan seseorang buat ngelakuin atau engga ngelakuin suatu hal. Ketika orang itu ngelakuin hal yang bertentangan, temen-temen sebayanya bisa ngejauh dan mengucilkan orang itu. Definisi seperti itu disebut sebagai peer pressure oleh situs Dictionary.com.

Tekanan semacam itu yang jadi salah satu masalah anak muda. Situs SafeTeens bilang kalo ada sejumlah tekanan negatif yang bertentangan dengan nilai dan norma. Di samping itu semua, inilah sejumlah kebiasaan yang muncul akibat peer pressure masa muda.

1. Pacaran

via: Tumblr
(Sumber: Tumblr)

Ngaku aja. Jaman sekarang ini mana ada sih orang yang keliatan keren kalo jomblo. Meski si jomblo itu berdalih kalo ‘single itu pilihan,’ orang-orang tetep ngeliat doi sebagai orang yang engga laku. Bahkan ada yang sampai mandang sebelah mata. Itu jadi salah satu hal yang ngedorong anak muda buat pacaran meski masih jauh dari usia siap naik pelaminan.

2. Punya badan langsing

Diet, berolahraga, dan minum suplemen jadi sejumlah cara yang dilakukan anak muda buat punya badan langsing. Bentuk badan seperti itu dianggap ideal dan cakep di kalangan anak remaja dan anak muda di seluruh dunia. Orang yang gendut pun engga jarang jadi bahan cengan.

Karena itu lah, ada sejumlah pihak yang mendorong orang buat pede punya badan plus size. Terlepas dari itu semua, punya badan langsing jelas baik secara klinis karena mengurangi risiko diabetes dan sakit jantung asal caranya bener dan engga ngegunain bahan kimia berbahaya.

3. Berolahraga

via Tumblr

Ada pula anak muda mendadak rajin berolahraga, main futsal misalnya. Tapi dorongan mereka ikut futsal bukan karena pengen punya badan langsing, melainkan engga mau ketinggalan temen-temennya yang main futsal. Kalo istilahnya, doi ikut cuma buat seru-seruan doang. Meski emang olahraga itu baik buat badan, itu merupakan contoh nyata peer pressure di tengah kehidupan lo.

4. Punya kulit putih

Engga bisa dipungkiri lagi kalo cita-cita perempuan Indonesia tuh punya kulit lebih putih dari yang dimilikinya sekarang. Bahkan ada juga cowok-cowok yang seperti itu loh. Selain karena temen-temen orang itu emang kulitnya putih-putih, siaran tv yang banyak nampilin orang-orang kulit putih jadi salah satu faktor yang bikin minder orang berkulit sawo matang.

5. Nongkrong

Ketika anak muda punya waktu senggang, nongkrong di suatu tempat jadi salah satu agenda yang mendadak muncul di dalam otak. Tempatnya bisa jadi di café, rumah temen, pantai, gunung, atau pinggir jalan. Temen yang ternyata engga bisa ikut nongkrong terus dibilang ‘engga asik’ atau ‘engga setia kawan.’ Kata-kata macam itu merupakan salah satu bentuk peer pressure yang sering muncul.

6. Tren fashion

via Teen.com

Gaya rambut, cara berpakaian, hingga sebuah sepatu juga bisa jadi pilihan dan favorit seseorang karena adanya peer pressure. Meski temen-temen engga nyuruh mengubah penampilan, anak muda cenderung mengubah sendiri penampilannya supaya sesuai dengan temen-temen mereka. Dengan kata lain, peer pressure sering banget dialami sama kaum minoritas.

7. Main Pokemon GO

Dewasa ini, game Pokemon GO disebut-sebut jadi lebih populer dan sering dimainkan daripada media sosial macam Facebook, Twitter, atau Path sekalipun. Tapi engga semuanya merupakan penggemar Pokemon yang muncul di tahun 1990. Mayoritasnya kemungkinan besar merupakan orang yang nyoba main itu karena peer pressure dan supaya engga ketinggalan jaman aja.

8. Sebats Duls

Ini jadi kebiasaan negatif yang keseringan dilakukan anak muda dan remaja karena tekanan lingkungan sekitarnya. Logikanya, mana ada orang yang rela ngerusak paru-paru dan kesehatan jantungnya kecuali mereka mencontoh, disuruh, atau dibujuk orang-orang yang dekat dengannya. “Mau kemana bro? Sebats duls lah!”.

9. Tawuran

Saat sekolah diserang atau pengen nyerang sekolah lain, ‘panitia tawuran’ biasanya narik-narikin anak-anak satu tongkrongannya buat ikut entah itu tawuran satu lawan satu atau tawuran rame-rame. Padahal belom tentu temen satu tongkrongannya mau ikut tawuran. Yang cari masalah lo kenapa gue yang harus luka-luka?

10. Beli hp baru

via Adweek.com

Terus emang kenapa kalo ada temen yang beli iPhone 7? Ngapain amat lo tiba-tiba gelisah karena hp lo masih Samsung Galaxy Mini? Biarin aja temen lo buang-buang duitnya, kan engga ada ngaruhnya sama lo. Kalo lo masih ganti HP karena pengen keliatan keren, tandanya lo masih terpengaruh peer pressure.

Bisa disimpulin kalo peer pressure bisa dilakukan dengan beberapa cara, diantaranya lewat hinaan atau bujukan. Penolakan dari temen juga bisa jadi cara lain. Terakhir, temen yang ngelakuin sesuatu bareng-bareng bisa bikin temen yang ‘ditinggal’ ngerasa dapet tekanan peer pressure juga.

Sederhananya sebuah tren tercipta karena adanya peer pressure di kehidupan. Kalo kata ilmu psikologi, sosiologi, dan antropologi, hal itu mulai terjadi ketika seseorang menginjak usia remaja. Kalo lo engga punya pendirian, jangan heran kalo lo biasa terintimidasi buat ngelakuin sesuatu hal karena orang lain. (sds)

Comments

comments

Charisma Rahmat Pamungkas
Penulis ala-ala, jurnalis muda, sekaligus content writer yang mengubah segelas susu cokelat hangat menjadi artikel.